22 April 2024

Tennis-Djokovic menikmati kemenangan bebas stres di AS kembali di Cincinnati

3 min read

Novak Djokovic menikmati kembali tanpa stres ke kompetisi AS setelah absen dua tahun, setelah lawan putaran kedua Alejandro Davidovich Fokina terpaksa mundur setelah kehilangan set pertama 6-4 di Cincinnati Terbuka pada Rabu.

A lire en complément : Atletik-AS dengan selamat ke final 4x100m putra, Kanada tersingkir

Djokovic tidak berkompetisi di Amerika Serikat sejak final US Open 2021 dan kemudian ditolak masuk ke negara itu karena dia tidak divaksinasi COVID-19. Dia jauh dari performa terbaiknya dalam 46 menit aksinya, menghadapi break point pada kedudukan 1-1 sebelum melakukan servis untuk keluar dari masalah.

Davidovich Fokina mengambil timeout medis dari lapangan untuk merawat masalah punggung bawah saat tertinggal 3-4 dan ketika dia kembali, gerakannya terbatas dan dia patah cinta. Diberikan kesempatan untuk melakukan servis pada set melawan petenis Spanyol yang sakit itu, Djokovic memainkan permainan yang sangat ceroboh, melepaskan pukulan forehand ke gawang untuk mengembalikan break.

A découvrir également : Bagaimana kotoran harimau membantu peneliti mengidentifikasi pola pemilihan mangsanya di wilayah Terai

Tetapi pemenang utama 23 kali itu pulih, menjentikkan tembakan umpan silang forehand pada game berikutnya untuk menangkap pembuka. Pada game pertama set kedua, Davidovich Fokina mengambil langkah yang semakin memperparah cedera punggungnya dan segera berjalan ke net untuk berjabat tangan dengan Djokovic.

“Sangat menyenangkan bagi saya untuk bisa kembali ke lapangan dan memenangkan pertandingan, tetapi jelas emosi saya campur aduk dengan cara penyelesaiannya,” kata Djokovic. “Namun demikian, saya berharap saya dapat membangun performa saya hari demi hari dan maju melalui turnamen untuk meningkatkan level saya.”

Selanjutnya, Djokovic bertemu dengan Gael Monfils yang bangkit kembali, yang mengalahkan Alex de Minaur dengan straight set pada hari sebelumnya. “Dia pria yang luar biasa, seseorang yang sangat saya hormati dan sangat saya sukai sebagai pribadi,” kata Djokovic, yang memegang rekor luar biasa 18-0 melawan petenis Prancis itu.

“Dia membawa begitu banyak kegembiraan bagi para penggemar, begitu banyak hiburan. Dia adalah salah satu pemain paling karismatik yang kami miliki dalam dua dekade terakhir dalam tur dan dia bermain lebih baik dari sebelumnya.” Djokovic, yang telah melihat para penggemar memadati sesi latihannya dan yang bermain dalam pertandingan ganda pada Selasa, mungkin berada di jalur yang berlawanan di AS Terbuka dengan petenis nomor satu dunia Carlos Alcaraz, yang mengalahkannya di final Wimbledon bulan lalu. .

LAJOVIC GANGGU SINNER Sebelumnya, petenis Serbia Dusan Lajovic mengalahkan peringkat enam dunia Jannik Sinner 6-4 7-6(4) untuk mencapai putaran ketiga.

Lajovic yang berperingkat 66 mencetak 20 winner dalam penampilan penuh percaya diri untuk meraih kemenangan keempatnya atas petenis 10 besar tahun ini dan selanjutnya menghadapi petenis Amerika Taylor Fritz, yang dengan nyaman mengalahkan petenis Italia Lorenzo Sonego 6-4 7-6(1). Sinner mendapatkan gelar Masters 1.000 pertamanya beberapa hari yang lalu di Toronto tetapi tidak mampu mempertahankan momentumnya, gagal mengonversi salah satu dari lima peluang break point yang dia miliki sepanjang pertandingan.

“Saya jelas tahu itu akan sulit karena setiap kali Anda memainkan seseorang yang dalam performa terbaik dan memiliki banyak kepercayaan diri, mereka bermain dengan baik di momen-momen penting,” kata Lajovic. Mantan juara dan unggulan ketiga Daniil Medvedev melaju melewati petenis Italia Lorenzo Musetti 6-3 6-2, mematahkan servis petenis Italia itu dua kali di setiap set dan memenangkan 82% poin servis pertamanya dalam perjalanan menuju kemenangan dalam 77 menit.

Finalis Australia Terbuka Stefanos Tsitsipas hanya kehilangan tiga poin servis pertama untuk mengalahkan petenis Amerika Blake Shelton 7-6(3) 7-6(2) dan bersiap bertemu dengan petenis Polandia Hubert Hurkacz, yang mengakhiri pertahanan gelar Borna Coric. “Kami tidak memainkan banyak reli hari ini, yang sulit untuk mendapatkan ritmenya,” kata Tsitsipas. “Dia melakukan servis besar hari ini, dia tidak memberi saya banyak pekerjaan dan saya harus bertahan, menunggu kesempatan saya.”

Pada pertandingan terakhir hari itu, veteran Swiss Stan Wawrinka membalikkan waktu untuk mengalahkan unggulan ke-16 dari Amerika Frances Tiafoe 6-3 6-4. Wawrinka, 38, menampilkan performa klasik dan menghancurkan ace ke-11nya pada match point untuk kemenangannya yang ke-27 tahun ini.

Selanjutnya untuk juara Grand Slam tiga kali itu adalah pertemuan pertama dengan Max Purcell setelah petenis Australia itu mengalahkan unggulan ketiga Casper Ruud dalam tiga set ketat untuk mencapai babak 16 besar.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)