20 Juli 2024

Biden mengatakan krisis iklim tidak dapat disangkal setelah kerusakan akibat Badai Idalia

2 min read

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu mengatakan tidak ada yang dapat menyangkal bahwa dunia sedang menghadapi krisis iklim, setelah Badai Idalia melanda wilayah Big Bend di Florida dan memaksa jutaan penduduk mengungsi.

A découvrir également : Así va la taquilla de Barbie y Oppenheimer en su segundo fin de semana

“Saya rasa tidak ada lagi yang bisa menyangkal dampak krisis iklim,” kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih. “Lihat saja ke sekeliling. Banjir bersejarah. Maksud saya, banjir bersejarah. Kekeringan yang lebih parah, panas ekstrem, kebakaran hutan yang parah telah menyebabkan kerusakan besar.” Biden telah menjadikan pemberantasan perubahan iklim sebagai tujuan utama masa kepresidenannya, dengan menetapkan target pengurangan separuh emisi AS pada tahun 2030 dari tingkat tahun 2005, dan memberlakukan kredit pajak senilai ratusan miliar dolar untuk mempromosikan kendaraan listrik.

Beberapa anggota parlemen dari Partai Republik, termasuk Gubernur Florida Ron DeSantis, yang mencalonkan diri untuk memenangkan nominasi presiden dari Partai Republik, terus menentang serangkaian tindakan yang bertujuan untuk membatasi emisi. DeSantis pada bulan Mei menandatangani undang-undang yang melarang pejabat negara menginvestasikan uang publik untuk mendukung tujuan lingkungan, sosial dan tata kelola serta melarang penjualan obligasi ESG.

A lire aussi : "Para ilmuwan di balik Chandrayaan-3 membuktikan bahwa manusia adalah gudang energi yang tak terbatas," CM Dharma

Kandidat presiden dari Partai Republik, Vivek Ramaswamy, menyebut “agenda iklim” sebagai “hoax” dalam debat Partai Republik minggu lalu. Administrator Badan Manajemen Darurat Federal Deanne Criswell pada hari Rabu menolak menyalahkan badai tersebut sebagai penyebab perubahan iklim, namun mengatakan lembaganya melihat peningkatan tajam dalam jumlah kejadian cuaca buruk.

Pada hari Selasa, dia mengatakan kepada wartawan bahwa badai ekstrem adalah bagian dari “normal baru” yang dihadapi Amerika, dan menambahkan bahwa investasi dalam ketahanan dan mitigasi sangat penting untuk mempersiapkan diri menghadapi badai di masa depan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)