30 Mei 2024

Tertuduh bertanggung jawab atas insiden pawai di Manipur harus digantung, kata Menteri Persatuan Ramdas Athawale

3 min read

Menteri Persatuan Ramdas Athawale pada hari Sabtu menyerukan hukuman mati bagi terdakwa yang ditangkap sehubungan dengan insiden mengerikan pada 4 Mei di distrik Kangpokpi di Manipur yang dilanda kekerasan di mana dua wanita diarak telanjang.

A lire en complément : No shooter, no injuries at US Capitol after 'bogus call,' police say

Berbicara kepada media di sini, Athawale, yang merupakan Menteri Persatuan Negara untuk Keadilan dan Pemberdayaan Sosial, mengatakan bahwa pemerintah pusat melihat masalah di Manipur dengan serius.

Mendesak berbagai komunitas di Manipur untuk menjaga perdamaian, Athawale mengatakan insiden kekejaman terhadap perempuan di negara bagian timur laut itu adalah masalah serius.

En parallèle : PASAR GLOBAL – Saham-saham dunia menguat karena Tiongkok masih bertahan untuk saat ini

”Manipur adalah isu sensitif dan Pemerintah India melihatnya dengan sangat serius. Kekejaman terhadap perempuan adalah hal yang serius. Banyak orang yang membakar rumah-rumah. Kami mengimbau masyarakat untuk menjaga kerukunan,” katanya.

Athawale mengatakan Menteri Dalam Negeri Persatuan Amit Shah telah menyerukan pertemuan semua pihak mengenai masalah pembakaran itu.

”Saya memohon kepada kedua belah pihak…kami tidak menginginkan kekerasan di sana, kami menginginkan perdamaian. Tapi kekejaman baru-baru ini terhadap perempuan sangat serius. Sebelas tersangka ditahan. Tuntutan kami adalah agar mereka dihukum gantung. Itu juga tuntutan partai kami. Ini adalah kejadian serius. Dan harus dihukum sesuai, ” kata Menteri Persatuan dan pemimpin Partai Republik India (Athawale).

RPI(A) adalah konstituen dari Aliansi Demokrasi Nasional (NDA) di Pusat.

Kedua wanita itu diduga telah mengalami pelecehan seksual sebelum dibebaskan. Sebuah video berdurasi 26 detik dari insiden mengerikan itu muncul pada hari Rabu menciptakan kegemparan di kalangan kelas politik dan publik.

Keesokan harinya, polisi melakukan penangkapan pertama sehubungan dengan kejadian tersebut. Seorang pria yang merupakan bagian dari massa yang mengarak para wanita di desa B. Phainom dan terlihat menyeret salah satu dari mereka ditangkap. Tiga penangkapan lagi dilakukan pada hari itu juga.

Keempat orang ini ditahan selama 11 hari di tahanan polisi pada hari Jumat.

Salah satu wanita yang terlihat dalam video tersebut adalah istri seorang mantan tentara, yang bertugas sebagai subedar di Resimen Assam dan bahkan pernah bertempur dalam Perang Kargil pada tahun 1999.

Lebih dari 160 orang tewas, dan beberapa terluka sejak kekerasan etnis pecah di negara bagian itu pada 3 Mei, ketika ‘Tribal Solidarity March’ diselenggarakan di distrik perbukitan untuk memprotes tuntutan mayoritas komunitas Meitei untuk status Scheduled Tribe (ST).

Meiteis berjumlah sekitar 53 persen dari populasi Manipur dan sebagian besar tinggal di Lembah Imphal, sementara suku, termasuk Naga dan Kukis, merupakan 40 persen dan sebagian besar tinggal di distrik perbukitan.

Athawale ditemui media usai meresmikan acara yang diselenggarakan Central Board of Indirect Taxes and Customs (CBIC), Zona Thiruvananthapuram sebagai bagian dari Rozgar Mela tingkat nasional di sini.

Dia mengatakan Rozgar Mela adalah platform yang mewujudkan semangat kemajuan dan pemberdayaan di mana mimpi bertemu dengan kenyataan dan aspirasi menemukan sayap untuk melambung tinggi.

Rozgar Mela diadakan di 44 lokasi di seluruh negeri hari ini. Selama program di Kochi, surat pengangkatan diserahkan kepada total 119 rekrutan baru.

Kandidat ditunjuk antara lain di Departemen Pos, Organisasi Perkebunan Pertahanan, Angkatan Laut India, Akun Pertahanan (Angkatan Laut), Kerala Gramin Bank, Bank Negara India, Perusahaan Asuransi Jiwa, Perkeretaapian, Bea Cukai, dan CGST.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)