27 Mei 2024

Ukraina melaporkan keberhasilan di garis depan, menteri Rusia mengecam kegagalan Kyiv

3 min read

Militer Ukraina pada hari Selasa melaporkan kemajuan dan pertahanan yang kuat di sepanjang garis depan perang yang telah berlangsung selama 18 bulan dengan Rusia, dengan Moskow mengakui adanya “ketegangan” di sektor selatan namun menganggap kampanye Kyiv tidak berhasil.

Lire également : Giuliani menyerah dalam kasus subversi pemilu Trump, jaminan $150.000

Ukraina melancarkan serangan balasan pada bulan Juni untuk merebut kembali wilayah yang direbut oleh Rusia, namun mereka kesulitan menerobos garis pertahanan Rusia yang sudah mengakar dan menghadapi kritik yang semakin meningkat di media Barat karena memusatkan pasukan di tempat yang salah. Namun, dengan sumber daya militer Moskow yang melimpah dan perbedaan pendapat, kedua belah pihak telah mengukur keberhasilan baru-baru ini dengan menguasai desa-desa kecil atau sebidang tanah kecil.

Kyiv telah merebut kembali beberapa desa dalam perjalanan ke arah selatan menuju Laut Azov dan mengatakan pihaknya telah merebut kembali wilayah di dekat kota Bakhmut di bagian timur, yang direbut oleh Rusia pada bulan Mei setelah pertempuran berbulan-bulan. “Kami menekan serangan kami di sektor Bakhmut dan para pembela kami maju dengan percaya diri meter demi meter, yaitu Klishchivka,” kata Ilya Yevlash, juru bicara pasukan Ukraina di timur kepada televisi nasional.

Avez-vous vu cela : Arla melaporkan penjualan naik di H1, memangkas prospek

Yang dia maksud adalah sebuah desa yang terletak di ketinggian selatan Bakhmut, yang dipandang penting untuk merebut kembali kota tersebut. Yevlash mengatakan pasukan Ukraina berhasil bertahan dari serangan gencar di wilayah utara dekat Lyman, sebuah kota yang mereka rebut kembali tahun lalu.

Pasukan Rusia mendapat “tendangan bagus” di dekat desa Novoyehorivka yang menghentikan kemajuan mereka, katanya. Staf umum Ukraina, dalam laporan malamnya, mengatakan pasukannya bergerak menuju Melitopol di selatan – bertujuan untuk memutuskan jembatan darat yang dibangun pasukan Rusia antara Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada tahun 2014, dan wilayah timur yang diduduki.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu menganggap serangan itu sebagai sebuah kegagalan, dan mengakui bahwa segala sesuatunya tidak mudah di wilayah tenggara Zaporizhzhia yang dikuasai Moskow. “Angkatan bersenjata Ukraina belum mencapai tujuan mereka di bidang apa pun,” kata Shoigu yang dikutip oleh kementerian pertahanan.

“Situasi yang paling menegangkan adalah di front Zaporizhzhia, musuh telah menyerang brigade-brigade dari cadangan strategisnya yang personelnya telah dilatih oleh instruktur Barat.” Analis Ukraina mengatakan upaya untuk menguasai desa-desa secara berturut-turut telah membuahkan hasil, tetapi banyak hal akan bergantung pada upaya yang dilakukan selama dua bulan ke depan sebelum cuaca musim dingin mulai terjadi.

Analis militer Serhiy Zgurets, yang menulis di situs Espreso TV, mengatakan militer telah membuka front baru di selatan dengan strategi yang ia sebut sebagai “peregangan, gesekan, dan serangan”. Para pejabat Ukraina mengatakan dalam sepekan terakhir bahwa pasukan mereka telah berhasil menembus garis pertahanan pertama Rusia, namun kini menghadapi garis pertahanan lebih lanjut di wilayah di mana Moskow sempat membangun benteng dan ladang ranjau.

“Musuh berusaha memanfaatkan ‘masa kering’ ini untuk membentengi diri, mengerahkan pasukan dan melakukan manuver,” kata Natalia Humeniuk, juru bicara pasukan selatan, kepada televisi nasional. “Mereka dapat merasakan sejauh mana kita dapat mengendalikan kebakaran di jalur logistik yang sangat penting bagi mereka.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)