20 Juli 2024

AS menyetujui bantuan militer ke Taiwan di bawah program yang biasanya diperuntukkan bagi negara-negara berdaulat

2 min read

Pemerintahan Biden telah menyetujui pengiriman militer AS yang pertama ke Taiwan di bawah program yang umumnya disediakan untuk bantuan kepada negara-negara yang berdaulat dan merdeka.

A lire en complément : Sony vende mais de 40 milhões de unidades do PlayStation 5

Departemen Luar Negeri memberi tahu Kongres tentang penjualan tersebut pada hari Rabu. Dikatakan bahwa materi tersebut akan “digunakan untuk memperkuat kemampuan pertahanan diri Taiwan melalui kemampuan pertahanan bersama dan gabungan serta meningkatkan kesadaran domain maritim dan kemampuan keamanan maritim.” potensi sebesar USD 2 miliar – namun implikasi dari penggunaan program Pembiayaan Militer Asing untuk menyediakan dana tersebut kemungkinan besar akan membuat marah Tiongkok.

Beijing, yang menganggap Taiwan sebagai provinsi yang membangkang, telah berulang kali tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menyatukan kembali Taiwan dengan daratan dan dengan keras memprotes semua penjualan senjata AS ke pulau yang memiliki pemerintahan mandiri tersebut. Namun, penjualan senjata sebelumnya ke Taiwan telah disetujui berdasarkan otoritas lain yang tidak berarti status kenegaraan. Para pejabat AS dengan cepat mengatakan bahwa pemberian dana FMF ke Taiwan tidak mewakili perubahan kebijakan. Ini adalah posisi yang pasti tidak disetujui oleh Tiongkok.

Avez-vous vu cela : New Photo From the Set of Zendaya's Challengers Drops Online

Saat menjelaskan perubahan tersebut, dua pejabat AS mengatakan: “Amerika Serikat telah memberikan Penjualan Militer Asing (FMS) ke Taiwan selama bertahun-tahun. FMF hanya memungkinkan negara-negara mitra yang memenuhi syarat untuk membeli barang, layanan, dan pelatihan pertahanan AS melalui FMS atau, untuk jangka waktu tertentu. sejumlah negara tertentu, melalui program kontrak komersial langsung (FMF/DCC) yang didanai militer asing.” Para pejabat tersebut tidak berwenang untuk berkomentar secara terbuka dan melakukannya dengan syarat anonimitas. dibandingkan dengan sebuah “bangsa” atau “negara” – sesuatu yang sangat ditentang oleh Tiongkok, menghalangi keanggotaan penuh Taiwan di sejumlah PBB dan organisasi internasional lainnya kecuali Taiwan diidentifikasi sebagai bagian dari Tiongkok.

Satu-satunya saat Amerika memberikan bantuan militer kepada non-negara di bawah FMF adalah kepada Uni Afrika, sebuah organisasi negara-negara berdaulat yang berbasis di Ethiopia, menurut para pejabat Amerika. Pemberitahuan tersebut, yang salinannya diperoleh The Associated Press, tidak merinci peralatan atau sistem militer apa yang akan dibayar berdasarkan FMF, yang mewajibkan dolar pembayar pajak AS untuk membayar pasokan perlengkapan ke luar negeri.

Namun, dikatakan bahwa hal-hal yang dapat dicakup antara lain: sistem pertahanan udara dan pantai, kendaraan lapis baja, kendaraan tempur infanteri, drone, rudal balistik dan pertahanan dunia maya, serta peralatan komunikasi canggih. Ia menambahkan bahwa peralatan pelindung, serangkaian sistem senjata kecil, menengah dan berat, amunisi, kendaraan tempur lapis baja dan infanteri juga dapat disertakan. Selain perlengkapan, FMF juga dapat digunakan untuk mendukung pelatihan pasukan militer Taiwan.

Anggota Parlemen Michael McCaul, seorang Republikan Texas yang mengetuai Komite Urusan Luar Negeri DPR, menyambut baik pemberian FMF ke Taiwan. “Senjata-senjata ini tidak hanya akan membantu Taiwan dan melindungi negara-negara demokrasi lainnya di kawasan, tetapi juga memperkuat postur pencegahan AS dan menjamin keamanan nasional kita dari PKT yang semakin agresif,” katanya dalam sebuah pernyataan, mengacu pada Partai Komunis Tiongkok.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)