30 Mei 2024

CJI memperingatkan agar tidak menyalahgunakan teknologi, media sosial, dan AI untuk tujuan berbahaya; mengatakan nilai-nilai kemanusiaan dan keadilan penting

3 min read

Teknologi, terutama yang mendorong komunikasi yang lebih cepat ke spektrum audiens yang lebih besar seperti media sosial, dan kecerdasan buatan (AI) yang telah menembus semua sektor, harus menciptakan kemampuan untuk tidak disalahgunakan karena nilai-nilai kemanusiaan dan privasi individu adalah yang terpenting, kata Ketua Mahkamah Agung India DY Chandrachud di sini, Sabtu.

Lire également : Biden menunjuk Direktur CIA William Burns ke Kabinetnya

Menanggapi bahwa “teknologi baru tidak dapat eksis dalam ruang hampa” dan karenanya harus dibuat ramah dengan perlindungan untuk penggunaan yang ramah, CJI mengatakan bahwa teknologi harus memfasilitasi penggunaan yang andal tanpa menimbulkan rasa gentar di antara orang-orang tentang kemungkinan pelanggaran kebebasan pribadi mereka.

”Media sosial memungkinkan kami terhubung dengan orang-orang, menghilangkan batasan usia dan kebangsaan. Tetapi alat komunikasi baru ini telah mengarah pada perilaku baru seperti penyalahgunaan dan trolling online. Demikian pula, AI mengandung potensi penyalahgunaan, menyesatkan, mengancam, atau bahkan menindas individu. Membatasi penyalahgunaannya untuk tujuan berbahaya akan menjadi salah satu tantangan utama bagi Anda,” katanya berbicara kepada para wisudawan pada pertemuan ke-60 IIT Madras.

Lire également : India mengizinkan ekspor beras ke Kementerian Singapura

Teknologi tidak boleh menimbulkan ketakutan di benak pengguna melalui penyalahgunaan atau pelecehan online. Dampak dari alat rekrutmen AI adalah munculnya diskriminasi atau bias, klaimnya.

”Hari ini, saya ingin meninggalkan Anda dengan dua pertanyaan yang saya harap Anda tanyakan pada diri Anda sendiri. Apa nilai yang diwakili oleh teknologi Anda dan apa kemampuannya?” tanya Justice Chandrachud.

”Ketika saya mengatakan nilai, maksud saya bukan nilai uang dari ide, inovasi, atau teknologi Anda. Maksud saya nilai-nilai prinsip apa yang diwakili oleh teknologi dan khususnya, nilai-nilai apa yang lebih jauh dalam konteks yang ingin Anda terapkan,” katanya.

“Ingat nilai apa yang diwakili oleh AI tertentu dan kemampuan apa yang diciptakannya,” kata CJI. Menekankan bagaimana teknologi dapat dimanfaatkan dengan baik, katanya selama pandemi Covid-19, Mahkamah Agung mengadakan 43 juta sidang virtual dan pengadilan di seluruh negeri juga mengadakan sidang virtual serupa untuk memfasilitasi para pengacara dan pihak yang berperkara untuk hadir di pengadilan untuk menyelesaikan kasus, dan dengan demikian membuka jalan bagi inklusivitas dan akses ke keadilan, katanya.

Contoh lainnya adalah mengadakan fasilitas ‘tele law’ yang bermanfaat dalam memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat, khususnya perempuan dan anak. Melangkah lebih jauh, pengadilan puncak kini telah meluncurkan sistem AI untuk transkripsi proses langsung secara eksperimental, kata CJI.

Dia mengatakan tidak ada teknologi yang bisa netral jika digunakan dalam konteks dunia nyata. Penggunaan teknologi harus memenuhi dan mewakili beberapa nilai kemanusiaan. ”Oleh karena itu nilai penting. Sains dan teknologi dapat memberdayakan kita untuk mengamankan kebebasan, kesetaraan, dan keadilan sosial kita,” katanya dan menambahkan bahwa Konstitusi kita meletakkan dasar bagi hak dan kebebasan untuk pertumbuhan.

Sebanyak 2.571 mahasiswa lulus selama pertemuan ke-60 dan 453 gelar doktor termasuk 19 gelar gabungan dengan universitas asing menerima sertifikat gelar mereka. IIT Madras telah menjadi lembaga pertama di negara itu yang mendirikan kampus internasionalnya di Zanzibar (Tanzania) untuk program MS empat tahun dan program BS dua tahun dalam ilmu data dan AI, kata Direktur IIT-M V Kamakoti.

Pawan Goenka, ketua Dewan Gubernur, IIT Madras, mengatakan pengeluaran institut untuk kegiatan penelitian meningkat menjadi Rs 1.000 crore sekarang dari sekitar Rs 250 crore di masa lalu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)