30 Mei 2024

SOP untuk pejabat pemerintah di pengadilan: Penampilan online, menghindari komentar tentang penampilan fisik, kerangka waktu yang wajar untuk kepatuhan

4 min read

Penampilan melalui video conference, menahan diri untuk tidak mengomentari penampilan fisik dan latar belakang pendidikan pejabat pemerintah dan kerangka waktu yang wajar untuk mematuhi perintah pengadilan adalah beberapa saran yang disebutkan dalam Standar Operasional Prosedur (SOP) yang telah diajukan pemerintah ke Mahkamah Agung. untuk pertimbangan.

Sujet a lire : Ada tahun dimana kami tidak mengalami musim panas di Spanyol: suhu di bulan Agustus bahkan tidak mencapai 12ºC

Pengacara Jenderal Tushar Mehta mengajukan Standard Operating Procedure (SOP) di pengadilan tinggi terkait kehadiran pejabat pemerintah dalam proses pengadilan, termasuk proses penghinaan.

SOP yang diajukan untuk pertimbangan pengadilan tinggi dimaksudkan untuk berlaku untuk semua proses dalam masalah yang terkait dengan pemerintah di hadapan Mahkamah Agung, pengadilan tinggi dan semua pengadilan lain yang mengadili masalah di bawah banding masing-masing dan/atau yurisdiksi aslinya (petisi tertulis, PIL dll.) atau proses yang terkait dengan penghinaan terhadap pengadilan.

Lire également : Menlu Israel bertemu dengan Menlu Libya untuk membahas 'kemungkinan kerja sama', kata kementerian

Sesuai SOP, dalam kasus persidangan yang terkait dengan urusan pemerintah yang melibatkan kehadiran pribadi pejabat pemerintah, kehadiran pejabat pemerintah secara langsung harus diminta hanya dalam kasus luar biasa dan bukan sebagai hal rutin.

”Pengadilan harus berlatih menahan diri saat memanggil pejabat pemerintah selama sidang kasus (surat perintah, PILs dll) termasuk kasus penghinaan.

”Dalam keadaan luar biasa di mana tidak ada pilihan selain pejabat pemerintah yang bersangkutan untuk hadir secara pribadi di pengadilan, pemberitahuan yang semestinya untuk kehadiran secara langsung, dengan memberikan waktu yang cukup untuk kehadiran tersebut, harus disampaikan terlebih dahulu kepada pejabat tersebut,’ ‘ kata SOP.

Namun, dalam kasus luar biasa, di mana kehadiran langsung seorang pejabat pemerintah masih diminta oleh pengadilan, pengadilan harus mengizinkan sebagai opsi pertama untuk hadir di hadapannya melalui konferensi video, katanya.

”Tautan undangan VC untuk tampil dan melihat, tergantung keadaan, dapat dikirim oleh Registry ke no ponsel/id email yang diberikan melalui SMS/email/WhatsApp dari pejabat yang bersangkutan setidaknya satu hari sebelum tanggal sidang terjadwal. Kehadiran pejabat pemerintah dalam kasus-kasus sebagai pihak pro forma harus dihindari,” bunyi SOP tersebut.

Pedoman tersebut menyatakan bahwa komentar tentang ‘pakaian/penampilan fisik/latar belakang pendidikan dan sosial’ pejabat pemerintah yang muncul di hadapan pengadilan harus dihindari.

”Pejabat pemerintah bukanlah petugas pengadilan dan seharusnya tidak ada keberatan bagi mereka untuk tampil dengan pakaian kerja yang layak kecuali jika penampilan tersebut tidak profesional atau tidak sesuai dengan posisinya,” kata SOP.

Dikatakan bahwa kepatuhan terhadap perintah yudisial yang melibatkan masalah kebijakan yang kompleks memerlukan berbagai tingkat pengambilan keputusan dan pengadilan dapat mempertimbangkan aspek-aspek ini sebelum mempertimbangkan untuk membubuhkan beberapa garis waktu tertentu untuk mematuhi perintahnya.

”Dalam hal perintah telah disahkan dan kerangka waktu yang disebutkan dalam perintah pengadilan diminta untuk direvisi atas nama pemerintah, pengadilan dapat mengizinkan kerangka waktu yang direvisi yang wajar untuk memenuhi perintah pengadilan tersebut dan mengizinkan sidang. permintaan modifikasi tersebut,” kata SOP.

Tentang penghinaan terhadap pengadilan, SOP menyatakan bahwa penghinaan tidak boleh dilakukan dalam hal pernyataan yang dibuat di pengadilan oleh penasihat hukum pemerintah yang bertentangan dengan pendirian pemerintah yang ditegaskan melalui affidavit atau pernyataan tertulis yang disampaikan sebelumnya.

”Sudah menjadi kasus hukum bahwa usaha yang bertentangan dengan ketentuan undang-undang tidak dapat menjadi dasar untuk proses penghinaan. Demikian pula, dalam kasus penghinaan pidana, pengadilan harus ragu untuk menghukum seorang penghinaan jika tindakan atau kelalaian yang diadukan tidak disengaja,” katanya.

”Sebelum dimulainya proses penghinaan, doa untuk permohonan peninjauan kembali atas nama pemerintah dapat dihibur oleh pengadilan yang lebih tinggi di mana didoakan bahwa poin-poin hukum substantif belum dipertimbangkan oleh pengadilan selama ajudikasi masalah tersebut,” kata SOP .

Menyarankan agar hakim tidak duduk dalam proses penghinaan yang berkaitan dengan perintah mereka sendiri, SOP mengatakan itu adalah prinsip keadilan alami yang ditetapkan bahwa tidak ada orang yang dapat menilai kasus di mana mereka memiliki kepentingan atau dengan kata lain menjadi hakim atas kasus mereka sendiri. .

Berkenaan dengan kasus-kasus yang berkaitan dengan masalah kebijakan, SOP mengatakan dalam hal-hal yang diadili oleh pengadilan yang melibatkan masalah-masalah yang berada dalam domain eksklusif eksekutif, pengadilan dapat merujuknya ke eksekutif alih-alih mengambil masalah tersebut untuk ajudikasi dan panggilan. penampilan pejabat pemerintah. ”Dalam hal masalah di depan pengadilan yang melibatkan kebijakan publik memiliki implikasi yang lebih luas tidak hanya untuk Pemerintah Pusat tetapi juga untuk Negara dan pemangku kepentingan lainnya, dapat disarankan untuk berhati-hati untuk menyelesaikan masalah hukum in rem (terhadap sesuatu ) sebelum membacakan keputusan tentang representasi individu,” kata pedoman yang disampaikan di pengadilan puncak.

SOP mengatakan dalam hal-hal di hadapan pengadilan yang melibatkan pembentukan komite untuk pemeriksaan lebih lanjut atas masalah tersebut, pengadilan hanya dapat menetapkan ”komposisi/domain anggota/ketua” yang luas dari komite tersebut alih-alih menyebutkan anggota individu dan meninggalkan identifikasi/seleksi/penunjukan individu anggota/ketua” untuk administrasi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)