27 Mei 2024

WCCB-Aaranyak menyadarkan 99 anggota SSB tentang pemberantasan kejahatan terhadap satwa liar

2 min read

Sekelompok 99 pejabat pasukan elit penjaga perbatasan negara, Sashastra Seema Bal (SSB) telah mendapatkan pencerahan mengenai dampak nasional dan internasional dari meningkatnya kejahatan terhadap satwa liar dalam lokakarya pelatihan di Pusat Pelatihan Perekrutan SSB di Salonibari, Tezpur di distrik Sonitpur Assam. Lokakarya sosialisasi mengenai “Pencegahan Kejahatan Satwa Liar dan Perdagangan Satwa Liar Ilegal” dilaksanakan bersama oleh para pakar kejahatan terhadap satwa liar dan narasumber dari Biro Pengendalian Kejahatan Satwa Liar (WCCB) dan organisasi konservasi keanekaragaman hayati terkemuka Aaranyak atas undangan dari pejabat SSB.SSB termasuk anggota baru berpartisipasi dalam lokakarya ini diberikan wawasan tentang keseluruhan skenario kejahatan terhadap satwa liar dan peran pasukan penjaga perbatasan seperti SSB dalam memberantasnya.

A lire aussi : Jasprit Bumrah mungkin akan memberikan persaingan ketat kepada Hardik Pandya untuk mendapatkan wakil kapten ODI

Program pelatihan ini diresmikan oleh Wakil Komandan Pusat Pelatihan Perekrutan, Wisnu Praveen yang mengucapkan terima kasih kepada seluruh narasumber atas waktu dan minatnya dalam menyadarkan personel SSB mengenai kejahatan terhadap satwa liar yang merupakan ancaman serius terhadap konservasi sumber daya satwa liar yang berharga di negara ini. Jawaharlal Baro, Asisten Direktur, WCCB berbicara panjang lebar tentang berbagai ketentuan Undang-Undang (Perlindungan) Satwa Liar, 1972 di India yang diubah pada tahun 2022 dan juga tentang berbagai spesies dan produk satwa liar yang diperdagangkan di India Timur Laut.

Pejabat WCCB juga melakukan sesi praktik untuk mengidentifikasi produk-produk satwa liar yang sering disita di wilayah tersebut untuk kepentingan petugas SSB yang berpartisipasi. Pejabat Aaranyak – Jimmy Borah, manajer senior dan Ivy Farheen Hussain, petugas Proyek dan analis kejahatan terhadap satwa liar, membahas berbagai dimensi kejahatan terhadap satwa liar dari perspektif nasional, regional, dan internasional selama pembahasan mereka dalam lokakarya pelatihan.

En parallèle : BJP mengadakan program 'Abhyas Varg' untuk meningkatkan efektivitas pekerja partai

Mereka membahas skenario kejahatan terhadap satwa liar dengan fokus khusus pada wilayah lanskap Indo-Bhutan. Para ahli membahas berbagai cara penyelundup menyelinap keluar/memasukkan produk-produk satwa liar ilegal dan metode-metode yang dapat digunakan untuk mengurangi dan mencegah berkembangnya kejahatan yang mempunyai hubungan langsung dengan penyelundupan obat-obatan terlarang dan senjata. Selain itu, personel juga dilibatkan dalam diskusi dan sesi tanya jawab. Program pelatihan ini sangat interaktif dengan peserta dari SSB yang dengan antusias mengajukan pertanyaan tentang berbagai aspek kejahatan terhadap satwa liar, yang dijawab dengan baik oleh para ahli, kata pejabat Aaranyak, Dr Jimmy Borah.

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutannya untuk menciptakan sinergi di antara berbagai pemangku kepentingan dan lembaga penegak hukum untuk memerangi kejahatan terhadap satwa liar di wilayah tersebut, Aaranyak telah memfasilitasi lokakarya pelatihan dan interaksi mengenai kejahatan terhadap satwa liar dengan berbagai Kepolisian Pusat (CAPF) termasuk SSB, BSF, CISF di seluruh wilayah Timur Laut negara tersebut. Tahun ini Aaranyak telah memfasilitasi enam lokakarya pelatihan/sensitisasi dengan personel SSB di wilayah tersebut sejauh ini. Lokakarya sensitisasi ini didukung oleh US Fish and Wildlife Service. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)