23 April 2024

Sterling menguat terhadap euro setelah angka inflasi zona euro, komentar BoE

2 min read

Pound menguat terhadap euro pada hari Kamis karena data zona euro menunjukkan inflasi inti melambat, sementara kepala ekonom Bank of England mengatakan suku bunga Inggris mungkin harus tetap tinggi untuk menghentikan inflasi inti yang “sangat tinggi”. Euro terakhir turun 0,19% pada 85,71 pence, berada di tengah kisaran harga saat ini.

A lire aussi : Acara Mindfulness yang memikat dengan Raageshwari diselenggarakan oleh Oswal Group

Inflasi zona Euro tetap stabil bulan ini, data menunjukkan pada hari Kamis, namun pertumbuhan harga turun seperti yang diharapkan, menyebabkan pasar uang mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga ECB pada bulan September. Menurut data LSEG, mereka sekarang memperkirakan peluang sebesar 30% untuk kenaikan 25 basis poin pada bulan September, dibandingkan dengan peluang 60% yang diperkirakan sehari sebelumnya.

Sujet a lire : Jika tidak menyebabkan jerawat, bakteri jerawat dapat memperkuat pelindung kulit

Sementara itu Kepala Ekonom BoE Huw Pill mengatakan pada hari Kamis bahwa bank sentral akan “menyelesaikan pekerjaan” untuk mengembalikan inflasi yang tinggi ke target 2%, bahkan jika ada risiko bahwa suku bunga tinggi merugikan perekonomian Inggris. Investor melihat peluang 80% bahwa BoE akan menaikkan suku bunga menjadi 5,5% bulan depan, dan memperkirakan suku bunga akan mencapai puncaknya pada 5,75% sebelum akhir tahun.

Pound melemah terhadap dolar, turun 0,28% menjadi $1,2673, namun bertahan lebih baik dibandingkan sebagian besar mata uang utama, karena greenback menguat secara keseluruhan, mendapatkan kembali kekuatan setelah tiga sesi kerugian di awal minggu. Sterling adalah salah satu mata uang utama dengan kinerja terbaik terhadap dolar tahun ini, didukung oleh ekspektasi bahwa Bank of England akan terus menaikkan suku bunga lebih lama dibandingkan sebagian besar mata uang utama lainnya dan data ekonomi Inggris yang dirilis lebih baik dari yang dikhawatirkan pada awal tahun. .

Namun kini, beberapa analis memperkirakan periode kinerja berlebih akan segera berakhir. “Saya tidak begitu yakin apa yang bisa membuat pound naik terhadap euro dari sini, dan satu-satunya hal yang membuatnya naik terhadap dolar adalah dunia sekarang terlalu pesimis terhadap Eropa dan terlalu optimis terhadap AS” kata Kit Juckes, kepala strategi FX di Societe Generale.

“Kita berada pada titik di mana kenaikan suku bunga yang buruk tidak akan membantu mata uang – meskipun hal ini juga berlaku bagi ECB dan Bank of England – dan, karena kita sangat sensitif terhadap data saat ini dan orang-orang telah membangun posisi beli yang besar pada sterling. , satu data yang buruk untuk Inggris atau data yang baik untuk negara lain dapat menggerakkan pasangan ini.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)