18 April 2024

Wanita yang meninggal dalam bangkai kapal perang Vasa yang mematikan 400 tahun lalu direkonstruksi dengan detail seperti aslinya

3 min read

Ketika para peneliti mengangkat Vasa – kapal perang Swedia abad ke-17 yang tenggelam di pelabuhan Stockholm pada pelayaran perdananya – pada 1960-an, mereka menemukan hampir 20 kerangka. Para ilmuwan menentukan bahwa salah satu kerangka itu, yang dijuluki G, adalah laki-laki yang mereka sebut Gustav.

Awal tahun ini, sebuah analisis genetik menentukan bahwa G bukan laki-laki tetapi perempuan. Sekarang, rekonstruksi baru G, yang nama panggilan barunya adalah Gertrude, mengungkapkan kemiripannya dengan kapal karam tahun 1628 yang mematikan.

Sujet a lire : Odisha: 5 tewas, 7 terluka dalam sambaran petir

Menurut analisis genetik baru“Dia berusia sekitar 25-30 tahun ketika dia meninggal, matanya biru, rambutnya pirang dan kulitnya pucat,” Oscar Nilssonseorang seniman forensik yang berbasis di Swedia yang menciptakan rekonstruksi, mengatakan kepada 45Secondes.fr melalui email.

Seniman forensik Oscar Nilsson melapisi tanah liat plastisin pada tengkorak cetak vinil 3D untuk menciptakan rekonstruksi Gertrude. (Kredit gambar: Oscar Nilsson)

Nilsson telah membuat rekonstruksi Gustav pada tahun 2006 dan terkejut ketika dia mengetahui bahwa G adalah perempuan, tetapi dia senang dia dapat membantu memperbaiki catatan tersebut dengan rekonstruksi baru untuk Museum Vasa di Stockholm.

Jenis kelamin G menunjukkan bahwa dia sudah menikah, katanya. “Dari sumber tertulis kami tahu bahwa hanya wanita yang sudah menikah, dan menikah dengan pria di atas kapal, yang diizinkan ikut dalam pelayaran perdana ini.”

Terkait: 35 rekonstruksi wajah yang menakjubkan, dari dukun Zaman Batu hingga Raja Tut

Nilsson masih memiliki pemindaian CT (computed tomography) dan cetakan plastik 3D tengkorak G dari rekonstruksi tahun 2006, dan dia mengembangkannya dengan menentukan ketebalan jaringan Gertrude, yang dia tarik dari bagan wanita Skandinavia dan Eropa Utara modern yang usia dan beratnya kira-kira sama dengan Gertrude.

Ukuran proses mastoid Gertrude menunjukkan bahwa dia memiliki telinga yang lebih besar dari biasanya. (Kredit gambar: Oscar Nilsson)

Pengukuran jaringan ini menginformasikan ketinggian pasak yang dia tempatkan pada tengkorak replika, yang kemudian dia gunakan sebagai panduan saat dia melapisi otot yang terbuat dari tanah liat plastisin di kepalanya. Teknik ilmiah memandu ukuran dan bentuk hidung, mata, dan mulut. “Telinga lebih spekulatif, tetapi sangat bergantung pada ukuran dan permukaan proses mastoid yang terletak di belakang telinga,” kata Nilsson. “Proses mastoid yang besar berarti telinga yang besar. Dan dalam kasus Gertrude, dia pasti memiliki proses mastoid yang menonjol.”

Rekonstruksi kerangka G tahun 2006 ini menunjukkan Gustav, seorang pria berusia 45 tahun. (Kredit gambar: Oscar Nilsson)

Meskipun dia “berhati-hati dalam mencoba memberikan ekspresi sedekat mungkin dengan Gustav,” kedua rekonstruksi tersebut memiliki beberapa perbedaan. Sebelumnya, Nilsson telah mengarahkan hidung Gustav ke bawah, tetapi analisis tengkorak baru menghasilkan hidung yang lebih khas untuk Gertrude. Ditambah lagi, Gustav diperkirakan berusia 45 tahun. Karena Gertrude lebih muda, “Saya memberinya lebih banyak volume di bibirnya,” katanya.

Meskipun masih muda, Gertrude mungkin menjalani kehidupan yang sulit; analisis kerangka punggungnya menunjukkan bahwa dia mengangkat benda berat berulang kali. “Jadi baru 25-30, wajahnya harus memberi kesan pekerja keras,” katanya.

Karena itu, Nilsson membuat wajahnya untuk menunjukkan seorang wanita yang ditandai dengan kerja keras tetapi dengan kesadaran akan peristiwa tragis yang menandai akhir hidupnya.

Kerangka G, yang sebelumnya disebut Gustav hingga analisis genetik mengungkapkan tidak adanya kromosom Y, yang dimiliki hampir semua pria. Nama panggilan baru G adalah Gertrude. (Kredit gambar: Oscar Nilsson)

Nilsson bekerja dengan Anna Silwerulv, seorang ahli tekstil di Museum Vasa, untuk mendandani rekonstruksi dengan jaket dan topi abu-abu tua, karena potongan-potongan dari barang-barang ini ditemukan di sisa-sisa jenazahnya. Analisis mikroskopis menunjukkan topi itu berwarna merah cerah. “Dan desain aslinya sangat mencolok: topi yang sangat tinggi, mengingatkan [us] dari pakaian pesta tradisional petani Swedia, dan orang-orang Samic juga,” kata Nilsson. (Orang Sami adalah Penduduk asli di Swedia.)

Keseriusan Gertrude “semakin ditingkatkan ketika Anna dan saya mengenakan topi tinggi merah cerah di kepala Gertrude.” Tetapi tentang apa yang dipikirkan Gertrude dalam rekonstruksi ini, “Saya serahkan itu kepada semua pengunjung museum,” kata Nilsson.

Gertrude dipajang di Museum Vasa pada 28 Juni dan akan menjadi daya tarik utama saat museum baru “Pameran Tatap Muka”. dibuka dalam waktu sekitar satu tahun.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?