20 Juli 2024

Gedung Putih: AS sangat prihatin dengan situasi di Gabon

1 min read

Amerika Serikat sangat prihatin dengan kejadian di negara penghasil minyak, Gabon, di Afrika Barat, di mana para perwira militer mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah merebut kekuasaan, kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby.

Dans le meme genre : G20: Personel Kepolisian Delhi dilatih untuk menangani serangan senjata kimia dan biologi

Kirby mengatakan seluruh personel kedutaan AS dan apa yang disebutnya sejumlah kecil tentara telah diperhitungkan setelah petugas mengatakan mereka telah menjadikan Presiden Ali Bongo sebagai tahanan rumah. “Ini sangat memprihatinkan bagi kami. Kami akan tetap menjadi pendukung masyarakat di kawasan ini, pendukung rakyat Gabon dan tuntutan mereka terhadap pemerintahan yang demokratis,” katanya dalam sebuah pengarahan. “Kami memperhatikan hal ini dengan cermat.”

Jika berhasil, kudeta di Gabon akan menjadi kudeta kedelapan di Afrika Barat dan Tengah sejak tahun 2020. “Saya pikir masih terlalu dini untuk menyebut ini sebagai sebuah tren,” kata Kirby, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat “akan tetap fokus pada peningkatan demokrasi di benua tersebut. ”

En parallèle : Makhluk 'Edward Scissorhands' yang hidup 230 juta tahun lalu ditemukan di Brasil

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)