23 April 2024

Tiga orang tewas, tiga orang hilang setelah hujan lebat di Spanyol menyebabkan banjir besar

2 min read

Setidaknya tiga orang tewas dan tiga orang hilang ketika curah hujan tinggi menyebabkan banjir besar di Spanyol tengah, menutup jalan, jalur kereta bawah tanah dan sambungan kereta berkecepatan tinggi, kata pihak berwenang pada Senin.

A lire également : Iran's President Raisi officially invites UAE president to visit Tehran -Tasnim

Helikopter dikirim untuk menyelamatkan orang-orang yang mencari perlindungan di atap rumah mereka di daerah Toledo sekitar 50 km (31 mil) barat daya Madrid, kata layanan darurat. Hujan yang tiba-tiba pada hari Minggu dan Senin pagi mengubah jalan-jalan menjadi sungai lumpur yang menyapu mobil dan tempat sampah di wilayah Madrid, Castile-La Mancha, Catalonia dan Valencia. Hujan es juga turun di banyak daerah.

Tiga orang tewas di pedesaan sekitar pusat kota Toledo, tempat layanan cuaca AEMET mencatat rekor curah hujan sebesar 90 liter per meter persegi pada hari Minggu. Salah satu korban adalah seorang pemuda yang terjebak di dalam lift yang berisi air, sementara korban lainnya berada di dalam kendaraan yang terendam banjir, kata polisi.

A lire aussi : 90 migran diselamatkan dari perahu layar yang terdampar di Yunani saat jumlah kedatangan meningkat

Orang ketiga yang meninggal adalah seorang pria berusia 50 tahun yang dilaporkan hilang. Mayatnya ditemukan sore hari mengambang di sungai dekat rumahnya di kota Camarena. “Hujan terus turun dan kami sedikit takut, namun kami berada di dalam rumah sehingga kami aman,” kata Isabella Stewart, seorang misionaris AS yang tinggal di Toledo saat dia menaiki bus.

Warga Toledo lainnya, Ruben Gonzalez, mengatakan: “Saya tinggal empat blok jauhnya dan arusnya sangat kuat. Semuanya kebanjiran. Ini gila.” Pada hari Senin, AEMET mengatakan fenomena cut-off low – juga dikenal sebagai Weatherman’s Woe – yang menyebabkan hujan mulai menjauh dari negara tersebut.

Di wilayah Madrid, layanan darurat menangani hampir 1.200 insiden dalam semalam dan petugas pemadam kebakaran serta polisi sedang mencari satu orang di daerah pedesaan Aldea del Fresno, barat daya Madrid, kata layanan darurat. Pria itu hilang bersama putranya ketika mobil mereka terseret ke Sungai Alberche setelah terjadi longsoran salju yang disebabkan oleh banjir yang tiba-tiba.

“Anak di bawah umur itu diselamatkan setelah dia memanjat pohon,” kata layanan darurat Madrid. Tim penyelamat juga mencari seorang wanita yang hilang dalam keadaan serupa di dekat Toledo dan seorang pria berusia 84 tahun yang terseret aliran air dan lumpur di Villamanta, sebelah barat Madrid.

Beberapa jalan di kawasan Madrid ditutup karena setengah lusin jembatan roboh akibat luapan air di tepian sungai. Kementerian Pertahanan mengatakan pihaknya telah mengerahkan insinyur militer untuk membangun apa yang disebut jembatan Bailey – sejenis jembatan rangka portabel – di Aldea del Fresno untuk menghubungkan tepian sungai setelah jembatan aslinya tersapu.

Beberapa jalur kereta bawah tanah ditutup di pusat kota Madrid pada Senin pagi, meskipun layanan tersebut dibuka kembali di sebagian besar kota pada pagi hari, kata operator kereta bawah tanah Metro de Madrid dalam sebuah pernyataan. Beberapa koneksi berkecepatan tinggi antara Madrid dan wilayah selatan Andalusia telah kembali berjalan, namun kereta api beroperasi dengan kecepatan lebih rendah dari biasanya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)