22 Februari 2024

Swimming-Peaty bertengkar dengan rekan setimnya di Olimpiade, Greenbank

2 min read

Peraih medali emas Olimpiade tiga kali asal Inggris, Adam Peaty, pada hari Selasa meremehkan bentrokan di kamp pelatihan dengan rekan setimnya Luke Greenbank yang menyebabkan mata kirinya terluka.

Menurut surat kabar Sun, insiden itu terjadi setelah pemegang rekor dunia gaya dada 50 dan 100 meter gaya dada berusia 28 tahun itu menampar punggung Greenbank dan bercanda tentang rekannya, peraih medali emas Olimpiade Anna Hopkin. The Times mengutip Peaty yang menyangkal hal itu.

“Aku dan Luke baik-baik saja,” katanya. “Kami memiliki waktu sejenak dan kemudian berjabat tangan segera setelah beberapa ketegangan setelah serangkaian latihan keras. Saya tidak tahu bagaimana Anna bisa terseret ke dalam hal ini. Saya bahkan tidak menyebut Anna dan itu tidak adil baginya.” Surat kabar tersebut mengutip seorang saksi yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan tidak ada pukulan yang dilakukan.

“Bahkan tidak ada tamparan apa pun. Adam membuat pernyataan yang ditolak Greenbank, mengambil peralatan pelatihan dan melemparkannya ke Adam. Pemotongan itu tidak disengaja.” Peaty dan Hopkin adalah bagian dari tim yang memenangkan medali emas estafet gaya ganti 4×100 campuran di Tokyo pada tahun 2021, sementara Peaty dan Greenbank memenangkan medali perak estafet gaya ganti 4×100 di Olimpiade yang sama.

British Swimming mengonfirmasi telah terjadi insiden di kamp di Loughborough yang “diselesaikan dengan cepat dan efektif oleh para atlet yang terlibat dan staf yang hadir pada sesi tersebut”. Peaty tidak memerlukan jahitan apa pun setelah apa yang digambarkan oleh perwakilannya sebagai “pertengkaran kecil”.

Juara dunia delapan kali itu sedang berupaya menuju Olimpiade Paris tahun depan, di mana ia akan mencoba dan memenangkan medali emas gaya dada 100m untuk ketiga kalinya berturut-turut setelah meluangkan waktu untuk fokus pada kesehatan mentalnya. Dia sebelumnya telah berbicara tentang periode depresi dan masalah alkohol.

Peaty melewatkan kejuaraan dunia 2022 di Budapest setelah mengalami patah tulang di kakinya dan juga melewatkan kejuaraan dunia 2023 di Fukuoka pada Juli lalu. Dia mengatakan pada bulan Maret bahwa dia lelah dan tidak menikmati olahraga ini seperti sebelumnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)