19 Juni 2024

Tidak diperlukan izin untuk mengadakan unjuk rasa keagamaan, kata pemimpin VHP di Yatra mereka di Haryana

2 min read

Sekretaris Jenderal Gabungan Nasional Vishva Hindu Parishad (VHP) Dr Surendra Jain pada hari Sabtu mengatakan bahwa tidak diperlukan izin dari pemerintah negara bagian untuk mengadakan rapat umum keagamaan dan pemerintah akan mendukung VHP dalam mengadakan Braj Mandal Shobha Yatra. Berbicara kepada ANI, Surendra Jain mengatakan, “Kali ini umat Hindu Mewat telah memutuskan untuk menyelenggarakan Yatra dengan ketekunan dan keteguhan hati. Pada hari itu, program Jal Abhishek massal akan diselenggarakan di kuil Siwa di setiap blok negara bagian di 11 pagi. Izin untuk unjuk rasa keagamaan tidak diperlukan dari pemerintah dan kami berharap pemerintah akan bertindak dan memperluas dukungan untuk unjuk rasa keagamaan tersebut.”

Sujet a lire : KOLOM-Dari kapal induk hingga komandan, pelatih Angkatan Laut AS mensimulasikan perang global: Peter Apps

“Melalui program ini, kami akan berdoa kepada Dewa Siwa agar memberikan hikmah kepada para perusuh agar mereka tidak mengganggu program dan Yatra masyarakat Hindu di kemudian hari dan belajar berperilaku sesuai prinsip hidup berdampingan secara damai,” tambahnya. . Ziarah Dharmik Braj Mandal yang bersejarah ini akan berlangsung di bawah panji Sarva Hindu Samaj. Arun Zaildar akan mendampingi para tokoh sosial dan agama di Yatra ini.

Swami Jitendranand Maharaj (Ketua, Sant Samiti), Swami Dharmdev Maharaj, Swami Nawal Kishore Das Maharaj, Swami Adityanath Maharaj dan orang suci lainnya akan memimpin Yatra ini. Presiden Kerja Pusat VHP Alok Kumar akan hadir di dalamnya.

Avez-vous vu cela : Perusahaan Teknologi Besar bersiap untuk meluncurkan Undang-Undang Layanan Digital UE

Dr Jain berharap Yatra dapat berlangsung dengan damai dan harmonis seperti biasanya dan menjadi model harmoni yang baru. Sebelumnya hari ini pemerintah Haryana mengatakan bahwa tidak ada izin yang diberikan untuk mengadakan Braj Mandal Shobha Yatra di Nuh dan menambahkan bahwa pasal 144 telah diberlakukan di distrik tersebut.

Berbicara kepada media, Wakil Komisioner Nuh Dhirendra Khadgata berkata, “Kami telah menolak izin untuk yatra (Braj Mandal Shobha Yatra). Namun, ada yang mengatakan mereka akan melaksanakan yatra. Kami telah memberlakukan Pasal 144.” Polisi Haryana pada hari Sabtu mengatakan layanan internet telah dihentikan di distrik Nuh hingga 28 Agustus. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)