20 Juli 2024

‘Seperti bom yang meledak’: Manusia purba mungkin telah memicu kebakaran besar yang mengubah California Selatan menjadi ‘gurun’ yang tidak dapat dihuni selama 1.000 tahun

3 min read

Penelitian baru menunjukkan bahwa manusia zaman es mungkin telah memicu kebakaran besar di tempat yang sekarang disebut California Selatan, sehingga wilayah tersebut tidak dapat dihuni selama seribu tahun.

Kebakaran hutan besar-besaran ini mungkin merupakan penyebab utama punahnya megafauna di wilayah tersebut, fosil dari lubang tar La Brea menyarankan. Temuan ini dipublikasikan pada 18 Agustus di jurnal Sains.

A découvrir également : Microsoft mulai mengucapkan selamat tinggal pada Xbox 360: tahun depan ia akan kehilangan elemen yang sangat penting

“Ketika kebakaran seperti ini terjadi, rasanya seperti sebuah bom meledak. Itu seperti gurun selama 1.000 tahun,” kata pemimpin penulis studi F. Robin O’Keefe, seorang ahli biologi di Universitas Marshall di West Virginia, kepada 45Secondes.fr.

O’Keefe dan rekannya menggunakan serangkaian data yang kompleks untuk memodelkan perubahan ekosistem di California setelah menyusutnya gletser di Amerika Utara pada akhir tahun. zaman Pleistosen (2,6 juta hingga 11.700 tahun lalu), termasuk zaman es terakhir. Kunci analisis mereka adalah penanggalan karbon dari fosil yang disimpan di lubang tar La Brea, sebuah situs penelitian paleontologi di Los Angeles. Tulang-tulang sejumlah mamalia besar telah diekstraksi dari rembesan aspal ini, sehingga memberikan catatan ekstensif tentang hewan-hewan yang pernah menghuni wilayah tersebut.

Dans le meme genre : Benggala Barat: 4 tewas dalam ledakan di pabrik petasan ilegal di Duttapukur

La Brea Tar Pits adalah situs arkeologi yang unik, karena menyimpan sejumlah besar fosil mamalia besar. (Kredit gambar: Cullen Townsend, Museum Sejarah Alam)

“Ini sungguh menarik karena kami memiliki ukuran sampel yang bermakna secara biologis,” kata O’Keefe. Deposit fosil mamalia besar dalam jumlah besar seperti itu jarang terjadi.

Tim fokus pada delapan mamalia paling umum yang diangkut dari kedalaman lubang yang berminyak: singa Amerika (Panthera atrox), bison purba (Bison antiquus), anjing hutan (Canis latrans), serigala yang mengerikan (Aenocyon dirus), kungkang tanah Harlan (Paramylodon harlani), kucing bertaring tajam (Smilodon fatalis), kuda barat (Equus occidentalis) dan unta kemarin (Camelops hesternus).

Tim tersebut mengekstraksi protein kolagen dari 172 tulang yang diawetkan dan kemudian menggunakan penanggalan radiokarbon untuk memastikan kapan setiap hewan mati. Fosil tersebut berumur antara 15.600 dan 10.000 tahun yang lalu.

Para peneliti membandingkan frekuensi fosil-fosil ini dari waktu ke waktu dengan data yang ada dari Danau Elsinore, tenggara Los Angeles, mengenai endapan serbuk sari – yang menunjukkan keanekaragaman kehidupan tanaman – dan perkiraan periode waktu di mana arang dari kebakaran hutan disimpan di sedimen wilayah tersebut. lapisan. Pergeseran dalam ketiga catatan tersebut berkorelasi erat dengan perkiraan peningkatan pemukiman manusia. Pemodelan komputer menunjukkan bahwa populasi manusia berkembang pesat di wilayah tersebut sejak 13.200 tahun yang lalu.

Penelitian ini berfokus pada fosil singa Amerika, bison purba, anjing hutan, serigala mengerikan, sloth tanah Harlan, kucing bertaring tajam, kuda barat, dan unta masa lalu. (Kredit gambar: Cullen Townsend, Museum Sejarah Alam)

Sekitar 13.500 tahun yang lalu, pengendapan arang meningkat secara eksponensial, hal ini menunjukkan terjadinya kebakaran hutan dalam jangka waktu yang lama. Tumpang tindihnya perpindahan serbuk sari dan arang menunjukkan bahwa aktivitas manusia mungkin telah memicu kebakaran ini.

“Kami tidak tahu apakah ini dipicu oleh api unggun atau apakah mereka benar-benar menyalakan api untuk memicu permainan tersebut,” kata O’Keefe.

Bukti keberadaan manusia di wilayah tersebut selama periode ini sangat sedikit. Namun, O’Keefe mengatakan hal ini tidak melemahkan hipotesis tim. Faktanya, kebakaran tersebut mungkin membuat wilayah tersebut tidak ramah bagi manusia.

Semua spesies yang dianalisis, selain coyote, punah dari wilayah tersebut pada 12.900 tahun yang lalu.

“Itu benar-benar momen yang luar biasa,” kata O’Keefe. “Rekor megafauna berhenti begitu saja. Mereka tidak tertangkap [in the tar pits] karena mereka sudah tidak ada lagi.”

Studi tersebut menunjukkan bahwa mamalia besar di wilayah tersebut punah pada akhir zaman Pleistosen karena berbagai faktor. Iklim yang memanas dan periode kekeringan membuat tanaman rentan terhadap kebakaran. California Selatan bertransisi dari lingkungan hutan yang lembap ke kaparal yang kering, atau semak belukar, sehingga memicu kebakaran di wilayah tersebut.

California Selatan bertransisi dari hutan lembab menjadi kaparal kering pada akhir Pleistosen. (Kredit gambar: Cullen Townsend, Museum Sejarah Alam)

Pada saat yang sama, populasi manusia bertambah. Kebakaran yang diakibatkannya menyapu hutan yang mengering dan mempercepat perubahan ekosistem secara besar-besaran.

Hewan-hewan raksasa yang dulunya dengan nyaman memakan tanaman yang subur kini berjuang untuk menemukan makanan pada saat yang sama ketika manusia mulai memburu mereka. Dan kemudian dunia mereka terbakar habis.

“Kami melihat kesamaan yang mendalam antara situasi yang kita hadapi saat ini dengan kepunahan yang terjadi 13.000 tahun lalu,” kata O’Keefe, mengacu pada kebakaran hutan yang saat ini terjadi di Amerika Utara dan wilayah lain.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?