22 Februari 2024

Uttarakhand: Ahli geologi merekomendasikan relokasi penduduk desa dari desa Devrana yang terkena dampak amblesan

2 min read

Sebuah tim ahli geologi yang meneliti masalah penurunan permukaan tanah di desa Devrana setelah hujan deras yang terjadi bulan lalu di distrik Pauri, Uttarakhand, telah merekomendasikan relokasi penduduk desa.

Retakan muncul di tanah dan rumah-rumah di desa tersebut menyusul hujan lebat yang melanda berbagai wilayah Uttarakhand bulan lalu, menewaskan banyak orang dan merusak infrastruktur.

Kerusakan maksimum terjadi di Desa Devrana setelah hujan pada tanggal 7-9 dan 12 Agustus.

Menyusul berita kerusakan tersebut, tim ahli geologi dari Dehradun diminta untuk memeriksa masalah penurunan tanah di desa tersebut, kata Hakim Subdivisi Yamkeshwar Anil Chanyal kepada PTI, Senin.

Mereka telah menyampaikan laporannya dan merekomendasikan relokasi penduduk desa, katanya. ”Kami akan segera mulai mencari lokasi yang cocok untuk relokasi,” tambah Chanyal.

Sekitar 40 rumah terkena dampak amblesnya tanah di desa tersebut dan beberapa diantaranya rusak total. Dari Jalan Motor Dankhal hingga gedung sekolah dasar, retakan besar muncul di jalan. Tanah telah turun tiga hingga empat kaki, kata penduduk desa. Gedung sekolah dasar tempat 15 anak belajar menjadi tidak aman, kata mereka.

Beberapa warga telah meninggalkan rumah mereka untuk tinggal sementara bersama kerabat mereka di tempat lain karena takut akan keselamatan mereka, kata penduduk setempat.

Deepa Devi, yang rumahnya termasuk yang paling parah terkena dampak bencana, untuk sementara waktu telah pindah ke rumah orang tuanya di Bhogpur. Dapur rumahnya, halaman dan dindingnya rusak. Retakan besar muncul di langit-langit dan dinding. ”Saya tinggal sementara bersama orang tua saya di Bhogpur tetapi masa depan saya mengkhawatirkan,” katanya.

Pinki Devi, kepala desa, berkata, ”Cuaca cerah akhir-akhir ini, membuat warga desa lega. Namun begitu awan berkumpul, rasa takut menyerang mereka. Mereka mulai khawatir tentang apa yang akan terjadi jika tembok rumah mereka runtuh.” Pemerintah telah mendirikan tenda di desa di mana warga dapat berlindung jika terjadi krisis, katanya.

”Tanah longsor terjadi di desa tersebut saat bencana tahun 2013, namun penurunan permukaan tanah terjadi untuk pertama kalinya di Devrana,” kata Trilok Singh, seorang warga desa.

Mantan kepala desa Bansidhar Devrani berkata, ”Saat ini cuaca cerah. Tapi tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi jika hujan turun lagi.” Relokasi tampaknya menjadi satu-satunya solusi saat ini, katanya. Madhavanand Kandwal (75) mengatakan, baru kali ini ia menyaksikan penurunan tanah dalam skala besar di desanya.

”Ada tanda tanya besar tentang bagaimana generasi masa depan kita akan hidup di desa ini,” kata Kandwal.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)