20 Juli 2024

Hakim menetapkan tanggal persidangan Mei mendatang dalam kasus dokumen rahasia Trump di Florida

3 min read

Seorang hakim federal di Florida telah menjadwalkan tanggal persidangan untuk Mei mendatang untuk mantan Presiden Donald Trump dalam kasus yang menuntutnya secara ilegal menyimpan ratusan dokumen rahasia.

A lire aussi : Lima tahun kemudian, pemerintah Punjab memberikan penghargaan uang tunai kepada lebih dari 1.800 olahragawan

Tanggal persidangan 20 Mei 2024, yang ditetapkan pada hari Jumat oleh Hakim Distrik AS Aileen Cannon, adalah kompromi antara permintaan dari jaksa penuntut untuk menetapkan persidangan pada bulan Desember ini dan tawaran oleh pengacara pembela untuk menundanya tanpa batas waktu hingga beberapa waktu setelah pemilihan presiden 2024.

Jika tanggal itu berlaku, itu akan mengikuti persidangan terpisah di New York untuk Trump atas lusinan tuduhan negara memalsukan catatan bisnis sehubungan dengan dugaan pembayaran uang tutup mulut kepada seorang aktor porno.

Cela peut vous intéresser : PASAR GLOBAL-Saham Asia menguat seiring langkah Tiongkok yang meningkatkan pasar

Ini juga berarti persidangan tidak akan dimulai sampai jauh ke dalam kalender pencalonan presiden dan mungkin jauh setelah calon dari Partai Republik sudah jelas – meskipun sebelum orang tersebut secara resmi dicalonkan di Konvensi Nasional Partai Republik.

Dalam menunda persidangan dari tanggal mulai 11 Desember yang diminta Departemen Kehakiman, Cannon menulis bahwa “jadwal yang diusulkan pemerintah dipercepat secara tidak biasa dan tidak konsisten dengan memastikan persidangan yang adil”.

Dia setuju dengan pengacara pembela bahwa jumlah bukti yang perlu disaring sebelum persidangan, termasuk informasi rahasia, “sangat banyak dan cenderung meningkat dalam jalur normal saat persidangan mendekat”.

“Pengadilan menemukan bahwa kepentingan keadilan yang dilayani oleh kelanjutan ini lebih besar daripada kepentingan publik dan Terdakwa dalam persidangan yang cepat,” tulis Cannon.

Dalam sebuah pernyataan yang mengacu pada Departemen Kehakiman, kampanye Trump menyebut perintah Cannon sebagai “kemunduran besar bagi upaya DOJ untuk menolak proses hukum yang adil dari Presiden Trump. Jadwal yang ekstensif memungkinkan Presiden Trump dan tim hukumnya untuk terus memerangi tipuan kosong ini”.

Trump masih bisa menghadapi persidangan tambahan di tahun mendatang. Dia mengungkapkan minggu ini bahwa dia telah menerima surat yang memberitahukan kepadanya bahwa dia menjadi target penyelidikan terpisah Departemen Kehakiman dalam upaya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020, sebuah indikasi bahwa dakwaan akan segera datang.

Surat target merujuk pada beberapa undang-undang berbeda yang dapat didakwa melanggar Trump, termasuk konspirasi untuk menipu pemerintah, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut yang bersikeras untuk tidak disebutkan namanya untuk membahas korespondensi pribadi.

Pengacara baru Trump dalam penyelidikan itu, John Lauro, mengatakan kepada Fox News pada hari Jumat bahwa jaksa penuntut tampaknya menuduh Trump “semacam upaya untuk menghalangi” penghitungan suara elektoral negara bagian pada 6 Januari 2021 dan “apakah Presiden Trump mengintimidasi siapa pun atau tidak”.

Dia mengatakan Trump tidak akan hadir di hadapan dewan juri karena “dia sama sekali tidak melakukan kesalahan”.

“Dia tidak melakukan kejahatan apa pun,” kata Lauro. “Dan dia menyatakan bahwa dia berhak untuk mengambil posisi ini sebagai presiden Amerika Serikat. Ketika dia melihat semua ketidaksesuaian dan ketidakberesan pemilihan ini terjadi, dia melakukan apa yang harus dilakukan oleh presiden mana pun karena dia mengambil sumpah untuk melakukan hal itu.” Beberapa hakim yang ditunjuk oleh Trump dan jaksa agung Trump sendiri mengatakan tidak ada bukti penipuan yang meluas yang dapat mempengaruhi hasil pemilu.

Jaksa di Georgia, sementara itu, berencana untuk mengumumkan keputusan dakwaan dalam beberapa minggu dalam penyelidikan atas upaya Trump dan sekutunya untuk menumbangkan pemungutan suara di negara bagian itu.

Persidangan sebelum Cannon akan berlangsung di gedung pengadilan federal di Fort Pierce.

Itu muncul dari 38 dakwaan bulan lalu, yang diajukan oleh penasihat khusus Departemen Kehakiman Jack Smith, yang menuduh Trump dengan sengaja menimbun dokumen rahasia, termasuk catatan rahasia, di perkebunan Mar-a-Lago miliknya di Palm Beach dan berkonspirasi dengan pelayannya, Walt Nauta, untuk menyembunyikannya dari penyelidik yang menuntutnya kembali.

Trump dan Nauta sama-sama mengaku tidak bersalah.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)