20 Juni 2024

Turbulensi di pesawat terbang telah meningkat sebesar 55% dalam beberapa tahun terakhir. Ada dugaan: perubahan iklim

3 min read

Turbulensi adalah mimpi buruk terburuk bagi banyak wisatawan. Ada banyak kesempatan ketika pesawat mereka berguncang begitu keras sehingga tampak hancur berantakan beberapa waktu. Itu di ketinggian 12.000 meter. Tapi bukan hanya kepanikan yang meluas yang mereka timbulkan, ada juga banyak luka akibat pukulan yang terkait dengan peristiwa ini setiap tahun. Sekarang jika Anda mendapatkan takut terbangkami membawakan Anda kabar buruk: turbulensi telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir dan diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat di masa mendatang.

Cela peut vous intéresser : Andhra Pradesh, edX bergabung bersama untuk menjadikan siswa siap secara global

Alasannya? Perubahan iklim.

Pembelajaran. Inilah yang muncul dari penelitian terbaru dari University of Reading di Inggris diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters. Para ilmuwan menganalisis lalu lintas udara di atas Atlantik Utara, salah satu rute tersibuk di dunia, dan hasilnya menunjukkan bahwa total durasi turbulensi tahunan meningkat sebesar 55% antara tahun 1979 dan 2020. Selain itu, menurut penelitian, turbulensi ini dapat meningkat tiga kali lipat pada akhir abad ini.

A lire en complément : Rangkuman Berita Olahraga: Soccer-Man City akan beradaptasi dengan absennya Guardiola, kata gelandang Silva; Balap motor-Verstappen merebut pole position GP Belanda untuk tahun ketiga berturut-turut dan lebih banyak lagi

Dan sementara peningkatan itu paling dramatis di wilayah AS dan Atlantik, studi ini juga menunjukkan peningkatan frekuensi pada rute-rute populer di Eropa, Timur Tengah, Atlantik Selatan, dan Pasifik Timur. “Setelah satu dekade penelitian menunjukkan bahwa perubahan iklim akan meningkatkan turbulensi di masa depan, kami sekarang memiliki bukti bahwa peningkatan tersebut telah dimulai.” kata Profesor Paul Williamsilmuwan atmosfer dan rekan penulis penelitian.

Apakah turbulensi ini? Mereka disebut turbulensi parah di udara bersih. Bentuk turbulensi yang sangat berbahaya yang semakin memburuk dalam beberapa dekade terakhir. Pada dasarnya terbentuk di langit tak berawan karena perbedaan kecepatan angin pada ketinggian yang berbeda, yang disebut geser angin. Masalahnya adalah radar dapat memprediksi turbulensi badai dan bahkan mendeteksi tetesan hujan di awan, tetapi turbulensi udara bersih hampir tidak terlihat dan sulit dideteksi karena terjadi tanpa ada awan yang terlihat.

“Kamu tidak melihatnya. Itu hanya udara cepat yang bergerak ke udara lambat dan sebaliknya,” penulis menjelaskan. Tapi sementara radar tidak dapat mendeteksinya, mereka dapat melihat struktur dan bentuk aliran jet, yang setidaknya memungkinkan untuk analisis jangka panjang.

Mengapa itu terjadi? Saat suhu naik karena perubahan iklim yang disebabkan oleh peningkatan tingkat emisi rumah kaca, seperti karbon dioksida, aliran jet mengalami lebih banyak pergeseran angin. Artinya, aliran jet menjadi lebih agresif karena lapisan atmosfer terendah, troposfer, memanas.

Seperti yang dijelaskan oleh César Mösso, profesor teknik lingkungan di Universitas Politeknik Catalonia di artikel ini dari EL PAÍS: “Atmosfer berfungsi seperti panci berisi air. Jika Anda tidak terburu-buru dan memanaskannya perlahan, itu akan memanas tanpa menimbulkan masalah. Tetapi jika Anda menyalakannya dengan kekuatan penuh, ia mulai menggelembung dan melompat keluar. Seperti panci, atmosfer juga memanas dari bawah, dan semakin tinggi suhu, semakin besar perubahan arus dan kemungkinan turbulensi.”

Bisakah mereka dihindari? Salah satu cara untuk mengurangi jenis turbulensi ini adalah dengan menghindari empat aliran jet utama yang mengelilingi Bumi. Tapi itu akan mempengaruhi rute saat ini. Faktanya, pesawat komersial memanfaatkan arus ini di lapisan atas atmosfer. untuk meningkatkan kecepatan, mengurangi waktu dan mengurangi konsumsi bahan bakar. Sesuatu yang menjelaskan bahwa penerbangan lintas samudra biasanya lebih pendek saat terbang dari Amerika ke Eropa.

Masalahnya adalah mendekati arus ini ketika ada perubahan arah angin yang kuat menyebabkan lebih banyak turbulensi. Pesawat akan mencapai tujuannya lebih cepat, ya, tapi hasilnya bergelombang.

Sebuah kemunduran bagi industri. Harus diingat bahwa turbulensi diterjemahkan menjadi biaya ekonomi yang sangat besar bagi maskapai penerbangan. Mereka merugikan industri tidak lebih dan tidak kurang dari antara 130 dan 450 juta euro per tahun hanya di AS untuk cedera, penundaan penerbangan, kerusakan, dan keausan pada pesawat. Faktanya, dari tahun 2009 hingga 2022, Badan Keselamatan Transportasi Nasional AS mencatat 163 “cedera serius” termasuk patah tulang, luka bakar parah, pendarahan dalam, dll. Itu juga menimbulkan biaya lingkungan, karena pilot harus menggunakan lebih banyak bahan bakar untuk menghindarinya.

akibat lainnya. Perubahan iklim tidak hanya membuat perjalanan semakin tidak nyaman karena turbulensi. Suhu tinggi Mereka juga dapat mempengaruhi lepas landas dan pendaratan.. Semakin panas, semakin rendah kerapatan udaranya, dan ketika udaranya kurang padat, pesawat membutuhkan lebih banyak waktu untuk lepas landas dan karenanya landasan pacu lebih panjang.

Intinya moda transportasi ini semakin berbahaya akibat pemanasan global. Perkiraan studi lain bahwa turbulensi akan meningkat rata-rata antara 9 dan 14% untuk setiap tambahan derajat Celcius di masa mendatang. Dan pada tahun 2050, musim panas bisa sama bergejolaknya dengan musim dingin di tahun 1950-an.

Gambar: Hapus percikan (Hutan Kaleb)

Di | Obesitas adalah masalah yang berkembang, sehingga maskapai penerbangan mengambil langkah drastis: menimbang penumpang