3 Oktober 2023

Studi menemukan sel induk di timus untuk pertama kalinya

3 min read

Washington DC [US], 30 Agustus (ANI): Para peneliti telah menemukan sel induk di timus manusia. Sel-sel ini mewakili target baru yang potensial untuk penelitian gangguan imunologi, kanker, dan stimulasi sistem kekebalan tubuh. Timosit (sel kelenjar) tumbuh menjadi sel T, sel kekebalan khusus yang penting untuk melawan penyakit, di timus, kelenjar yang terletak di bagian depan dada. Timus memiliki struktur tiga dimensi yang berbeda dan rumit, yang mencakup epitel (lapisan sel yang dapat mengarahkan perkembangan sel T) yang membungkus timosit dan membentuk jaring di seluruh organ.

Dibandingkan dengan organ lain, timus baru dipelajari baru-baru ini karena aksesnya yang relatif sulit, penyusutan terkait penuaan, dan peran organ tersebut yang baru diketahui. Para ilmuwan sebelumnya mengira bahwa sel tersebut hanya mengandung nenek moyang yang terbentuk selama perkembangan janin, bukan sel induk epitel ‘asli’. Penemuan ini, yang baru saja dipublikasikan di Developmental Cell, menunjukkan untuk pertama kalinya keberadaan sel induk yang memperbaharui diri yang menghasilkan sel epitel timus yang memandu timosit untuk berkembang menjadi sel T.

Hal ini menunjukkan timus memiliki fungsi regeneratif penting yang melampaui masa kanak-kanak dan dapat digunakan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Ekspresi protein tertentu dalam timus manusia menjadi dasar pengujian yang dilakukan para peneliti pada sel induk ini. Di timus, mereka menemukan relung sel induk (wilayah tempat sel induk berkumpul) di dua tempat, di bawah kapsul organ, atau lapisan luar, dan di sekitar pembuluh darah di medula, wilayah bagian dalam.

Mereka menunjukkan bahwa sel induk timus berkontribusi terhadap lingkungan dengan membuat protein matriks ekstraseluler, yang berfungsi sebagai kerangka mereka sendiri. Mereka menemukan bahwa sel induk ini, yang disebut sel Polikeratin, mengekspresikan banyak gen yang memungkinkan mereka menghasilkan berbagai jenis sel yang sebelumnya tidak diduga memiliki asal usul yang sama dengan menggunakan alat mutakhir untuk menganalisis ekspresi gen dalam sel tunggal dan bagian jaringan. .

Mereka mempunyai kapasitas untuk berdiferensiasi menjadi sel-sel epitel, otot, dan neuroendokrin, menekankan peran sel-sel tersebut. Para ilmuwan mampu menunjukkan bahwa sel-sel induk timus dapat diperbesar dengan mengisolasi sel-sel induk Polikeratin dalam sebuah cawan. Mereka menunjukkan bahwa satu sel induk dapat menciptakan semua sel rumit di epitel timus, menunjukkan potensi regenerasi yang luar biasa dan belum terealisasi.

Roberta Ragazzini, rekan peneliti pascadoktoral di Crick dan UCL, dan penulis pertama, mengatakan, “Adalah sebuah paradoks bahwa sel-sel induk di timus – sebuah organ yang ukurannya mengecil seiring bertambahnya usia – beregenerasi sama seperti sel-sel di kulit – sebuah organ yang menggantikan dirinya sendiri setiap tiga minggu. Fakta bahwa sel induk menghasilkan begitu banyak jenis sel yang berbeda mengisyaratkan fungsi yang lebih mendasar dari timus hingga dewasa.” Diketahui bahwa aktivitas timus dikontrol secara ketat pada orang dewasa, sehingga memberikan dorongan yang cukup pada sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi tanpa melampaui dan menargetkan sel-sel tubuh sendiri.

Namun, pada beberapa orang, timus tidak berfungsi dengan baik atau sistem kekebalan tubuh mereka tidak sekuat yang seharusnya. Menurut temuan saat ini, dalam situasi tertentu akan bermanfaat untuk mendorong sel induk untuk merekonstruksi timus dan memperkuat sistem kekebalan tubuh mereka. Paola Bonfanti, pemimpin kelompok senior di Laboratorium Biologi Sel Punca Epitel dan Pengobatan Regeneratif di Crick, mengatakan, β€œPenelitian ini merupakan perubahan penting dalam pemahaman kita tentang mengapa kita memiliki timus yang mampu beregenerasi. Ada begitu banyak implikasi penting dari stimulasi. timus untuk memproduksi lebih banyak sel T, seperti membantu sistem kekebalan tubuh merespons vaksinasi pada orang tua atau meningkatkan respons kekebalan terhadap kanker.” (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)