19 Juni 2024

Tata Motors berkomitmen untuk memigrasikan fasilitasnya menuju nol emisi gas rumah kaca pada tahun 2045: Direktur Eksekutif

4 min read

Tata Motors berkomitmen untuk memigrasikan fasilitasnya menjadi nol emisi gas rumah kaca pada tahun 2045 dan sedang mengerjakan berbagai teknologi untuk mencapai hal ini termasuk teknologi bahan bakar listrik dan hidrogen, kata Direktur Eksekutif Tata Motors Girish Wagh.

Lire également : NASA mendiskusikan kedatangan sampel asteroid OSIRIS-REx pada bulan September: Tonton langsung hari ini

Organisasi senilai USD37 miliar yang merupakan pemain terkemuka di negara ini dalam segmen kendaraan komersial akan terus berinvestasi setiap tahunnya sebesar Rs 2.000 crore dalam bisnis kendaraan komersial, kata pejabat itu.

Sujet a lire : Misi New Horizons NASA menghadapi masa depan yang tidak pasti (op-ed)

”Sebagai bagian dari transisi berkelanjutan yang merupakan megatren yang tidak dapat diubah, Tata Motors berkomitmen untuk mencapai emisi gas rumah kaca nol bersih pada tahun 2045. Sebagai bagian dari hal tersebut, kami harus berupaya menuju teknologi kendaraan tanpa emisi untuk seluruh portofolio kami sebagai juga memastikan bahwa fasilitas kami tidak mengeluarkan CO2 atau menjadi nol emisi co2…kami sedang mengerjakan beberapa teknologi kendaraan,” kata Wagh kepada PTI dalam sebuah wawancara di sini.

”Saat ini jika Anda melihat kami memiliki lima pabrik di lima lokasi di mana kami memiliki pabrik kendaraan komersial …di dua lokasi kami memiliki pabrik kendaraan penumpang. Seperti yang saya katakan, sebagian besar fasilitas pada akhirnya harus menjadi teknologi tanpa emisi sehingga secara bertahap masing-masing fasilitas ini akan mulai bermigrasi….kami telah berkomitmen untuk mencapai nol emisi gas rumah kaca pada tahun 2045 sehingga pada saat itu Anda akan melihat seluruh fasilitas kami menjadi nol. bermigrasi,” kata Wagh.

Ia mengatakan teknologi tersebut antara lain baterai listrik, hidrogen dalam bahan bakar yang dapat digunakan dalam dua teknologi baik itu mesin pembakaran internal atau sel bahan bakar listrik.

”Sebagai bagian dari hal ini, kami sebenarnya sedang mengerjakan semua teknologi ini pada produk kami dan kami menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan pemerintah Jharkhand untuk membangun fasilitas manufaktur untuk semua teknologi ini. Prioritas pertama kami di sini adalah mesin pembakaran internal hidrogen, namun setelah itu kami juga akan menghadirkan baterai listrik atau sel bahan bakar listrik sesuai dengan peta jalan teknologi yang kami miliki,” jelas Wagh.

Solusi Energi Ramah Lingkungan TCPL berencana pada hari Jumat menandatangani perjanjian dengan pemerintah Jharkhand untuk mendirikan fasilitas manufaktur di negara bagian tersebut di mana mereka akan berinvestasi lebih dari Rs 350 crore selama beberapa tahun ke depan untuk memproduksi solusi powertrain bebas bahan bakar termasuk mesin Pembakaran Internal hidrogen (ICE). , sistem kendaraan listrik baterai dan sel bahan bakar serta sistem pengiriman bahan bakar.

TCPL GES adalah anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Tata Cummins Pvt Ltd. TCPL adalah perusahaan patungan 50:50 antara Tata Motors dan perusahaan teknologi listrik global, Cummins Inc.

Wagh mengatakan sejauh menyangkut bisnis kendaraan komersial berat Tata Motor, lebih dari 80 persen kendaraan diproduksi di pabrik Jamshedpur di Jharkhand dan terdapat pabrik patungan Tata Cummins yang juga memproduksi mesin untuk pabrik ini di sini.

”Anda dapat membayangkan sebagian besar produksi kendaraan komersial berat dan mesin kami terjadi di negara bagian Jharkhand. Seiring dengan kemajuan kami secara bertahap, penetrasi kendaraan tanpa emisi akan terus meningkat dan sebagai langkah pertama kami memungkinkan fasilitas Jamshedpur untuk membuat teknologi ini karena kami dapat meningkatkan penetrasi dengan bekerja bahkan dalam pengembangan ekosistem …Kami kami menantikan penetrasi yang baik dari teknologi tanpa emisi ini dan akan memastikan bahwa pabrik tersebut sepenuhnya mampu memenuhi semua persyaratan ini,” katanya.

Dia mengatakan dari segi jumlah, akan ada investasi lebih dari Rs 350 crore pada fasilitas hidrogen di Jharkhand pada tahap pertama yang akan memungkinkan pabrik tersebut memproduksi mesin pembakaran internal hidrogen yang kapasitasnya akan sekitar 10.000 per tahun.

”Seiring dengan semakin matangnya ekosistem di negara ini dan penetrasi teknologi nol emisi meningkat, kami sepenuhnya siap untuk memenuhi semua persyaratan tersebut dan pada akhirnya tentu saja seluruh fasilitas akan bermigrasi ke teknologi nol emisi,” katanya.

Mengenai jadwal proyek, dia berkata: ”Kami sedang mengerjakan jadwal yang sangat ketat dan kami akan melihat mesin pertama diluncurkan pada tahun kalender berikutnya.” Mengenai peluang kerja, dia berkata: ”Jika kami mempekerjakan satu orang di produsen peralatan asli karena rantai nilainya yang luas, lapangan kerja yang dihasilkan di seluruh rantai pasokan hampir 10 kali lipat. Awalnya, kami akan menciptakan lapangan kerja sebanyak 350 orang di pabrik manufaktur mesin kami, namun Anda dapat membayangkan jenis dampak pengganda yang akan terjadi pada rantai pasokan untuk menciptakan lapangan kerja tambahan.” ”Kami memiliki sejarah lebih dari 100 tahun dan hubungan yang kaya dengan negara bagian Jharkhand. ..(Proyek) ini akan menciptakan beberapa peluang kerja… Inisiatif kami adalah menjadikan Jharkhand sebagai pusat teknologi ramah lingkungan dan generasi berikutnya. Negara ini akan menjadi salah satu negara bagian pertama di India yang membuka pintunya bagi manufaktur solusi teknologi canggih dan berkontribusi dalam mengurangi jejak karbon negara tersebut,” kata Wagh.

Wagh mengatakan proyek ini juga merupakan dukungan atas kepercayaan diri dan komitmen perusahaan untuk menjadikan inisiatif ‘Make in India’ sebagai prioritas nasional.

Mengenai belanja modal, katanya, secara umum dalam bisnis kendaraan niaga, belanja modal tahunan perusahaan berada di area lebih dari Rs 2.000 crore dan akan terus berada pada kisaran yang sama pada tahun fiskal berikutnya.

Tata Motors telah melaporkan laba bersih konsolidasi sebesar Rs 3,300.65 crore pada kuartal pertama yang berakhir 30 Juni sementara pendapatan operasi konsolidasi mencapai Rs 1,01,528.49 crore.

Sebagai bagian dari grup Tata senilai USD128 miliar yang didirikan oleh Jamsetji Tata pada tahun 1868, Tata Motors adalah salah satu produsen mobil terkemuka di dunia.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)