23 April 2024

WAWANCARA-Trauma menghantui LGBTQ+ di India bertahun-tahun sejak larangan seks sesama jenis dicabut, kata hakim

3 min read

* Malhotra berada di bangku Mahkamah Agung yang melegalkan hubungan seks sesama jenis

En parallèle : Vendas de Xbox caem 13%, mas Microsoft continua otimista

* Lima tahun kemudian, penerimaan LGBTQ+ telah meningkat di kota-kota

* Memperingatkan diskriminasi yang terus-menerus, dampak kesehatan mental

Lire également : Ratusan sisa supernova masih tersembunyi di galaksi kita. Para astronom ini ingin menemukannya

Oleh Vidhi Doshi MUMBAI, 6 September (Thomson Reuters Foundation) – Lima tahun sejak India melegalkan seks sesama jenis, diskriminasi yang terus-menerus menyebabkan banyak kaum LGBTQ+ di India terus menderita “trauma mental dan keterasingan”, kata salah satu hakim Mahkamah Agung yang mencabut larangan tersebut.

Indu Malhotra adalah bagian dari lima hakim konstitusi yang pada tahun 2018 dengan suara bulat membatalkan bagian dari Pasal 377, sebuah undang-undang yang diperkenalkan oleh mantan penguasa kolonial Inggris di India dan telah berlaku selama hampir 160 tahun. Malhotra, yang kini sudah pensiun dan menjadi perempuan ketujuh yang menjabat sebagai hakim Mahkamah Agung, mengatakan putusan pada 6 September 2018 itu menandai “hari paling penting dalam karier saya sebagai hakim”.

“Pengadilan dipenuhi oleh orang-orang dari komunitas LGBTQ+ dan juga beberapa orang tua mereka. Ada begitu banyak emosi, suasananya seperti itu… Ada begitu banyak pesta pora dan kelegaan,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation dalam sebuah wawancara. melalui telepon dari Delhi. Namun Malhotra mengatakan bahwa meskipun keputusan tersebut telah membawa penerimaan yang lebih besar di kota-kota, kelompok LGBTQ+ di India masih menghadapi penganiayaan dan diskriminasi selama beberapa dekade termasuk luka psikologis yang mendalam.

“(Banyak) orang dari komunitas LGBTQ+, karena keterasingan dan permusuhan dari keluarga mereka, memutuskan untuk bunuh diri,” kata Malhotra, 67 tahun, yang bertugas di Mahkamah Agung dari tahun 2018 hingga pensiun pada tahun 2021. Sebelum dekriminalisasi, tambah Malhotra, LGBTQ+ orang-orang takut untuk menjalani tes darah, takut bahwa pemeriksaan HIV atau AIDS dapat menyebabkan pengawasan lebih lanjut terhadap orientasi seksual mereka.

Banyak dari mereka menghadapi tekanan kuat dari keluarga mereka untuk menjalani terapi konversi, sebuah praktik yang kini banyak didiskreditkan dalam upaya mengubah seksualitas atau identitas gender seseorang, kata Malhotra. “Saya tahu banyak lesbian (yang) orang tuanya menginginkan mereka menjalani terapi konversi atau perawatan psikologis,” katanya, seraya menambahkan bahwa meskipun sikap terhadap homoseksualitas sedang berubah, masih banyak yang harus dilakukan.

“Ketakutan akan cemoohan (dan) stigma telah hilang setidaknya di kota-kota (tapi) saya tidak akan mengatakan hal yang sama di kota-kota kecil,” kata Malhotra. PERKAWINAN SAMA SEKS BERIKUTNYA?

Komunitas LGBTQ+ di India kembali fokus pada Mahkamah Agung ketika para hakim mempertimbangkan apakah akan melegalkan pernikahan sesama jenis di negara berpenduduk 1,4 miliar orang tersebut, dengan keputusan yang diperkirakan akan diambil dalam beberapa minggu mendatang. Pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi telah menyuarakan penolakannya terhadap pengakuan pernikahan sesama jenis.

Dikatakan bahwa seruan untuk melegalkan pernikahan sesama jenis mewakili “pandangan elitis perkotaan” dan bahwa hubungan LGBTQ+ tidak “sebanding dengan konsep unit keluarga di India yang terdiri dari suami, istri, dan anak”. Karena pertimbangan yang sedang berlangsung, Malhotra mengatakan tidak pantas baginya untuk mengomentari kasus pernikahan sesama jenis, yang dipandang berpotensi menjadi perkembangan terbesar dalam hak-hak LGBTQ+ di India sejak keputusan tersebut dikeluarkan pada tahun 2018.

Bagi Malhotra, keputusan lima tahun lalu sangat membantu mendorong lebih banyak orang untuk terbuka tentang seksualitas mereka. “Yang paling radikal berubah dari penilaian ini adalah penerimaan dan penerimaan oleh keluarga dan masyarakat mereka, sehingga semakin banyak orang yang keluar dari lemari,” katanya.

Banyak kelompok LGBTQ+ yang mengambil kesempatan untuk berbicara secara terbuka tentang identitas seksual mereka, seiring dengan berkurangnya ketakutan akan tuntutan atau pemerasan, tambah Malhotra. “(Seksualitas mereka) tidak lagi dianggap sebagai penyimpangan,” katanya. “Mereka tidak lagi merasa perlu untuk hidup bersembunyi atau bersembunyi.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)