22 April 2024

Enam galeri akan berkumpul untuk Pekan Seni Kontemporer Delhi mulai 3 September

3 min read

Pekan Seni Kontemporer Delhi akan dimulai di sini di Bikaner House mulai tanggal 3 September dengan partisipasi enam galeri seni berbasis kota, menampilkan karya seniman baru dari India dan kawasan Asia Selatan, termasuk Bangladesh dan Pakistan.

Dans le meme genre : Sepak Bola-Atletico Mineiro dari Brasil menjadi klub juara nasional pertama setelah 86 tahun

Enam galeri yang berpartisipasi — Blueprint12, Exhibit 320, Gallery Espace, Latitude 28, Shrine Empire, dan Vadehra Art Gallery — akan menampilkan sederet seniman dari India dan sub-benua yang telah berkarya dalam berbagai gaya, media, dan tema. dan teknik.

Pameran oleh Gallery Espace, yang akan menampilkan karya 10 seni tekstil kontemporer dari seluruh India yang praktiknya mengeksplorasi berbagai kemungkinan serat dan benang sebagai media seni.

A lire ├ęgalement : Hujan muson terus mendatangkan malapetaka di Chitral Pakistan

Sementara karya rajutan, rajutan, dan sulaman desainer tekstil Gopika Nath terinspirasi oleh laut dan pantai Goa, komposisi besar Devi Seetharam didominasi oleh mundus putih, pakaian tradisional pria di Kerala. Pemilihan karya seni menampilkan karya-karya yang terbuat dari wol, sutra, rami, dan berbagai macam kain, menggunakan berbagai teknik – merajut, merenda, membatik, menenun, mengepang dan menjahit, merajut dan membuat manik-manik – untuk mengatasi masalah sosial, politik, ekologi, dan sejarah seni tema. ”Tahun ini ruang Gallery Espace di Bikaner House akan menampilkan presentasi seni tekstil yang dikuratori yang menampilkan beragam cara seniman kontemporer India yang beragam, cerdik, dan dinamis dalam membuat karya seni dengan serat atau kain sebagai bahan, atau sebagai ide, menggambar di atas. tradisi tekstil India yang kaya dan berbicara tentang pengalaman dan keprihatinan yang dapat kita kaitkan dengan saat ini,” kata Renu Modi, pendiri sekaligus direktur Gallery Espace. Galeri Latitude 28 akan memamerkan karya seniman visual Pakistan Farhat Ali, yang fokus utamanya pada penafsiran ulang sejarah dan citra populer. Galeri ini juga akan menampilkan seniman, termasuk Jahangir Asgar Jani, Shubham Kumar, Manjot Kaur, Anupama Alias, Chandan Bez Baruah, Gopa Trivedi, Ketaki Sarpotdar, dan Khadim Ali. Bekerja dengan berbagai media seperti guas, tekstil, keramik dan kertas, para seniman telah mengeksplorasi tema-tema migrasi, perubahan iklim, keanekaragaman hayati, mitologi dan isu-isu sosial-politik.

”Benang merah yang menyatukan bentuk dan teknik khas para seniman ini adalah perpaduan gaya tradisional dengan media baru untuk menghasilkan estetika pribadi mereka sebagai komentar terhadap tren terkini mengenai zaman kontemporer, yang menggambarkan pengalaman hidup sosio-politik dan puitis,’ ‘ Bhavna Kakar dari Latitude 28 mengatakan dalam sebuah pernyataan. Juga bagian dari pekan seni, Galeri Seni Vadehra akan menampilkan seniman termasuk veteran seperti Sujith SN, Jagannath Panda, Atul Dodiya, dan Sudhir Patwardhan serta beberapa seniman kontemporer baru seperti Shilpa Gupta, Shrimanti Saha, Sachin George Sebastian, dan American- Artis Pakistan Zaam Arif. Galeri Blueprint12 akan menampilkan seniman, termasuk Avantika Bawa, Ashfika Rahman, Nidhi Khurana, dan Shashank Peshawaria, yang mengkaji pergeseran dinamika masyarakat, budaya, dan identitas melalui foto, lukisan, dan instalasi. Galeri Exhibit 320 akan fokus pada media baru di pameran dengan karya-karya seniman pendatang baru termasuk Sumakshi Singh, Kumaresan Selvaraj, Wahida Ahmed, Sareena Khemka, dan Gopi Gajwani.

”Di DCAW tahun ini, kami akan menampilkan beberapa wajah baru. Salah satunya adalah Wahida Ahmed. Karyanya menggunakan jacquard sebagai kiasan untuk mengkaji tatanan sosial-politik Assam. Kerawanan yang ditimbulkan oleh interaksi kompleks antara identitas-identitas yang bertikai, perambahan kapitalis dalam politik bank suara, dan tingkah laku Brahmaputra bergema dalam aspek-aspek gabungan dan berlapis dari karya-karyanya,” kata Kajaria. Pekan seni ini juga akan menampilkan pameran galeri Shrine Empire, menampilkan karya seniman Bangladesh Tayeba Begum Lipi, Baaraan Ijlal, Priyanka D’Souza, Shreyasi Pathak, dan Divya Singh. Selain pertunjukan yang dikurasi oleh enam galeri yang berpartisipasi, akan ada pameran kelompok yang dikurasi oleh Girish Shahane, menampilkan seniman dari masing-masing galeri. Pameran bertajuk ‘Konjungsi Bola’ ini menampilkan karya 18 seniman yang mendasarkan diri pada ”visi kosmos yang diartikulasikan oleh budaya Mesopotamia kuno”.

Simposium dua hari pada tanggal 4-5 September, bertajuk ‘Horizon dan Perspektif: Pandangan Kuratorial untuk Mengukur Janji Seni’ akan menggali lebih dalam penggunaan penggalian arsip untuk menata ulang masa lalu, mengeksplorasi konsep pembentukan tatanan dunia baru, menekankan pentingnya kolaborasi kuratorial, dan mendiskusikan pembangunan komunitas serta pendekatan radikal dalam memandang seni. Pekan Seni Kontemporer Delhi akan berakhir pada 7 September.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)