14 Juni 2024

Tennis-Djokovic meningkatkan tekanan untuk mengalahkan Fritz dan melaju ke semifinal AS Terbuka

3 min read

Novak Djokovic mengabaikan panas yang menyesakkan dan Taylor Fritz melaju ke semifinal AS Terbuka 6-1 6-4 6-4 pada hari Selasa dan tetap berada di jalur untuk meraih mahkota Flushing Meadows keempat yang akan membuatnya menyamai rekor Margaret Court yaitu 24 Grand Slam. Dengan suhu yang sekali lagi mendekati 100 Fahrenheit (38 Celcius), Djokovic melakukan upaya yang keren dan klinis, meningkatkan rekornya melawan lawan Amerika di AS Terbuka menjadi 12-0 sempurna.

A lire en complément : Israel mengatakan pertemuan menteri luar negeri dengan Libya telah disepakati sebelumnya

Sementara Grand Slam Fritz berakhir, AS dijamin setidaknya satu pemain di semifinal putra dengan Frances Tiafoe dan Ben Shelton bertemu dalam pertandingan melawan Arthur Ashe pada Selasa malam dengan Djokovic menunggu untuk menghadapi pemenangnya. untuk mendapat tempat di final hari Minggu. “Tentu saja diharapkan masyarakat mendukung pemain tuan rumah dan tidak ada yang salah dengan hal itu,” kata Djokovic. “Saya sebenarnya menyukai energinya, seperti atmosfer di lapangan tengah di sini.

“Sesi siang, sesi malam, orang-orang mulai terlibat. “Saya baik-baik saja dengan itu. Saya memanfaatkan energi itu dan mencoba menggunakannya sebagai bahan bakar.

Lire également : Janssen dari J&J akan menutup sebagian dari divisi vaksinnya -Telegraaf

“Saya telah bermain di lapangan ini selama bertahun-tahun, begitu banyak pertandingan epik, saya tidak sabar menunggu pertandingan lainnya dalam beberapa hari.” Pada hari yang panas, Coco Gauff yang berusia 19 tahun menghangatkan penonton Arthur Ashe, mengalahkan petenis Latvia Jelena Ostapenko 6-0, 6-2 untuk menjadi orang Amerika termuda yang mencapai semifinal AS Terbuka sejak Serena Williams pada tahun 2001. .

Namun Fritz tidak mampu meneruskan pesta, meski pemain berusia 25 tahun itu mendapatkan peluangnya, hanya mengonversi dua dari 12 peluang break dan melakukan 51 kesalahan sendiri, hampir dua kali lipat dari lawannya yang 26 kali. “Kondisi sangat lembab, sulit untuk bermain bagi kedua pemain tapi itulah sebabnya kami berlatih, berusaha menempatkan diri kami dalam kondisi terbaik untuk mencapai hasil,” kata Djokovic, setelah membukukan rekornya di semifinal Grand Slam ke-47, satu lebih banyak dari Roger Federer. “Tidak mudah, tapi kita harus berjuang.

“Seiring dengan lagu yang mereka mainkan di sini lima menit yang lalu, Anda harus memperjuangkan hak Anda untuk berpesta.” Fritz telah kalah dalam tujuh pertemuan karirnya dengan Djokovic dan tidak pernah mengalahkan lawannya yang berada di peringkat 10 besar di Grand Slam tetapi melaju ke perempat final dengan performa yang sensasional, satu-satunya pemain yang tidak kehilangan satu set pun dan hanya mematahkan servis satu kali dalam 50 service game.

Djokovic tidak membuang waktu untuk mengakhiri kedua laju tersebut, mematahkan servis petenis Amerika itu tiga kali dan kemudian merebut set pertama dengan pukulan ace yang luar biasa. Fritz akhirnya menahan servis untuk membuka set kedua tetapi segera merasakan tekanan lagi dengan Djokovic mematahkan servis unggulan kesembilan itu untuk keempat kalinya untuk unggul 2-1 dan menutup set dengan gaya tegas yang sama dengan sebuah ace.

Dengan dukungan penonton di belakangnya, Fritz memberikan lebih banyak perlawanan pada kuarter ketiga tetapi tidak dapat menemukan jalan keluar, dengan petenis Serbia berusia 36 tahun itu mendapatkan break yang menentukan pada kedudukan 5-4 dan kemudian menahan servis – meningkat menjadi 13-0 di perempat final AS Terbuka. “Saya mempunyai peluang pada set ketiga,” keluh Fritz. “Saya mulai memainkan beberapa poin yang cukup bagus… Saya tidak memanfaatkan peluang saya.

“Dia solid, dan saya tidak tampil cukup baik dalam banyak poin penting.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)