16 April 2024

Saksikan saat kawah runtuh di gunung berapi baru Islandia, memuntahkan sungai lahar

2 min read

(Kredit video: Video milik National Icelandic Broadcasting Service)

Di Islandia, gunung berapi “bayi” terbaru di dunia mengamuk: Meluap dan memuntahkan “bom hujan rintik-rintik”, atau gumpalan lahar cair, ke kawah di sekitarnya.

En parallèle : Panglima militer Sudan Burhan muncul di depan umum untuk pertama kalinya sejak perang dimulai -pernyataan

Gunung berapi itu terbentuk pada 10 Juli, ketika letusan bawah tanah membuka celah sepanjang 1,7 mil (2,7 kilometer) di tanah semenanjung Reykjanes Islandia, barat daya ibu kota, Reykjavík. Menjelang peristiwa ini, wilayah tersebut mengalami “kawanan seismik”, di mana lebih dari 7.000 gempa bumi mengguncang wilayah tersebut mulai tanggal 4 Juli, menurut a penyataan dari Kantor Meteorologi Islandia. Lava menetes dari retakan di tanah, dan aktivitas seismik menurun sekitar seminggu setelah letusan.

Terkait: 12 letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah

En parallèle : Longsoran batu di dekat Laut Mati di Israel menewaskan anak laki-laki berusia 5 tahun dan melukai 6 lainnya

Namun, pada 18 Juli, “ada perubahan besar dalam aktivitas ventilasi dalam semalam,” menurut postingan di halaman Facebook Rannsóknarstofa í eldfjallafræði og náttúruvá (Laboratorium Vulkanologi dan Bahaya Alam), sebuah kelompok penelitian dari Universitas Islandia. Sekitar pukul 23:30 waktu setempat, “kawah terisi hingga penuh dengan lahar dan air mancur mulai melontarkan bom berhamburan jauh melampaui tepi kawah.” Kira-kira tiga jam kemudian, sebuah lubang kecil terbentuk, memungkinkan lava tumpah ke kawah, tambah pos itu. Menjelang pagi, sebagian tepi kawah telah runtuh, melepaskan aliran lava ke utara dan barat. Lava yang mengalir dari kawah ini kira-kira 2.192 derajat Fahrenheit (1.200 derajat Celcius), kata para ilmuwan.

“Kawah menjadi tidak stabil dan runtuh,” kata Ingibjörg Jónsdóttir, seorang profesor geografi di Universitas Islandia dan anggota lab, kepada 45Secondes.fr melalui email. “Itu terbentuk cukup cepat dan terisi dengan lava di bagian dalam, menyebabkan tekanan pada dinding. Bukan hal yang aneh tapi spektakuler dan memprihatinkan karena ada orang yang cukup dekat tidak lama sebelum itu terjadi (di area tertutup sekalipun).”

Di sisi berlawanan dari gunung berapi, lahar yang mengalir ke selatan terhenti dan akhirnya mengeras, kata pos itu. Daerah di sekitar lokasi letusan tidak berpenghuni, dan letusan saat ini tidak menimbulkan risiko terhadap infrastruktur, menurut Kantor Met Islandia. Petugas pemadam kebakaran di Grindavík, kota Islandia terdekat, telah menahan potensi penyebaran api dari tumpahan lahar 18 Juli, dan mereka tidak lagi percaya itu adalah ancaman, menurut Layanan Penyiaran Nasional Islandia.

Para ilmuwan akan terus memantau perilaku gunung berapi tersebut karena aliran lahar di masa depan dapat memicu kebakaran hutan dan menurunkan kualitas udara di wilayah tersebut, menurut pernyataan tersebut. Tonton streaming langsung gunung berapi di situs web Layanan Penyiaran Nasional Islandia di sini.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?