23 April 2024

Serangan drone terhadap polisi perbatasan Myanmar dilaporkan menewaskan 5 orang. Sebuah kelompok perlawanan mengaku bertanggung jawab

3 min read

Serangan pesawat tak berawak terhadap markas polisi di kota perbatasan utama di Myanmar timur telah menewaskan sedikitnya lima pejabat termasuk seorang perwira senior militer dan seorang administrator distrik, kata anggota dua tim penyelamat darurat dan laporan media pada Senin.

En parallèle : Marcus Thuram terlibat dalam kedua gol tersebut saat Inter tetap sempurna dengan kemenangan di Cagliari

Serangan itu, yang dilakukan pada Minggu malam dalam dua tahap, diyakini sebagai pemboman udara paling mematikan yang menargetkan pejabat tinggi keamanan dan administrasi sejak perlawanan bersenjata dilancarkan lebih dari dua tahun lalu terhadap militer yang merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih pada Februari 2021. dari Aung San Suu Kyi.

Pengambilalihan tersebut ditanggapi dengan protes damai berskala nasional, namun setelah pasukan keamanan melakukan tindakan keras dengan kekuatan mematikan, banyak kelompok perlawanan bersenjata lokal dibentuk dan diorganisasikan secara longgar ke dalam apa yang disebut Pasukan Pertahanan Rakyat, atau PDF.

A lire également : Bagaimana rover Curiosity NASA mengatasi pendakian Mars yang paling curam (video)

Ini adalah sayap bersenjata Pemerintah Persatuan Nasional bayangan Myanmar, yang memandang dirinya sebagai badan administratif sah sebuah negara.

PDF telah bersekutu dengan kelompok gerilya etnis besar di wilayah perbatasan yang telah melakukan perjuangan bersenjata melawan tentara selama beberapa dekade, mencari otonomi yang lebih besar.

Federal Wings, sebuah kelompok perlawanan yang melakukan perang drone bekerja sama dengan Angkatan Pertahanan Rakyat dan sekutunya yang tergabung dalam kelompok bersenjata etnis Karen, mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Minggu dalam sebuah pernyataan yang diposting pada hari Senin di halaman Facebook mereka.

Kelompok tersebut juga mengatakan bahwa mereka mengetahui bahwa lima orang, termasuk komandan batalion, telah tewas.

Letkol Aung Kyaw Min, komandan sementara batalion yang berbasis di kotapraja Myawaddy, dan seorang petugas polisi lalu lintas meninggal pada hari Minggu di rumah sakit setelah serangan itu, kata dua pekerja penyelamat, yang berbicara tanpa menyebut nama karena mereka takut ditangkap karena mengungkapkan kejadian tersebut. informasi.

Administrator Distrik Myawaddy Soe Tint, ajudannya Tun Tun Nyein dan seorang petugas tewas di tempat ketika pesawat tak berawak menjatuhkan dua bom ketika mereka sedang memeriksa kerusakan yang disebabkan oleh serangan pesawat tak berawak sekitar satu jam sebelumnya, kata mereka.

Kompleks kantor polisi distrik terletak di pusat kota Myawaddy, pusat perdagangan utama di negara bagian Kayin tenggara di perbatasan dengan Thailand.

Mereka menambahkan bahwa 10 pejabat keamanan dan administrasi dirawat di rumah sakit kota dan militer di Myawaddy sementara empat lainnya termasuk kepala kantor polisi distrik dikirim ke rumah sakit swasta di Mae Sot, tepat di seberang perbatasan Thailand, yang memiliki layanan kesehatan yang lebih baik. peduli.

Salah satu petugas penyelamat mengatakan dia diberitahu bahwa seorang petugas polisi di sana menjadi korban jiwa keenam pada hari Senin, namun kematiannya tidak dapat dikonfirmasi.

Kantor informasi militer, Tim Informasi Berita Sejati Tatmadaw, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa beberapa anggota pasukan keamanan dan pegawai negeri terluka setelah Tentara Pembebasan Nasional Karen dan Pasukan Pertahanan Rakyat menjatuhkan dua bom dari sebuah pesawat tak berawak. Namun pihaknya tidak mengakui adanya kematian.

Drone telah menjadi hal yang sangat penting bagi pasukan perlawanan, yang jumlahnya lebih sedikit dibandingkan militer yang melakukan serangan udara tanpa gangguan. Awalnya, drone yang lebih kecil dengan muatan lebih ringan digunakan, namun kini kelompok oposisi menggunakan sistem yang lebih canggih untuk menjatuhkan bahan peledak tepat pada sasaran militer.

Pernyataan dari Federal Wings yang mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut termasuk peringatan kepada pegawai negeri dan anggota keluarga mereka untuk meninggalkan kantor pemerintah dan perumahan serta menyarankan penduduk Myawaddy untuk menjauh dari kantor resmi dan pos militer demi keselamatan mereka sendiri.

Dikatakan bahwa satu-satunya sasaran mereka adalah pasukan keamanan bersenjata yang bekerja untuk militer.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)