19 Juni 2024

Setelah pelarian hebat dari teleworking, New York memiliki rencana untuk kantor kosongnya: mengubahnya menjadi 20.000 apartemen

3 min read

Midtown New York adalah salah satu pusat bisnis paling bernilai di dunia. Di antara tempat-tempat paling menonjol di area ini, kami menemukan Gedung Empire State, gedung Chrysler yang bersimbol, pusat Rockefeller, atau markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa. Namun, pandemi dan menjamurnya model kerja jarak jauh dan kerja hibrid telah mengurangi permintaan akan kantor dan sebagian besar ruang tersebut tidak terpakai. Studi rencana kota baru mengubah semua ruang itu menjadi rumah untuk mengurangi permintaan besar akan apartemen di kota.

Lire également : Kerusakan akibat tornado pada pabrik Pfizer tidak mungkin menyebabkan kekurangan pasokan obat yang besar, kata FDA

Perusahaan kembali ke kantor, tetapi lebih kecil. Kami berada dalam masa transisi di mana perusahaan harus menemukan keseimbangan antara dinamisme dan kolaborasi yang ditawarkan secara tatap muka, dan keuntungan dalam perdamaian keluarga dan retensi bakat yang ditawarkan teleworking. Untuk alasan ini, tren besar saat ini adalah bertaruh pada pekerjaan hybrid.

Dans le meme genre : A Montague M-E1 é a primeira e-bike dobrável do mundo em tamanho real 

Artinya, selain mengurangi jumlah tenaga kerjanya secara signifikan setelah PHK besar-besaran, perusahaan jarang memusatkan semua karyawannya pada waktu yang sama di kantor mereka. Oleh karena itu, permintaan ruang kantor di New York anjlok.

Hukum penawaran dan permintaan. Tanah kota semakin terbatas dan ini, ketika kita berbicara tentang kota besar seperti New York, mencapai tingkat yang ekstrim. Kebijakan kerja hybrid baru memulangkan karyawan, tetapi memaksa mereka untuk tinggal di dekat kantor untuk memenuhi hari kerja tatap muka. Yang semakin memperburuk masalah, menghasilkan banyak kantor kosong dan defisit perumahan. Hal ini menyebabkan harga sewa di kota yang tidak pernah tidur itu meroket dalam setahun terakhir.

Seperti yang diterbitkan oleh Bloomberg, inisiatif Eric Adams, walikota New York, adalah mengklasifikasi ulang ruang yang ditujukan untuk penggunaan komersial, hingga 20.000 rumah baru. “Kami tidak bisa hanya duduk dan menjilat luka kami,” kata Adams pada konferensi pers. “Kami akan menyebarkan apa yang bisa kami lakukan di sini di kota.”

Rencana untuk tinggal di kantor. Walikota Adams membutuhkan intervensi negara untuk meloloskan undang-undang dan insentif pajak yang memungkinkan rekualifikasi ruang, sesuatu yang tampaknya memiliki proses negosiasi yang panjang. Boston, Chicago, Washington DC, San Francisco, dan kota-kota besar AS lainnya menghadapi tantangan yang sama.

Rencana Adams terdiri dari perpanjangan jangka waktu yang memungkinkan bangunan yang dibangun sebelum tahun 1990 untuk diubah menjadi rumah, memperpanjang peraturan saat ini yang hanya mengizinkan konversi yang dibangun antara tahun 1961 dan 1977. Ini akan menambah 12,6 juta meter persegi yang tersedia untuk perumahan. Rencana ini akan mengubah pusat Kota New York menjadi ruang campuran antara perkantoran dan pemukiman yang akan menimbulkan revitalisasi bisnis lokal kecil yang berkurang oleh harga sewa yang tinggi dan kurangnya permintaan di lingkungan yang kosong pada sore hari.

Meskipun ada keterbatasan, peraturan sebelumnya telah memungkinkan, dalam dua dekade terakhir, hampir 80 gedung perkantoran di New York diubah menjadi apartemen.

Philadelphia, kisah sukses. Inisiatif ini bukanlah hal baru di Amerika Serikat dan tindakan tersebut telah berhasil diterapkan di Philadelphia.

Ini bukanlah tindakan yang mudah, karena konversi ulang tidak hanya berarti mengubah meja kantor menjadi sofa. Dalam hal ini, undang-undang Amerika sangat mirip dengan yang berlaku di Spanyol. Seperti yang dijelaskan oleh arsitek Juan Goñi dalam artikel 20 Menit ini, “rumah harus memiliki dapur, kamar mandi, ruang tamu, kamar tidur, ruang untuk ruang cuci, dll.” Oleh karena itu, konversi gedung perkantoran menjadi perumahan menyiratkan investasi yang kuat dan menyesuaikan setiap ruang dengan lebih banyak kamar mandi, dapur, dan sistem ventilasi independen.

Di | 2023 akan menjadi tahun yang lebih baik untuk membeli rumah: harga rumah tampaknya sudah mencapai puncaknya

Gambar | Pexels (Quintin Gellar)