14 Juni 2024

Saham-saham India melanjutkan kenaikan dengan seluruh indeks sektoral menghijau

2 min read

Indeks saham India terus menguat, dengan sebagian besar indeks sektoral berada di zona hijau pada awal perdagangan Selasa. Indeks acuan Sensex dan Nifty berada di 65.775,44 dan 19.579,00, naik 0,2-0,3 persen dari penutupan hari sebelumnya. “Tren yang signifikan di pasar adalah kekuatan indeks TI yang naik 4,2 persen dalam seminggu. TI kelas menengah telah bekerja dengan baik dan sekarang perusahaan-perusahaan besar seperti HCL Tech, Infosys, dan Wipro telah bergabung dalam reli tersebut. jalur pipa perusahaan TI diperkirakan akan membaik karena diperkirakan akan terjadi soft landing pada perekonomian AS,” kata VK Vijayakumar, Kepala Strategi Investasi di Geojit Financial Services.

A voir aussi : Menteri Perancis Darmanin memperingatkan risiko kemenangan Marine Le Pen pada pemilu berikutnya

Pasar saham India akhirnya mengakhiri penurunan lima minggu berturut-turut dan naik hampir satu persen pada minggu lalu. Perekonomian India yang mengalami tingkat pertumbuhan PDB yang kuat sebesar 7,8 persen pada kuartal pertama (April-Juni) tahun 2023-2024 kemungkinan akan meningkatkan sentimen investor akhir-akhir ini. Dengan pertumbuhan PDB sebesar 7,8 persen, India terus menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat.

Dengan latar belakang ini, Morgan Stanley telah merevisi naik perkiraan pertumbuhan ekonomi India untuk tahun fiskal 2024 setelah data kuartal April-Juni menunjukkan bahwa negara tersebut tumbuh pada laju tercepat dalam satu tahun. Bank investasi multinasional ini menaikkan perkiraan pertumbuhannya menjadi 6,4 persen dari perkiraan sebelumnya sebesar 6,2 persen. Selain itu, investor portofolio asing (FPI) tetap menjadi pembeli bersih di pasar saham India selama enam bulan berturut-turut hingga bulan Agustus, hal yang positif bagi pasar, menurut data dari National Securities Depository (NSDL). Sejauh ini pada tahun 2023, mereka telah membeli aset ekuitas senilai Rs 1,38 lakh crore secara kumulatif.

Lire également : Rugby-Reds menjadi tuan rumah Deans' Wild Knights di Ballymore yang telah direnovasi

Namun, masih ada kekhawatiran karena kenaikan inflasi akhir-akhir ini menimbulkan kegelisahan di kalangan investor. Indeks acuan Sensex kini berada pada titik tertingginya, dengan angka inflasi bulan Juni dan Juli yang relatif menekan sentimen pasar. Inflasi ritel di India meningkat tajam pada bulan Juli menjadi 7,44 persen, yang melanggar target toleransi RBI sebesar 6 persen, sebagian besar disebabkan oleh lonjakan tajam harga sayur-sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan. “Di tengah semuanya, kami menegaskan kembali pandangan kami untuk fokus pada pemilihan saham dan memilih otomotif, TI, dan logam untuk perdagangan jangka panjang,” kata Ajit Mishra, SVP – Riset Teknis, Religare Broking. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)