20 Juli 2024

Tennis-Djokovic dengan mudah melewati Zapata Miralles ke putaran ketiga AS Terbuka

2 min read

Novak Djokovic mengatasi beberapa masalah kecil di awal untuk mengalahkan petenis Spanyol Bernabe Zapata Miralles 6-4 6-1 6-1 di putaran kedua AS Terbuka pada hari Rabu, saat ia melanjutkan perburuannya untuk gelar Grand Slam ke-24. Lebih terbiasa dengan terangnya cahaya pada sesi malam di New York, bintang asal Serbia ini malah menyerap panas terik di siang hari di bulan Agustus, melepaskan 35 pukulan pemenang untuk mempersiapkan pertemuan dengan rekan senegaranya Laslo Djere di ronde ketiga.

A lire aussi : UEA: SPEA akan melakukan kunjungan lapangan ke sekolah swasta

“Ini merupakan pertandingan yang sulit terutama pada set pertama dengan kondisi yang ada,” kata Djokovic, yang menambahkan bahwa ia mampu menemukan ritme permainannya setelah terik matahari digantikan oleh bayangan sore hari di seberang lapangan. “Saya tidak memulai pertandingan dengan baik, namun set kedua dan ketiga setidaknya beberapa level lebih tinggi.”

Sejumlah kesalahan sendiri memisahkan Djokovic dan lawannya yang tidak diunggulkan pada set pertama, ketika juara tiga kali itu mengatasi ketidakakuratan pada awal servis pertamanya dan mengonversi peluang break point pada game keempat. Petenis Spanyol itu kehilangan tekadnya pada set kedua, menendang bola dengan frustrasi setelah melakukan pukulan overhead yang gagal pada game kedua, dan Djokovic mematahkan servisnya pada game ketiga dan kelima.

A lire aussi : Chhattisgarh: Kejriwal, Mann untuk menyampaikan acara AAP di Raipur selama kunjungan sehari penuh

Zapata Miralles kembali membantu pemain berusia 36 tahun itu melakukan break pada game ketujuh dengan kesalahan ganda dan kesalahan yang canggung. Djokovic menyelamatkan empat break point di awal set terakhir, di mana ia terjatuh dan terguling di pinggulnya pada game ketiga, mengambil waktu untuk keluar lapangan saat ia menunjukkan usianya untuk sesaat.

Namun jika ia terguncang, ia hampir tidak memperlihatkannya, memenangi lima game terakhir sebelum menutup pertandingan dengan sebuah pukulan forehand. Petenis Serbia itu sudah yakin untuk merebut kembali posisi peringkat satu dunia ketika peringkatnya diperbarui setelah turnamen setelah memenangkan pertandingan pembukaannya.

Dia mengalahkan lawan berikutnya Djere dalam satu-satunya pertemuan mereka sebelumnya di Beograd tahun lalu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)