19 Juni 2024

Satelit GPS mungkin dapat mendeteksi gempa bumi sebelum terjadi

3 min read

Memprediksi gempa bumi adalah hal yang mustahil.

Ketika datang untuk mengetahui kapan gempa bumi akan datang, bagian penting yang hilang dari teka-teki adalah apa yang disebut seismolog sebagai prekursor: Sebuah sidik jari dari gempa bumi yang datang sebelum peristiwa besar. Sampai saat ini, belum ada yang menemukan pendahulu yang andal; banyak ilmuwan tidak percaya mereka akan pernah menemukannya.

Avez-vous vu cela : AS mengutuk kekerasan seksual terkait konflik di Sudan

Tapi dua peneliti mungkin telah membuat terobosan dalam pencarian prekursor. Jika mereka benar, gempa bumi dapat membuat kehadiran mereka diketahui melalui pengukuran GPS, beberapa jam sebelum acara utama masing-masing.

“Secara konseptual, itu memberi tahu Anda bahwa itu mungkin dilakukan. Itu langkah besar,” percaya Quentin Bleteryseorang seismolog di Institut de Recherche pour le Développement dan Université Côte d’Azur di Prancis.

Dans le meme genre : Presiden AS Biden dinyatakan negatif COVID-19; untuk melakukan perjalanan ke India untuk KTT G20: Gedung Putih

Terkait: Gempa bumi tampak lebih intens setelah serangan sinar kosmik. Para ilmuwan mengatakan inilah alasannya.

Bletery dan rekannya Jean-Mathieu Nocquet beralih ke a Himpunan data disimpan oleh Universitas Nevada di Reno. Setiap lima menit, ribuan stasiun di seluruh dunia merekam posisi GPS mereka. Pengamatan ini memungkinkan para ilmuwan untuk mendeteksi gerakan yang sangat kecil sekalipun. Jika tanah bergerak, Bletery dan Nocquet bisa melihatnya di data GPS.

Memilih stasiun GPS yang terletak di sekitar lokasi gempa yang diketahui dengan magnitudo 7,0 atau lebih tinggi, Bletery dan Nocquet mempelajari posisi rekaman stasiun tersebut — dan bagaimana perubahannya — dalam 48 jam menjelang gempa masing-masing. Mereka menghitung seberapa baik gerakan yang sebenarnya cocok dengan gerakan yang mereka harapkan dari setiap gempa.

Para peneliti menemukan bahwa, dalam dua jam terakhir sebelum gempa, gerakan tanah seringkali mulai sejajar dengan gerakan yang diharapkan. Penyelarasan itu tampak semakin intensif saat waktu gempa semakin dekat. Meskipun kecil, pola ini umumnya tidak muncul ketika Bletery dan Nocquet secara acak memilih jendela dua jam yang sebagian besar tidak mengalami gempa bumi.

Ilustrasi artis tentang satelit GPS di atas Bumi. (Kredit gambar: BlackJack3D/Getty Images)

Gerakan dalam dua jam terakhir itu, mungkin mengandung prekursor yang telah lama dicari oleh seismolog. Tetapi bahkan dengan pengetahuan itu, seismolog masih jauh dari mengubahnya menjadi alat untuk memprediksi gempa bumi. Itu karena instrumen saat ini tidak cukup baik untuk mendeteksi gerakan ini sebelum fakta. Bletery mengatakan bahwa peralatan yang ada perlu 50 kali lebih sensitif untuk mendeteksi pendahulu dari satu gempa bumi.

“Itu kesenjangan teknologi yang sangat besar,” kata Bletery. “Kami hanya belum memiliki teknologi untuk melakukannya.” Menambahkan lebih banyak stasiun GPS dapat membantu, dan Bletery berharap para ilmuwan melakukan hal itu, tetapi itu saja tidak akan cukup.

Tetap saja, Bletery percaya itu adalah tanda kemajuan yang mungkin menarik bagi para ilmuwan. Pertama, katanya, penemuan mereka memberikan bukti bahwa gempa bumi tidak kacau, kejadian seketika karena patahan yang tiba-tiba bergerak. Sebaliknya, pratinjau dua jam menunjukkan bahwa gempa bumi mungkin memiliki elemen prekursor yang dapat mengungkapkannya sebelum terjadi.

Selain itu, hasil mereka membuka pertanyaan lain. Gempa bumi terbesar yang dipelajari Bletery dan Nocquet adalah gempa bumi Tohoku-Oki berkekuatan 9,0 SR, yang memicu tsunami dahsyat di lepas pantai timur Jepang pada tahun 2011. Ketika mereka memeriksa data GPS di sepanjang pantai Jepang, mereka menemukan bahwa gerakan tampaknya cocok jauh lebih dari dua jam sebelum gempa: dalam siklus yang sepertinya berulang setiap 3,6 jam atau lebih. Apa, jika ada, yang menyebabkan siklus ini tetap menjadi misteri.

Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Sains.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?