14 Juni 2024

Satu teroris tewas, dua personel keamanan terluka dalam bentrokan di Reasi JK

2 min read

Seorang teroris tewas dan dua personel keamanan terluka dalam bentrokan yang sedang berlangsung di daerah terpencil di distrik Reasi Jammu dan Kashmir pada hari Senin, kata para pejabat.

A lire également : Pilihan Asian Games bias, dibuat merasa tidak layak di kamp nasional, kata Panghal

Direktur Jenderal Polisi Tambahan (ADGP), Zona Jammu, Mukesh Singh mengatakan pertemuan itu terjadi di desa Gali Sohab di wilayah Tuli selama operasi penjagaan dan pencarian yang diluncurkan oleh pasukan keamanan berdasarkan masukan spesifik yang diterima polisi tentang keberadaan dua teroris. di sana.

Seorang teroris tewas dan seorang polisi terluka dalam baku tembak awal, kata Singh, seraya menambahkan bahwa upaya untuk menetralisir teroris kedua sedang dilakukan.

Sujet a lire : Jalan Burning Man dibuka kembali, sehingga pengunjung festival bisa terhindar dari kekacauan berlumpur

PRO Pertahanan yang berbasis di Jammu Letkol Suneel Bartwal mengatakan seorang jawan Angkatan Darat juga terluka dalam bentrokan itu.

Kedua personel yang terluka telah dirawat di rumah sakit, kata para pejabat.

Bentrokan itu terjadi sekitar pukul 14.00 ketika tim gabungan polisi, Angkatan Darat dan Kepolisian Cadangan Pusat (CRPF) memusatkan perhatian pada sebuah rumah di mana para teroris berlindung di bawah todongan senjata pada malam Minggu dan Senin, kata mereka.

Setelah mendapat informasi adanya teroris di rumah tersebut, aparat keamanan sampai di desa tersebut setelah menempuh perjalanan selama lebih dari empat jam. Mereka menyudutkan para teroris, yang melepaskan tembakan tanpa pandang bulu untuk menghindari penjagaan namun sia-sia, kata para pejabat.

Baku tembak antara kedua belah pihak berhenti pada malam hari. Karena kegelapan, aparat keamanan berhati-hati dan tidak masuk ke dalam rumah untuk mengetahui nasib teroris kedua, yang juga diyakini tewas, kata mereka.

Identitas dan afiliasi kelompok teroris akan diketahui setelah operasi selesai, tambah mereka.

Distrik perbatasan Poonch dan Rajouri di dekatnya telah menyaksikan beberapa bentrokan tahun ini, yang mengakibatkan terbunuhnya sekitar 20 teroris dan 10 personel keamanan.

Sebagian besar teroris terbunuh ketika mencoba menyelinap ke India dari seberang perbatasan, menurut para pejabat.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)