20 Juni 2024

Satelit lama Soviet pecah di orbit setelah tabrakan puing-puing luar angkasa

3 min read

Satelit Soviet berusia tiga dekade telah hancur di orbit sekitar 870 mil (1.400 kilometer) di atas Bumi, kemungkinan besar disebabkan oleh serangan puing-puing luar angkasa.

Dans le meme genre : Mencapai bulan, mengirim manusia ke luar angkasa Target ISRO berikutnya: ilmuwan roket Manipur

Disintegrasi satelit, baik pesawat ruang angkasa Kosmos-2143 atau Kosmos-2145, dilaporkan di X, sebelumnya Twitter, oleh ahli astrofisika dan puing-puing luar angkasa pakar Jonathan McDowell. Peristiwa ini menyoroti situasi genting di orbit Bumi di mana benda-benda tua yang terakumulasi selama lebih dari 60 tahun eksplorasi dan pemanfaatan ruang angkasa kini menjadi ancaman bagi satelit baru yang masih berfungsi.

“Peristiwa dampak orbital lainnya yang mungkin terjadi: Tujuh objek puing yang dikatalogkan dari satelit komunikasi Soviet yang sudah tidak berfungsi dan diluncurkan pada tahun 1991,” McDowell katanya dalam sebuah postingan di X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Puing-puing tampaknya berasal dari Kosmos-2143 atau Kosmos-2145, dua dari 8 satelit Strela-1M yang diluncurkan dengan roket yang sama.”

Lire également : Lihat Saturnus meringkuk di Super Blue Moon di langit malam malam ini

Satelit Soviet lama dan tahapan roket bekas tertinggal di ketinggian di atas 500 mil (800 km) menjadi perhatian besar para peneliti keberlanjutan ruang angkasa. Mengambang terlalu tinggi untuk dapat dijatuhkan oleh peluruhan alami orbitnya yang disebabkan oleh gaya tarik Bumisisa atmosfer, benda-benda ini telah terlibat dalam beberapa insiden.

Terkait: Berapa banyak satelit yang bisa kita muat dengan aman di orbit Bumi?

Pada bulan Februari 2009, sepupu dari pesawat ruang angkasa Kosmos-2143 dan Kosmos-2145, sebuah satelit yang ditetapkan sebagai Kosmos 2251, menabrak satelit operasional perusahaan telekomunikasi AS Iridium 490 mil (789 kilometer) di atas Bumi, menciptakan awan raksasa puing-puing luar angkasa. Kejadian itu, bersama dengan a Uji coba rudal anti-satelit Tiongkok tahun 2007bertanggung jawab atas sebagian besar pecahan sampah luar angkasa yang saat ini beredar di sekitar Bumi.

Pada bulan Januari tahun ini, satelit mata-mata Soviet mati dan tahap roket bekas Soviet berada dalam jarak 20 kaki (6 meter) satu sama lain di wilayah yang berantakan sekitar 600 mil (1.000 km) di atas Bumi. Tabrakan penuh antara kedua benda tersebut akan menghasilkan ribuan puing baru yang berbahaya.

Para peneliti tidak mengetahui dan kemungkinan besar tidak akan pernah mengetahui penyebab fragmentasi Kosmos yang dilaporkan pada Rabu, 30 Agustus, oleh McDowell. Radar berbasis bumi hanya melacak objek yang berukuran lebih dari 4 inci (10 sentimeter). Sekitar 34.550 objek seperti itu saat ini diketahui ada di orbit bumi, menurut Badan Antariksa Eropa (ESA).

Namun selain pecahan puing luar angkasa yang “terlihat”, sekitar 1 juta benda puing berukuran 0,4 hingga 4 inci (1 cm hingga 10 cm) dan 130 juta pecahan yang lebih kecil dari 0,4 inci meluncur melintasi angkasa, menurut perkiraan ESA. Ketika radar mendeteksi salah satu objek lebih besar yang mendekati satelit operasional, operator menerima peringatan dan dapat memindahkan pesawat ruang angkasa mereka dari bahaya. Namun tidak ada peringatan menjelang kedatangan kapal kecil itu.

Masalahnya, pecahan sampah luar angkasa sekecil 0,4 inci pun bisa menyebabkan kerusakan serius. Pada tahun 2016, pecahan puing luar angkasa yang lebarnya hanya beberapa milimeter menghantam benda angkasa selebar 16 inci (40 cm) lubang ke salah satu panel surya satelit pemantau Bumi Sentinel 2 milik Eropa. Tabrakan tersebut menghasilkan beberapa fragmen yang cukup besar untuk dilacak dari Bumi. Sentinel 2 selamat dari insiden tersebut, namun para insinyur ESA mengatakan jika sampah luar angkasa menghantam badan utama pesawat tersebut, misi tersebut bisa saja berakhir.

Para peneliti telah membunyikan peringatan selama bertahun-tahun karena meningkatnya jumlah sampah luar angkasa di orbit bumi. Beberapa pihak khawatir situasi ini perlahan-lahan mendekati skenario yang dikenal sebagai skenario terburuk Sindrom Kessler. Dinamakan berdasarkan nama pensiunan fisikawan NASA Donald Kessler, skenario ini memperkirakan bahwa semakin banyak fragmen yang dihasilkan oleh tabrakan orbit pada akhirnya akan membuat area di sekitar Bumi tidak dapat digunakan karena setiap jatuhnya puing-puing luar angkasa akan memicu serangkaian tabrakan berikutnya.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?