30 Mei 2024

Warga Irak mencoba memprotes Kedutaan Besar Denmark setelah laporan Alquran dibakar

3 min read

Pasukan keamanan Irak menembakkan gas air mata untuk mengusir ratusan pengunjuk rasa ketika mereka mencoba untuk pergi ke Kedutaan Besar Denmark di Baghdad pada Sabtu pagi setelah laporan sebuah Alquran dibakar di Denmark, menurut sumber pemerintah dan video di media sosial.

A lire en complément : Indeks SAHAM AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan yang bergejolak karena investor memperhatikan pidato Powell

Insiden di Zona Hijau yang dijaga ketat di Baghdad terjadi dua hari setelah para demonstran menyerbu dan membakar Kedutaan Besar Swedia sebagai protes atas rencana pembakaran Alquran di Stockholm. Irak mengutuk serangan terhadap Kedutaan Besar Swedia tetapi juga mengusir duta besar Swedia sebagai protes atas rencana pembakaran Alquran, teks utama Islam yang diyakini umat Islam sebagai wahyu dari Tuhan.

Pada hari Jumat di Denmark, seorang pria membakar sebuah buku yang diklaim sebagai Alquran di lapangan di seberang Kedutaan Besar Irak di Kopenhagen. Acara tersebut disiarkan langsung di platform Facebook dari grup yang menamakan dirinya “Patriot Denmark”. Video itu memperlihatkan buku itu terbakar di nampan kertas timah di sebelah bendera Irak di tanah, dengan dua penonton berdiri dan berbicara di sebelahnya.

Lire également : Mantan presiden Brasil Bolsonaro bersiap untuk menjalani lebih banyak operasi setelah penikaman pada tahun 2018

Menteri Luar Negeri Denmark Lars Lokke Rasmussen mengutuknya sebagai tindakan “kebodohan” oleh beberapa individu, mengatakan kepada penyiar nasional DR: “Merupakan tindakan tercela untuk menghina agama orang lain”. “Ini berlaku untuk pembakaran Alquran dan simbol agama lainnya. Tidak ada tujuan lain selain untuk memprovokasi dan menciptakan perpecahan,” katanya. Namun dia mencatat bahwa membakar buku-buku agama bukanlah kejahatan di Denmark.

Selama demonstrasi anti-Islam hari Kamis di Stockholm, pengunjuk rasa menendang dan menghancurkan sebagian buku yang mereka katakan adalah Alquran tetapi meninggalkan daerah itu setelah satu jam tanpa membakarnya. Insiden itu mendorong negara-negara Timur Tengah termasuk Arab Saudi dan Iran untuk memanggil diplomat Swedia sebagai protes.

Iran pada hari Sabtu mendesak Denmark dan Swedia untuk mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri serangan berulang kali terhadap Alquran di negara-negara Nordik, dengan mengatakan umat Islam di seluruh dunia mengharapkan penodaan dihentikan. Pembakaran Alquran diizinkan di Swedia, Denmark, dan Norwegia, yang semuanya memiliki perlindungan hukum untuk kebebasan berbicara.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada hari Sabtu bahwa orang-orang yang membakar Alquran pantas mendapatkan “hukuman paling berat” dan menuntut Swedia menyerahkan mereka kepada “pelaku sistem peradilan negara-negara Islam”. ‘TINDAKAN PRAKTIS’

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani mengatakan: “Iran percaya bahwa pemerintah Denmark bertanggung jawab untuk mencegah penghinaan terhadap Kitab Suci Alquran dan kesucian Islam, serta menuntut dan menghukum mereka yang melakukan penghinaan.” Opini publik di dunia Islam sedang menunggu “tindakan praktis” oleh pemerintah Denmark, kata Kanaani dalam pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah.

Kementerian luar negeri Denmark tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar. Iran, yang telah menunda penempatan duta besar baru untuk Swedia, juga mengatakan secara timbal balik tidak menerima utusan baru Swedia atas serangan terhadap Alquran.

“Sesuai dengan arahan presiden (Ebrahim Raisi), duta besar baru mereka (Swedia) tidak akan diterima dan duta besar baru kami tidak akan dikirim ke Swedia sampai tindakan efektif diambil oleh mereka,” kata Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian kepada TV pemerintah. Seorang juru bicara pemerintah Swedia mengatakan ada percakapan telepon pada hari Jumat antara menteri luar negeri Swedia dan Iran, tetapi menolak untuk memberikan rincian tentang apa yang mereka diskusikan.

Dalam sebuah pernyataan, kepresidenan Irak meminta organisasi internasional dan pemerintah Barat “untuk menghentikan hasutan dan praktik kebencian, apa pun dalihnya”. Ia juga memperingatkan warga Irak agar tidak ditarik ke dalam apa yang digambarkannya sebagai “plot hasutan” yang katanya bertujuan untuk menunjukkan bahwa Irak tidak aman untuk misi asing.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)