30 Mei 2024

US STOCKS-Wall Street merosot karena kerugian perawatan kesehatan, kegelisahan suku bunga

3 min read

Indeks utama Wall Street jatuh dalam perdagangan yang berombak pada hari Kamis karena penurunan saham perawatan kesehatan melampaui kenaikan saham Cisco dan energi, sementara data ekonomi yang optimis terus menghidupkan kekhawatiran suku bunga tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Avez-vous vu cela : Dropbox baru saja menghentikan paket tak terbatasnya. Alasannya: pengguna bahkan menggunakannya untuk menambang mata uang kripto

Sangat membebani S&P 500, CVS Health anjlok 8,7% di tengah berita bahwa Blue Shield of California berencana untuk menghentikan ketergantungannya pada perusahaan sebagai manajer manfaat farmasi (PBM) dan bekerja dengan pihak lain termasuk Amazon.com. Saham asuransi kesehatan utama UnitedHealth dan Cigna, yang juga memiliki unit PBM, masing-masing turun hampir 2% dan hampir 7%, mendorong indeks perawatan kesehatan S&P 500 yang lebih luas turun 0,6%.

Harga minyak yang lebih tinggi mengangkat saham Exxon Mobil dan Chevron masing-masing lebih dari 2% karena komoditas dibantu oleh harapan bahwa bank sentral China berusaha untuk meningkatkan pasar properti dan ekonomi yang lebih luas. Menekan ekuitas lebih lanjut, imbal hasil catatan Treasury AS 10-tahun mencapai level tertinggi sejak Oktober karena serangkaian data ekonomi yang kuat minggu ini telah memicu kekhawatiran Fed dapat mempertahankan suku bunga pada level saat ini lebih lama.

A lire aussi : AS mengutuk kekerasan seksual terkait konflik di Sudan

“Kenaikan imbal hasil obligasi, setelah bertahun-tahun lingkungan tingkat rendah, mengubah kalkulus dalam bagaimana pasar keuangan menyesuaikan kembali proyeksi untuk biaya modal, pendapatan,” kata Quincy Krosby, kepala strategi global LPL Financial. Analis mengatakan imbal hasil yang lebih tinggi akan terus memberikan tekanan pada bank karena deposan mencari pengembalian yang lebih tinggi di tempat lain.

Indeks bank S&P 500 turun 0,2%, dengan JPMorgan turun 0,6%. Sebuah laporan dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan penurunan klaim pengangguran minggu lalu, menandakan pasar tenaga kerja tetap ketat.

Risalah dari pertemuan Juli Fed yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan memprioritaskan pertempuran melawan inflasi, menambah ketidakpastian tentang jalur suku bunga bank sentral. Sepanjang minggu ini, S&P 500 telah kehilangan sekitar 1,7%, dan Nasdaq telah turun 1,9%.

Alasan pelemahan pasar saham dalam beberapa hari terakhir adalah pertumbuhan ekonomi AS yang kuat berarti The Fed kemungkinan akan menerapkan “tingkat suku bunga tinggi untuk waktu yang lebih lama,” kata Barry Bannister, kepala strategi ekuitas di Stifel. Mayoritas pedagang mengharapkan Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah pada bulan September, meskipun taruhan jeda telah turun menjadi 86,5% dari sekitar 89% seminggu sebelumnya, menurut alat Fedwatch CME Group.

Menutupi kerugian, Cisco Systems naik hampir 4% setelah hasil kuartal keempat pembuat peralatan jaringan mengalahkan perkiraan, dan CEO-nya membicarakan peluang kecerdasan buatan. Saham pertumbuhan Megacap beragam, dengan Apple turun 1,4%, Amazon.com turun 0,5 dan Alphabet naik 1,1%.

Sementara kelas berat ritel Walmart menaikkan perkiraan setahun penuh setelah mengalahkan perkiraan penjualan kuartal kedua, sahamnya turun hampir 1,8%. Dow Jones Industrial Average turun 0,42% pada 34.619,25 poin, sedangkan S&P 500 kehilangan 0,33% menjadi 4.389,6.

Komposit Nasdaq turun 0,67% menjadi 13.384,01. Saham Ball Corp naik 2,1% setelah BAE Systems Inggris setuju untuk membeli aset kedirgantaraan pemasok kaleng bir tersebut seharga sekitar $5,55 miliar.

Masalah yang menurun melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 1,67 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,59 banding 1 disukai yang menurun. S&P 500 membukukan dua tertinggi baru dalam 52 minggu dan 15 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 19 tertinggi baru dan 214 terendah baru.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)