16 April 2024

Tony Bennett, penyanyi legendaris Amerika, meninggal pada usia 96 tahun

4 min read

Tony Bennett, penyanyi Amerika yang halus yang memiliki hit abadi dengan “I Left My Heart in San Francisco” dan tetap cukup keren untuk memenangkan generasi penggemar yang lebih muda hingga abad ke-21, meninggal pada hari Jumat, kata humasnya. Bennett berusia 96 tahun. Dia meninggal di rumahnya di New York City karena sebab-sebab yang berkaitan dengan usia, kata humasnya Sylvia Weiner dalam sebuah pernyataan.

A découvrir également : IKHTISAR-Tenis-AS Terbuka hari pertama

Tak kurang dari Frank Sinatra menyebut mantan pelayan penyanyi itu sebagai “penyanyi terbaik dalam bisnis” setelah ia menjadi bintang di tahun 1950-an. Bennett kemudian memenangkan 20 penghargaan Grammy, termasuk penghargaan pencapaian seumur hidup. Presiden Joe Biden pada hari Jumat mengatakan kehidupan Bennett adalah “legendaris”. Dia menambahkan: “Tony Bennett tidak hanya menyanyikan lagu klasik – dia sendiri adalah seorang klasik Amerika.”

Semakin tua Bennett tumbuh, semakin beragam kolaboratornya. Bennett berusia akhir 80-an ketika dia merekam album duet tahun 2014 dengan Lady Gaga dan melakukan tur dunia bersamanya pada tahun 2015. Mitra di album “Duet” populernya berkisar dari mantan Beatle Paul McCartney dan soul queen Aretha Franklin hingga bintang country Willie Nelson dan Bono U2. Bennett menandai ulang tahunnya yang ke-90 pada tahun 2016 dengan sebuah pesta di New York yang menarik selebriti seperti Bruce Willis dan John Travolta. Gedung Empire State mengadakan pertunjukan cahaya untuk menghormatinya. Dia juga menerbitkan sebuah memoar pada tahun 2016 berjudul “Baru Memulai”.

Dans le meme genre : Ide bisnis harus berakar pada pengalaman hidup, kata akademisi di SmartIDEAthon Universitas GITAM

Bennett mengungkapkan pada awal tahun 2021 bahwa dia didiagnosis menderita penyakit Alzheimer pada tahun 2016, tetapi dia terus mencatat setelah diagnosis tersebut dan kemudian men-tweet, “Hidup adalah hadiah – bahkan dengan penyakit Alzheimer.” Karena sakitnya, Bennett pensiun dari tampil setelah konsernya di Radio City Music Hall New York pada 3 dan 5 Agustus 2021.

Karier Bennett dipenuhi dengan pasang surut. Dia berusia 50-an pada akhir 1970-an ketika dia mendapati dirinya menghadapi pernikahan yang membusuk, kebiasaan kokain, hutang pajak $ 2 juta, dan prospek karir yang terbatas. Dia menarik diri dengan menyerahkan manajemennya kepada putranya Danny, yang mendorong ayahnya ke tingkat popularitas baru dengan memperkenalkannya kepada generasi muda.

DITEMUKAN OLEH BOB HARAPAN Sebelum itu, Bennett adalah salah satu penyanyi paling populer di tahun 1950-an – berkat penemuannya oleh komedian Bob Hope – hingga kebangkitan rock ‘n’ roll melemahkannya. Dia pulih dari itu dengan membidik audiens yang lebih dewasa.

Melalui semua itu, Bennett mempertahankan sikap dingin, tersenyum, dan berusaha untuk tetap setia pada materi yang paling disukainya. Dia selalu menganggap dirinya sebagai penyanyi jazz. Anthony Dominick Benedetto lahir 3 Agustus 1926, di New York City. Dia baru berusia 10 tahun ketika ayahnya meninggal, dan ibunya berjuang sebagai penjahit untuk mendukungnya. Sebagai anak laki-laki, kecintaannya pada musik hanya bisa ditandingi oleh minatnya pada seni lukis. Dia akan menjadi pelukis yang serius sepanjang hidupnya dan menjual karya-karyanya dengan nama aslinya.

Setelah bertugas sebagai prajurit infanteri di Eropa selama Perang Dunia Kedua, Bennett bernyanyi dengan nama Joe Bari ketika Hope beraksi di Greenwich Village di New York. Komedian itu sangat terkesan sehingga penyanyi itu mengubah namanya menjadi Tony Bennett dan menggunakannya sebagai artis pembuka. Bennett menandatangani kontrak dengan Columbia Records dan hasilnya adalah serangkaian hit pop seperti “Because of You”, sebuah cover dari lagu standar country Hank Williams “Cold, Cold Heart”, “Blue Velvet” dan “Rags to Riches”. Legiun gadis remaja yang berteriak memenuhi acaranya.

Saat era rock dimulai pada pertengahan 1950-an, Bennett beralih dari lagu pop ke jazz, bekerja dengan beberapa nama teratas dalam genre itu dan merekam “Basie Swings, Bennett Sings” dengan Count Basie Orchestra. Dia menarik materinya dari jazz dan karya penulis seperti Cole Porter, Johnny Mercer, George dan Ira Gershwin dan Richard Rodgers dan Lorenz Hart.

Penyanyi dan aktivis Harry Belafonte membujuk Bennett, seorang pejuang hak asasi manusia, untuk mengambil bagian dalam pawai hak-hak sipil di Selma, Alabama, pada tahun 1965 yang dipimpin oleh Martin Luther King Jr. Belafonte meninggal pada bulan April pada usia 96 tahun.

KEHILANGAN HATI Pada fase berikutnya dalam karirnya, Bennett merekam “I Left My Heart in San Francisco” pada tahun 1962 – sebuah lagu oleh dua penulis lagu yang kurang dikenal yang telah disimpan oleh direktur musiknya, pianis Ralph Sharon. Itu hanya mencapai No. 19 di tangga lagu Billboard tetapi menjadi lagu andalannya.

“Orang-orang bertanya kepada saya, ‘Apakah Anda tidak bosan menyanyikan lagu itu tentang San Francisco?'” kata Bennett dalam wawancara Reuters. “Saya berkata, ‘Apakah Anda bosan bercinta?'” Pada tahun 2016, sebuah patung Bennett diresmikan di luar Fairmont Hotel San Francisco, tempat Bennett pertama kali membawakan lagu tersebut sekitar 55 tahun sebelumnya.

Ketika Danny Bennett menghidupkan kembali karir ayahnya di akhir tahun 70-an, penyanyi itu bersatu kembali dengan Sharon, dan albumnya tahun 1986 “The Art of Excellence” menjadi album tangga lagu pertamanya dalam 14 tahun. Melalui pemasaran Danny, dia ditemukan oleh audiens muda yang menganggap Bennett keren dan dia sering muncul di jaringan televisi MTV yang berorientasi pada remaja. Album “MTV Unplugged” -nya memenangkan Grammy teratas sebagai album tahun ini pada tahun 1995, serta penampilan vokal pop tradisional terbaik. “Tony Bennett tidak hanya menjembatani kesenjangan generasi, dia telah menghancurkannya,” tulis New York Times pada tahun 1994. “Dia telah terhubung dengan kuat dengan kerumunan yang lebih muda yang berhenti di musik rock. Dan tidak ada kompromi.”

Dua album “Duets” miliknya pada tahun 2006 dan 2011 menjadi hits dan memberinya apresiasi luas di kalangan pendengar muda karena kolaborasinya dengan bintang-bintang muda. Mereka juga menarik jutaan anak muda dengan karya klasik lama seperti “Stranger in Paradise”, “The Way You Look Tonight”, “Rags to Riches”, “I Wanna Be Around”, “The Lady Is a Tramp”, dan “Body and Soul”.

Album duet ketiga – yang ini dengan bintang musik Latin – dirilis pada 2012 dan dia merekam album dengan Lady Gaga pada 2014. Pada Juni 2007 Bennett menikah dengan mantan guru Susan Crow setelah menjalin hubungan selama 18 tahun. Dia memiliki empat anak dengan dua istri sebelumnya, Patricia Beech dan Sandra Grant.

(Menulis dan melaporkan oleh Bill Trott; Pelaporan tambahan oleh Brendan O’Brien di Chicago dan Kanishka Singh di Washington; Disunting oleh Diane Craft, Jonathan Oatis dan Matthew Lewis)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)