30 Mei 2024

‘Vampir yang melarikan diri’ menghantui lautan Jurassic dengan organ yang bersinar dalam gelap, ungkap fosil

3 min read

Makhluk berbentuk peluru dengan organ bercahaya, delapan lengan dan keterikatan pengisap seperti cumi-cumi vampir menghantui lautan Bumi 165 juta tahun yang lalu, sebuah studi baru menemukan.

Para peneliti di Prancis menemukan spesies tersebut saat menggunakan teknik pencitraan modern untuk menganalisis kembali fosil yang ditemukan sebelumnya milik vampyromorpha – sekelompok hewan mirip gurita yang sebagian besar telah punah yang mencakup cumi-cumi vampir laut dalam yang masih hidup (Vampyroteuthis infernalis).

A lire en complément : Dewan Keamanan PBB, kecuali Tiongkok dan Rusia, mengutuk pembunuhan warga sipil yang dilakukan militer Myanmar

Tidak seperti cumi-cumi vampir, yang sebenarnya adalah pemakan bangkai, makhluk purba yang baru teridentifikasi ini kemungkinan akan menyambar mangsa hidup dengan menggunakan lengannya. Itu juga memiliki kombinasi unik dari fitur pertahanan – termasuk organ yang bersinar dalam gelap – menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 22 Juni di jurnal Makalah paleontologi.

Para peneliti menamai makhluk sepanjang 3,2 inci (8 cm) itu Vampyrofugiens atramentum. “Vampyrofugiens” menggabungkan kata asli Serbia untuk vampir, “vampir”, dengan bahasa Latin untuk melarikan diri, “fugiens” — menjadikan hewan ini vampir yang melarikan diri.

A lire aussi : Dua orang tewas dalam serangan udara terbesar Rusia di ibu kota Ukraina dalam beberapa bulan terakhir - Kyiv

Dengan membandingkan V. atramentumDengan anatomi spesies hidup, tim menyimpulkan bahwa ia hidup di laut terbuka dan kemungkinan besar memakan ikan, krustasea, dan cephalopoda yang berpotensi lebih kecil, sementara kemungkinan memangsa ikan yang lebih besar dan cephalopoda yang lebih besar.

“Itu adalah predator dan mangsa,” penulis utama studi tersebut Alison Rowe, seorang kandidat doktoral di Palaeontology Research Center di Paris (CR2P), kepada 45Secondes.fr. Laboratorium CR2P didukung oleh Universitas Sorbonne, Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis, dan Museum Nasional Sejarah Alam di Paris, tempat fosil tersebut disimpan.

Terkait: Sesuai dengan namanya, cumi-cumi vampir mungkin berumur panjang

Penemuan baru ini membantu menjelaskan evolusi semua coleoid cephalopoda, termasuk gurita, cumi-cumi, dan sotong. Sementara ratusan spesies koleoid berenang di lautan saat ini, sulit untuk mempelajari sejarah evolusi mereka karena tubuh lunak mereka jarang terawetkan dalam fosil.

V. atramentum berasal dari situs fosil La Voulte-sur-Rhône Lagerstätte di Prancis barat daya, tempat penggantian cepat jaringan lunak dengan mineral kaya zat besi melestarikan koleoid Jurassic dalam 3D.

Rowe dan timnya menggunakan sinar-X beresolusi tinggi dan pemodelan komputer untuk melihat ke dalam spesimen tanpa merusaknya dan mempelajari organ dalamnya secara mendetail untuk pertama kalinya. “Ini adalah hal-hal yang belum pernah kami lihat sebelumnya dan ini benar-benar memberi kami wawasan baru tidak hanya tentang morfologi dan anatomi, tetapi juga ketika inovasi terjadi,” katanya.

Para peneliti menemukan bahwa V. atramentum memiliki beberapa fitur inovatif yang memisahkannya dari vampyromorph yang diketahui, termasuk struktur bola yang diinterpretasikan sebagai organ bercahaya dan kantung tinta. Itu bisa menggunakan organ bercahaya untuk berkomunikasi dengan menciptakan sinyal cahaya di lautan gelap dan juga meniru cahaya alami dari permukaan untuk bersembunyi dari pemangsa, dan kantung tinta kemungkinan membantunya melarikan diri dari pemangsa tersebut jika terdeteksi.

Kombinasi bioluminesensi dan tinta terdapat pada beberapa hewan hidup, seperti cumi-cumi kaca, tetapi tidak pernah tercatat pada koleoid yang telah punah. Menurut penelitian, penemuan V. atramentum menunjukkan periode Jurasik Tengah (174 hingga 164 juta tahun lalu) memiliki keanekaragaman cephalopoda yang lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Ini istimewa karena memiliki sejumlah fitur anatomi yang belum pernah kami lihat dalam catatan fosil sepengetahuan saya,” kata Rowe.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?