14 Juni 2024

TikTok mulai memenuhi janjinya untuk melokalkan data pengguna Eropa dan membuka pusat data di Irlandia

2 min read

Jika Anda tinggal di Wilayah Ekonomi Eropa (EEA), Inggris, atau Swiss dan Anda adalah pengguna TikTok, data Anda dari jejaring sosial disimpan di server AMERIKA SERIKAT, sesuai dengan kebijakan privasi perusahaan. Selain itu, hingga saat ini, karyawan ByteDance tertentu di berbagai negara, termasuk Tiongkok, dapat mengaksesnya dari jarak jauh.

En parallèle : Peristiwa penting: Presiden sukses mendaratkan Chandrayaan-3 di Bulan

Seperti yang bisa kita lihat, ini adalah kenyataan yang tidak luput dari perhatian para regulator setempat. Dengan alasan menawarkan jaminan privasi bagi penduduk di wilayah tersebut, Eropa telah memberikan tekanan pada perusahaan Asia untuk mengelola data secara lokal, sesuatu yang mulai terwujud pada hari Selasa ini.

Cela peut vous intéresser : Washington menyusun proposal pelonggaran sanksi minyak Venezuela

Project Clover mengambil langkah pertamanya

Jawaban ByteDance terhadap peningkatan pengawasan dari para pendukung privasi Eropa adalah Project Clover, sebuah proyek yang melibatkan pembangunan dua Pusat Data di Irlandia dan satu di Norwegia sehingga data pengguna berada dalam orbit lokal. Setelah beberapa kali tertunda, infrastruktur canggih pertama ini telah siap.

Awalnya diumumkan pada awal tahun 2022 dan diundur hingga akhir tahun itu, pusat data Dublin baru saja diluncurkan. Dengan cara ini, TikTok telah memulai proses kompleks dalam memigrasikan data pengguna dari EEA, Swiss, dan Inggris ke pusat data baru yang berlokasi di Eropa.

Agar migrasi selesai 100% ya, dua data center lainnya harus selesai. Dalam hal ini, mereka menunjukkan dari ByteDance, hal ini akan terjadi selama ini trimester keempat tahun ini, jadi kami harus menunggu untuk mengetahui apakah perusahaan China kali ini akan mematuhi jadwal proyek yang telah ditentukan.

Salah satu kekhawatiran terbesar seputar dinamika TikTok di kawasan ini adalah kemungkinan karyawan dari negara lain dapat mengakses data pengguna. Pihak perusahaan juga telah mencoba merespons hal ini untuk meyakinkan regulator. Bagaimana mereka melakukannya? Membuka pintunya bagi audit eksternal.

ByteDance telah mempekerjakan NCC Group untuk mengawasi praktik datanya

ByteDance sendirilah yang memilih perusahaan swasta yang akan bertugas mengawasi praktik datanya mulai sekarang. Yang sedang kita bicarakan Grup NCCsebuah perusahaan asal Inggris yang mereka hadirkan sebagai “perusahaan keamanan siber yang dihormati secara global dan telah lama berdiri dengan kantor di seluruh Eropa.”

Jejaring sosial tersebut mengklaim bahwa NCC Group akan memantau lalu lintas data secara real time untuk mengidentifikasi dan merespons setiap akses yang mencurigakan. Demikian pula, mereka akan berkolaborasi sehingga data pengguna di Eropa hanya dapat tersedia bagi karyawan yang berwenang dengan tunduk pada “pengawasan ketat dan verifikasi independen”.

Di TechCrunch mereka menunjukkan bahwa, saat proses migrasi sedang berlangsung, data pengguna yang dimaksud akan disimpan di a sistem terisolasi di Amerika Serikat. Namun, tidak seperti yang terjadi sebelumnya, layanan ini tidak akan tersedia bagi karyawan Tiongkok. Sekarang saatnya menunggu untuk melihat apakah pergerakan ini berhasil meyakinkan regulator Eropa.

Gambar-gambar: Studio Eyestix

Di : Pemerintah tidak memiliki akses ke ponsel Anda untuk mengirimkan peringatan tentang DANA. Ponsel Andalah yang memiliki akses ke Pemerintah