30 Mei 2024

Tiongkok dan Taiwan sedang mengalami krisis politik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pendiri Foxconn yakin dia bisa memperbaikinya

3 min read

Hubungan antara Tiongkok dan Taiwan berada pada momen paling kritis dalam 72 tahun terakhir, sejak pemerintah nasionalis Tiongkok mengasingkan diri di pulau Taiwan. Ketegangan militer di Laut China membuat stabilitas kawasan berada di ujung tanduk.

A découvrir également : Hakim menolak tawaran Newsmax untuk mempersempit gugatan Smartmatic atas pemilu AS tahun 2020

Terbiasa berurusan dengan otoritas Tiongkok, pendiri Foxconn dan salah satu dari enam kekayaan terbesar di Taiwan dengan 7,2 miliar dolar, telah melangkah maju dan mencalonkan diri sebagai presiden Taiwan untuk meredakan ketegangan dalam hubungan antara kedua negara. . Dalam usulan pemilunya, ia bersikap berdamai dengan rezim Beijing, namun tidak fleksibel dengan otonomi nusantara.

A voir aussi : Penjelajah Tiongkok telah mengintip sedalam 300 meter di sisi terjauh Bulan. Dan ini adalah jendela sejarahnya

Dari pendiri hingga politisi. Empat tahun lalu, Terry Gou meninggalkan jabatannya di Foxconn untuk berhadapan dalam pemilihan pendahuluan partai Kuomintang. Pada kesempatan itu ia tidak memperoleh kemenangan yang diharapkan, sehingga ia dikeluarkan dari pencalonan presiden Taiwan.

Tahun 2024 sekali lagi merupakan tahun pemilu, sehingga pendiri Foxconn sekali lagi mencoba untuk menjadi presiden negara tersebut dengan usulan yang berdamai namun tegas dengan kebijakan aneksasionis Tiongkok. Pengusaha menjanjikan “awal dari era kewirausahaan. Beri saya waktu empat tahun dan saya berjanji akan membawa perdamaian selama 50 tahun ke selat tersebut dan membangun fondasi terdalam bagi rasa saling percaya melalui selat tersebut.”

“Gibraltar Cina”. Geopolitik Laut Cina sangatlah rumit, terutama ketika wilayah tersebut berpindah tangan beberapa kali dalam 100 tahun terakhir dan terjadi perang berdarah di wilayah tersebut. Diantaranya Perang Saudara Tiongkok antara tahun 1927 hingga 1936. Saat itu, pulau Formosa (Taiwan) berada di bawah kekuasaan Tiongkok, ketika pemerintahan Partai Nasionalis yang menguasai Tiongkok daratan harus mengasingkan diri di Taiwan dalam menghadapi Perang Saudara Tiongkok. kemajuan pasukan Tentara Pembebasan Rakyat Partai Komunis. Di sana mereka memperkuat dan melawan serangan tentara komunis dengan dukungan Amerika Serikat, menandai semacam Tirai Besi Asia melawan komunis Tiongkok.

Tiongkok selalu menyatakan bahwa, sejak awal Revolusi Komunis, Taiwan adalah bagian dari Tiongkok, mereka terus menjadi bagian dari Tiongkok setelah pergantian pemerintahan akibat perang saudara. Taiwan, pada bagiannya, mempertahankan kemerdekaannya yang sah sebagai benteng terakhir Republik Tiongkok (lama) yang belum ditaklukkan melawan Republik Rakyat Tiongkok (baru).

Konflik di Taiwan, sentuhan akhir pengembangan semikonduktor. Terlepas dari tuntutan politik, Taiwan adalah pembuat semikonduktor terbesar di dunia, dan tidak banyak membantu menjaga Tiongkok-Taiwan tetap tenang dalam menghadapi blokade AS terhadap semikonduktor Tiongkok.

Semikonduktor dan teknologi secara umum adalah salah satu senjata tekanan utama terhadap Tiongkok pimpinan Xi Jinping. Komponen ini merupakan aset strategis bagi kedua belah pihak. Dan di sinilah karakter perdamaian dari pendiri Foxconn memperoleh kekuatan. Menjadi tokoh yang sangat berpengaruh di sektor teknologi, jutawan ini berharap dapat menenangkan semangat Tiongkok dengan menggunakan produsen utama seperti TSMC atau MediaTek sebagai tameng.

Jutawan dengan andil besar di Tiongkok. Terry Gou memulai kerajaannya pada tahun 1974 dengan sebuah pabrik yang menyuntikkan komponen plastik untuk televisi dan sirkuit cetak. Pada tahun-tahun itu, stafnya hanya terdiri dari 10 karyawan lanjut usia. Pada tahun 80-an abad terakhir, Foxconn sukses dengan bertanggung jawab atas pembuatan konsol Atari 2600. Sejak itu, nama Foxconn berjalan seiring dengan merek teknologi utama sebagai mitra strategis: Apple, Nvidia, Tesla, Amazon, dll., dan didukung oleh Wall Street dengan lebih dari 800.000 pemegang saham dari seluruh dunia.

Kedekatan dengan investor internasional yang besar adalah salah satu aset negosiasi utama Gou. Selain itu, Foxconn adalah salah satu perusahaan swasta terbesar di Tiongkok, dengan lebih dari 1,2 juta karyawan, meski tidak selalu dengan kondisi terbaik. Calon presiden jutawan ini menunjukkan sifat pendamainya sebagai seorang pengusaha. Namun, ia tidak segan-segan menegaskan bahwa, jika kepentingan Taiwan atau Foxconn diserang dari Tiongkok, negara tersebut harus memberikan banyak penjelasan kepada investor besar: “Jika Partai Komunis Tiongkok berani melakukan sesuatu, negara mana, yang mendanai perusahaan investasi. , perusahaan mana yang berani berinvestasi di China?”

Di | Pendapatan Foxconn turun 29%. Entah bangkit atau menghadapi risiko menghadapi krisis dalam skala besar

Gambar | film (bachmont)