14 Juni 2024

Setiap tahun, lusinan hiu martil betina berkumpul secara misterius di Polinesia Prancis saat bulan purnama

3 min read

Sekumpulan hiu martil besar yang tidak biasa dan semuanya betina berkumpul di perairan tropis Polinesia Prancis setiap musim panas selama lebih dari satu dekade, dengan jumlah yang mencapai puncaknya sekitar bulan purnama, demikian temuan para ilmuwan.

Ini terancam punah hiu berkumpul selama musim panas Australia, antara bulan Desember dan Maret, di sekitar bukaan di dua atol yang berdekatan – Rangiroa dan Tikehau – di kepulauan Tuamotu. Atol adalah pulau berbentuk cincin atau terumbu karang yang mengelilingi laguna yang terbentuk ketika daratan terkikis dan tenggelam di bawah permukaan laut.

Dans le meme genre : AS menyebutkan 10 obat pertama untuk negosiasi harga Medicare

Pada musim panas tahun 2020 dan 2021, peneliti mencatat 54 hiu martil besar betina (Sphyrna mokarran) dan satu lagi yang jenis kelaminnya tidak dapat ditentukan di dua atol yang berjarak 9 mil (15 kilometer).

Mereka mencatat bahwa lebih dari separuh hiu adalah penghuni musiman, artinya mereka menghabiskan waktu hingga enam hari dalam sebulan di sana, hingga lima bulan. Temuan ini dipublikasikan Selasa (29 Agustus) di jurnal Perbatasan dalam Ilmu Kelautan.

En parallèle : Saksikan gerhana bulan bintang super raksasa merah Antares malam ini

Terkait: Hiu martil yang terancam punah ditemukan mati di pantai AS sedang mengandung 40 anak

Hiu betina di sekitar atol Rangiroa sebagian besar berkumpul di tempat yang disebut “dataran tinggi martil” – sebuah area dengan kedalaman 150 hingga 200 kaki (45 hingga 60 meter), menurut penelitian tersebut. “Mereka umumnya terlihat berkeliling di sekitar dasar dataran tinggi, secara terpisah satu sama lain,” tulis para peneliti.

Hiu martil besar adalah spesies yang menyendiri, sehingga tingginya jumlah betina yang terlihat pada saat yang sama di sekitar atol Rangiroa dan Tikehau menunjukkan bahwa kawasan tersebut merupakan situs agregasi, menurut penelitian tersebut. Hiu-hiu tersebut kemungkinan besar tidak memiliki hubungan satu sama lain tetapi tertarik ke sana karena faktor eksternal yang tampaknya terkait dengan siklus bulan dan keberadaan pari elang bermata (Aetobatus ocellatus), studi tersebut menemukan.

Jumlah hiu mencapai puncaknya pada hari-hari sesaat sebelum dan setelah bulan purnama selama kedua musim panas. (Kredit gambar: Gerard Soury / Getty Images)

Jumlah hiu mencapai puncaknya pada hari-hari sesaat sebelum dan setelah bulan purnama selama kedua musim panas – mungkin karena meningkatnya cahaya bulan meningkatkan kemampuan mereka untuk berburu di sekitar atol pada malam hari, saran para peneliti. Hiu mungkin juga merespons perubahan medan geomagnetik bumi saat bulan membesar dan menyusut, kata mereka.

Perkumpulan besar hiu martil di kawasan tersebut bertepatan dengan banyaknya ikan pari elang bermata yang memasuki laguna untuk bereproduksi. Hiu memangsa ikan pari ini, yang musim kawinnya merupakan “peristiwa yang dapat diprediksi dan dapat dicegat oleh hiu,” tulis para peneliti.

Peningkatan suhu air setelah musim dingin juga dapat memikat hiu ke kepulauan Tuamotu, tambah para ilmuwan.

Para peneliti membandingkan pengamatan mereka dengan data jangka panjang yang dikumpulkan di atol, yang mengungkapkan bahwa beberapa hiu telah kembali setiap musim panas selama 12 tahun. Tim mengidentifikasi tambahan 30 hiu jantan dan betina dari catatan ini dan menemukan bahwa hiu jantan lebih banyak terlihat pada bulan Agustus hingga Oktober, dibandingkan pada musim panas.

Pemisahan antara jantan dan betina sebelumnya telah dilaporkan pada hiu martil (Sphyrna lewini), para peneliti mencatat, tetapi tidak untuk hiu martil yang hebat. Temuan para peneliti menunjukkan bahwa pejantan tetap menjaga jarak dari lokasi yang ditempati betina selama musim panas Australia, yang mungkin terkait dengan masa berkembang biak mereka.

“Laguna dan perairan pantai dangkal hangat yang dilindungi diketahui berfungsi sebagai kawasan pembibitan berbagai spesies hiu,” tulis para peneliti. Meskipun mereka tidak dapat memastikan hal ini dalam studi baru ini, penyelidikan lebih lanjut sedang dilakukan untuk menentukan apakah atol Rangiroa dan Tikehau merupakan tempat berkembang biaknya hiu martil besar, tambah mereka.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?