27 Februari 2024

“Terus-menerus menumpahkan racun…”: Menteri Hukum Persatuan Arjun Ram Meghwal tentang perselisihan Santana Dharma

2 min read

Menteri Persatuan Hukum dan Kehakiman Arjun Ram Meghwal pada hari Senin mengecam oposisi dan mengatakan bahwa mereka terus-menerus “menumpahkan racun” terhadap Sanatan Dharma mengacu pada pernyataan Menteri Tamil Nadu Udhayanidhi Stalin. “…Mereka terus-menerus membicarakan dan menumpahkan racun terhadap ‘Sanatan Dharma’…Kami ingin bertanya kepada anggota Kongres Rahul Gandhi dan Ketua Partai Parlemen Kongres Sonia Gandhi apakah Kongres telah memutuskan dalam pertemuan Mumbai (aliansi INDIA) menumpahkan racun terhadap ‘Sanatan Dharma’ atau Anda telah menyusun agenda untuk menghabisi ‘Sanatan Dharm’ dari negara ini,” kata Menkumham.

Menteri Persatuan Dharmendra Pradhan hari ini mengatakan bahwa pernyataan anti-Sanatan dari Menteri Tamil Nadu dan pemimpin DMK Udhayanidhi Stalin bukanlah sebuah kesalahan bicara tetapi dikatakan merendahkan peradaban India dan keyakinannya. Peristiwa ini terjadi 3 hari yang lalu, kata Udayanidhi dalam sebuah seminar. kata Dharmendra Pradhan saat konferensi pers di Delhi.

Menteri Persatuan Pradhan juga mencela pihak Oposisi mengenai hal ini dan mengatakan bahwa mereka “bekerja di bawah kebijakan perpecahan dan aturan.” Dia lebih lanjut mengecam anggota Kongres Rahul Gandhi karena “diam” terhadap pernyataan pemimpin DMK dan mengatakan bahwa pernyataan tersebut dibuat untuk keuntungan politik dan menambahkan bahwa para pemimpin yang berbicara tentang “hal-hal kecil di sini diam.”

Menteri Pertahanan Persatuan Rajnath Singh mengatakan bahwa para pemimpin blok Kongres dan Aliansi Pembangunan Nasional India (INDIA) harus meminta maaf atas pernyataan yang dibuat oleh pemimpin DMK. “Sekutu Kongres DMK menghina Sanatan Dharma. Mereka bilang Sanatan Dharma harus dihapuskan. Sekutu koalisi INDIA bungkam soal ini. Kenapa Gehlot ji diam, dan Sonia ji diam? Seharusnya Kongres dan INDIA meminta maaf,” ujarnya.

Sekretaris Jenderal Kongres KC Venugopal yang merupakan pemimpin Kongres pertama yang berbicara mengenai pernyataan Udhayanidhi Stalin mengatakan pada hari Senin bahwa partainya percaya pada ‘Sarva Dharma Samabhava’ dan menghormati keyakinan semua orang. “Pandangan kami jelas; ‘Sarva Dharma Samabhava’ adalah ideologi Kongres. Setiap partai politik mempunyai kebebasan untuk mengutarakan pandangannya…Kami menghormati keyakinan setiap orang…” kata KC Venugopal.

Udhayanidhi Stalin mendapat kecaman keras sejak ia menyebutkan pada hari Sabtu bahwa Sanatan Dharma tidak boleh hanya ditentang tetapi juga diberantas. Namun, tidak terpengaruh oleh serangan tersebut, pemimpin DMK pada hari Senin mengatakan bahwa dia akan mengulangi hal yang sama berulang kali karena dia telah memasukkan semua agama dan bukan hanya Hindu.

“Kemarin lusa saya berbicara di sebuah acara tentang hal itu (Sanatana Dharma). Apa pun yang saya katakan, saya akan mengulangi hal yang sama lagi dan lagi…Saya menyertakan semua agama dan bukan hanya Hindu…Saya berbicara mengutuk hal tersebut. perbedaan kasta itu saja,” kata Udhayanidhi Stalin. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)