16 April 2024

SAHAM-Wall Street AS berakhir lebih rendah setelah risalah Fed memperkirakan prospek suku bunga

2 min read

Wall Street berakhir lebih rendah pada hari Rabu setelah risalah Federal Reserve menunjukkan pejabat bank sentral terbagi atas perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan terakhir mereka.

Dans le meme genre : Super Blue Moon terakhir hingga tahun 2037 terbit malam ini. Berikut cara melihatnya

Risalah pertemuan kebijakan moneter Fed bulan Juli menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan terus memprioritaskan pertempuran melawan inflasi, menambah ketidakpastian di kalangan investor tentang prospek suku bunga. “Saya setuju dengan para gubernur bahwa kami tidak yakin bahwa inflasi benar-benar ada di kaca spion,” kata Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia.

En parallèle : Tennis-Gauff selamat dari ujian Siegemund untuk melaju di AS Terbuka

“Saya pikir pasar akan gelisah mengenai apa yang akan dilakukan Fed sepanjang September dan hingga Oktober.” Untuk sesi ini, S&P 500 kehilangan 33,53 poin, atau 0,76%, ditutup pada 4.404,33 poin.Indeks kini turun 1,9% selama dua sesi terakhir, penurunan dua hari terdalam sejak April.

Nasdaq Composite turun 156,42 poin atau 1,15% menjadi 13.474,63, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 180,65 poin atau 0,52% menjadi 34.765,74 poin. Saham bank memperpanjang kerugian, dengan indeks bank S&P 500 turun 1% dan Bank of America memimpin kerugian di antara bank-bank besar berakhir 2,2% lebih rendah.

Nvidia juga membalikkan kenaikan awal menjadi berakhir 1% lebih rendah setelah naik dalam dua sesi terakhir, karena dua broker lagi menaikkan target harga mereka pada saham menjelang hasil kuartalan desainer chip minggu depan. “Investor mulai lebih memperhatikan gambaran ekonomi di sini,” kata Mike Reynolds, wakil presiden strategi investasi di Glenmede.

Ekuitas telah menderita melalui masa sulit pada bulan Agustus, dengan S&P 500 merana di dekat posisi terendah satu bulan karena data menggarisbawahi inflasi yang kaku dan ekonomi yang kuat memicu kekhawatiran suku bunga tetap tinggi lebih lama. Sementara sebagian besar investor memperkirakan pengetatan moneter Fed akan segera berakhir, kekhawatiran masih ada bahwa bank sentral dapat mempertahankan suku bunga pada level saat ini lebih lama.

Target saham naik hampir 3% setelah laba kuartal kedua pengecer besar mengalahkan perkiraan. Walmart berakhir mendekati datar, membalikkan kerugian intraday, menjelang hasil kuartalan yang akan keluar Kamis pagi.

Walmart diperkirakan akan menaikkan perkiraan pendapatan setahun penuhnya

, karena pembeli AS terus membeli barang-barang penting bahkan saat biaya pinjaman meningkat, standar pinjaman mengetat dan gambaran ketenagakerjaan melemah. Volume di bursa AS relatif berat, dengan 11,9 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 10,9 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya. Masalah yang menurun melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 3,36 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,73 banding 1 disukai yang menurun.

S&P 500 membukukan empat tertinggi baru dalam 52 minggu dan 18 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 36 tertinggi baru dan 255 terendah baru.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)