31 Mei 2024

Saham Eropa jatuh karena pendapatan yang suram, berita acara Fed yang suram

2 min read

Saham Eropa tergelincir pada hari Kamis karena pendapatan yang suram dan BAE Systems membebani, sementara investor berada dalam mode risk-off setelah risalah dari pertemuan Juli Federal Reserve AS mengisyaratkan suku bunga tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Dans le meme genre : Akses Universal terhadap Pendidikan Berkualitas adalah Kunci Pendakian Global India: Dr. Subhas Sarkar, Menteri Negara Pendidikan pada KTT Dampak Universitas G20

STOXX 600 pan-Eropa turun 0,4%, mencapai level terendah lebih dari satu bulan. BAE Systems turun 4,5% setelah perusahaan pertahanan terbesar Inggris mengatakan setuju untuk membeli aset kedirgantaraan Ball Corp senilai sekitar $5,55 miliar tunai.

Sektor kedirgantaraan dan pertahanan Eropa turun 1,3%. Adyen NV anjlok 22,6%, jatuh ke dasar STOXX 600 setelah pemroses pembayaran Belanda meleset dari perkiraan analis dan target pendapatan semester pertama yang ambisius. Sektor barang dan jasa industri merosot 1,6%.

Dans le meme genre : Satu orang tewas dalam bentrokan yang jarang terjadi antara pasukan keamanan Palestina dan orang-orang bersenjata

Saham Amsterdam turun 1,1%, mencapai level terendah dalam lebih dari sebulan. Sementara itu, Wall Street berjangka beringsut lebih tinggi setelah pasar ditutup lebih rendah pada hari Rabu karena risalah menunjukkan pejabat Fed terbagi mengenai perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut.

“Tampaknya ada ketidaksepakatan tentang apakah harus ada kenaikan lagi atau tidak,” kata Anthi Tsouvali, ahli strategi multi-aset di State Street. “Ada satu hal yang pasti bahwa kenaikan suku bunga masih di atas meja dan tarif akan tetap tinggi lebih lama.”

Imbal hasil obligasi di seluruh Eropa melonjak, dengan lonjakan tajam di Italia dan Jerman menekan ekuitas. Saham di Norwegia turun 0,1% setelah bank sentral negara itu menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 4,0%.

“Norges Bank sangat dekat dengan akhir siklus pengetatannya,” tulis Jack Allen-Reynolds, wakil kepala ekonom zona euro di Capital Economics. Di titik terang, sektor sumber daya dasar bertambah 0,6%, kenaikan pertama dalam enam sesi.

STOXX 600, dibebani oleh tanda-tanda perlambatan pertumbuhan di China, telah berkinerja buruk di AS tahun ini, dengan kenaikan 6,8% jauh di bawah lonjakan 14,7% dalam indeks S&P 500. Di antara saham individu, Aegon turun 3,9% setelah rasio Solvabilitas II perusahaan asuransi Belanda pada akhir Juni meleset dari perkiraan.

Nibe kehilangan 5,8% setelah pembuat pompa panas Swedia melaporkan hasil kuartal kedua di bawah perkiraan.

Geberit turun 4,4% setelah pembuat pasokan pipa Swiss memangkas prospek setahun penuh mengutip penurunan signifikan dalam industri konstruksi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)