13 April 2024

Satu kematian dilaporkan di Burning Man, ribuan terdampar di lumpur

3 min read

Pihak berwenang Nevada pada hari Minggu mengatakan mereka sedang menyelidiki satu kematian setelah hujan badai hebat yang menyebabkan puluhan ribu orang yang menghadiri festival tahunan Burning Man terdampar di lumpur, dan meminta agar mereka berlindung di tempat dan menghemat makanan dan air. Kantor Sheriff Pershing County di Nevada utara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kematian itu terjadi saat “hujan” pada hari Sabtu tetapi tidak memberikan rincian penyebab kematian atau identitas orang tersebut.

A lire aussi : Telangana Assembly pays homage to late BRS MLA G Sayanna

“Keluarganya telah diberitahu dan kematiannya sedang diselidiki,” kata kantor sheriff. Akses ke dan dari Black Rock City, lokasi acara sekitar 110 mil (180 km) utara Reno, ditutup “selama sisa acara,” kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan di media sosial.

Kantor Sheriff Washoe County mengatakan pintu masuk ke Burning Man telah ditutup karena banjir dan siapa pun yang mencoba masuk “akan ditolak”. Lebih dari 60.000 peserta melakukan perjalanan ke dan dari daerah terpencil di barat laut Nevada setiap tahun, menurut situs web acara tersebut, berkumpul di kota sementara untuk membuat karya seni, menari, dan menikmati komunitas dengan biaya $575 per orang untuk tiket reguler. Media lokal melaporkan ada sekitar 73.000 “pembakar” di Black Rock City.

Sujet a lire : PM sementara Pakistan mengatakan Arab Saudi akan menginvestasikan $25 miliar selama lima tahun ke depan

Festival tandingan budaya, yang dijadwalkan berlangsung dari 27 Agustus hingga 4 September, akan dilanjutkan secara terbatas, jika cuaca memungkinkan, kata penyelenggara secara online. Festival ini mendapatkan namanya dari acara puncaknya, pembakaran bangunan kayu besar yang disebut Manusia pada malam kedua dari belakang. Kebakaran akan dilakukan pada Minggu malam, kata penyelenggara.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan pengunjung festival mengarungi lumpur tebal. Situs ini berada di Gurun Batu Hitam Nevada, dasar danau kuno yang besar dan datar yang dikenal sebagai playa. “Hujan selama 24 jam terakhir telah menciptakan situasi yang mengharuskan penghentian total pergerakan kendaraan di playa,” kata Biro Pengelolaan Lahan AS, badan yang mengelola lahan tempat acara tersebut berlangsung, dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu. . “Hujan diperkirakan akan lebih banyak dalam beberapa hari ke depan dan kondisinya diperkirakan tidak akan cukup membaik untuk memungkinkan kendaraan memasuki playa.”

Layanan Cuaca Nasional mengatakan pada hari Minggu bahwa hujan lebat dan kadang-kadang diperkirakan terjadi sepanjang sore dan malam hari. Beberapa orang memutuskan untuk meninggalkan lokasi lebih awal, berjalan sekitar 5 mil (8 km) melewati lumpur menuju jalan raya terdekat, tempat penyelenggara menawarkan bus antar-jemput ke Reno. Masyarakat diimbau untuk tidak berjalan kaki pada malam hari.

Tidak ada rincian mengenai berapa banyak orang yang memutuskan untuk pergi. Peserta, Paul Reder, mengatakan kepada Reuters pada hari Minggu bahwa dia mengetahui beberapa orang yang berjalan dengan susah payah ke jalan raya atau menentang petugas dan mengusir mereka. Mereka yang tersisa saling membantu dengan berbagi makanan dan air, katanya. “Semua orang di sini nampaknya bersemangat sekali,” kata Reder, yang telah menghadiri acara tersebut selama 22 tahun.

“Ada perasaan umum bahwa ini akan segera berakhir, gerbang akan terbuka dan kita semua akan pulang.” Reder mengatakan meskipun ada tantangan, dia tidak akan ragu untuk kembali tahun depan.

Pertemuan tersebut berawal dari sebuah acara kecil pada tahun 1986 di pantai San Francisco dan kini juga dihadiri oleh selebriti dan influencer media sosial.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)