30 Mei 2024

Virus yang menginfeksi kanker ‘menghangatkan’ tumor dingin, meningkatkan imunoterapi: Penelitian

3 min read

Menurut penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Medicine, melengkapi virus yang menginfeksi kanker dengan muatan genetik penghambat tumor meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mendukung imunoterapi dalam mengurangi atau memberantas tumor agresif pada tikus secara total. Temuan ini membuka jalan bagi studi klinis yang menggabungkan virus onkolitik dengan imunoterapi. Virus onkolitik adalah virus yang dimodifikasi secara genetik yang menargetkan sel tumor yang membelah dengan cepat sambil menghindari sel normal.

Lire également : Come abbinare l'arancione in estate

Virus oncolytic pada awalnya dirancang untuk membunuh sel kanker secara langsung, tetapi para peneliti kemudian memperhatikan bahwa mereka juga merangsang sistem kekebalan, menunjukkan bahwa mereka dapat digabungkan dengan terapi kanker lain seperti penghambat pos pemeriksaan kekebalan, yang menghilangkan rem pada sistem kekebalan sehingga T sel dapat mengenali dan menyerang tumor. “Penghambat pos pemeriksaan kekebalan hanya bekerja pada tumor ‘panas’, yang telah disusupi oleh sel T,” kata penulis senior Greg Delgoffe, Ph.D., profesor imunologi di Pitt’s School of Medicine dan direktur Tumor Microenvironment Center di Pusat Kanker UPMC Hillman. “Virus onkolitik dapat membantu ‘menghangatkan’ tumor dingin, jadi mereka memiliki potensi luar biasa untuk bekerja bahu-membahu dengan imunoterapi, tetapi mereka belum memenuhi janji itu.”

Menurut penulis utama Kristin DePeaux, seorang mahasiswa pascasarjana di lab Delgoffe, masalahnya adalah banyak tumor pasien tidak merespons virus onkolitik. “Ada banyak penelitian berbasis laboratorium yang menarik tentang virus onkolitik, tetapi belum diterjemahkan ke klinik,” katanya. “Kami ingin memahami mekanisme di balik resistensi tumor terhadap virus ini untuk melihat apa yang dapat kami lakukan untuk membantu pasien.”

Avez-vous vu cela : TMNT: Mutant Mayhem 2 Confirmed, Seth Rogen Producing Two Seasons of New TMNT TV Series

Para peneliti pertama kali mengembangkan garis sel karsinoma sel skuamosa kepala dan leher (HNSCC) yang sangat sensitif terhadap virus onkolitik yang disebut vaccinia. Tumor yang disuntikkan dengan virus mengalami kemunduran setelah dosis tunggal. Mereka juga mengembangkan lini sel kanker kedua yang identik tetapi resisten terhadap vaksinia. Setelah menyuntikkan kedua jenis sel ke tikus dan membandingkan perbedaan imunologis pada tumor yang tumbuh, mereka menemukan bahwa resistensi terhadap vaksinia didorong oleh protein pensinyalan tingkat tinggi yang disebut TGF-β, yang diketahui mendorong pertumbuhan kanker dengan menekan lingkungan kekebalan. .

Bermitra dengan Andrew Hinck, Ph.D., profesor biologi struktural di Pitt, tim selanjutnya merekayasa vaksinia untuk membawa gen yang mengkode penghambat TGF-β. “Penghambat TGF-β sangat kuat. Mereka telah dicoba di klinik, tetapi biasanya beracun karena diberikan secara sistemik,” kata Delgoffe. “Apa yang benar-benar keren tentang penggunaan virus onkolitik adalah bahwa mereka mengirimkan muatan ini langsung ke lingkungan mikro tumor, jadi ini sangat tepat sasaran dan merupakan cara yang jauh lebih aman untuk diobati.”

Ketika mereka menyuntikkan vaksin yang dimodifikasi ke tikus dengan HNSCC yang resistan terhadap vaksin, tumor menyusut atau, pada sekitar 50% tikus, benar-benar bersih, sangat meningkatkan kelangsungan hidup dibandingkan dengan hewan yang menerima virus kontrol, yang tidak membawa TGF-β penghambat. Yang penting, perawatan tersebut tidak menyebabkan efek samping autoimun atau terkait toksisitas. Selanjutnya, para peneliti menguji apakah virus yang dimodifikasi dapat bekerja dengan cara yang sama dalam bentuk melanoma yang sangat agresif yang kebal terhadap penghambat pos pemeriksaan kekebalan anti-PD1. Hewan yang tidak menerima pengobatan, anti-PD1 atau vaksin kontrol semuanya mati dalam waktu sekitar 24 hari, sementara sekitar 20% dari mereka yang menerima virus yang dimodifikasi memiliki pembersihan tumor yang lengkap.

Hasil yang paling dramatis terjadi ketika vaccinia yang dimodifikasi dikombinasikan dengan anti-PD1. Pada 67% tikus, tumor benar-benar bersih, dan kelangsungan hidup sangat diperpanjang. Delgoffe dan timnya berharap bahwa versi virus vaccinia mereka yang telah dimodifikasi, yang telah mereka lisensikan untuk Kalivir Immunotherapeutics, dapat segera siap untuk diuji dalam uji klinis pada manusia sebagai tambahan untuk penghambat pos pemeriksaan kekebalan pada pasien yang belum menanggapi imunoterapi ini. . (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)