22 April 2024

Saat hidup adalah inspirasi: Operator Kerala JCB memenangkan penghargaan sastra bergengsi

3 min read

Dia bekerja sebagai operator JCB pada malam hari dan mengantarkan koran di pagi hari, kecintaannya pada menulis bersinar seperti mercusuar melalui jam-jam lelahnya di tempat kerja. Akhil K adalah bintang sastra terbaru Kerala, hidupnya mungkin sama luar biasanya dengan buku-bukunya.

A lire en complément : Hari ini di TV: festival kekerasan yang merupakan salah satu festival barat terbaik dalam sejarah dan menandai titik balik

Taruhan harian berusia 28 tahun, yang harus menghentikan studinya untuk menjaga keluarganya, baru-baru ini mengantongi penghargaan tahunan Kerala Sahitya Akademi untuk sastra untuk koleksi cerita pendeknya tahun 2020 “Neelachadayan”.

Penghargaan tersebut telah menyorot sorotan nasional pada kisah luar biasa dari pemuda yang memastikan dia tetap menghidupkan kecintaannya pada sastra melalui setiap bola kehidupan yang dilemparkan kepadanya.

A lire en complément : Sekjen PBB memperingatkan bahwa meningkatnya ketidakpercayaan global dan perbaikan terhadap nuklir adalah 'resep untuk pemusnahan'

”Saya merasa senang atas pengakuan yang saya terima. Ini tidak diharapkan,” kata Akhil kepada PTI.

Merinci tahun-tahun perjuangannya, dia mengatakan ingin belajar lebih banyak tetapi tidak bisa setelah ditambah dua karena dia harus menghidupi orang tua, saudara laki-laki dan neneknya. Ibunya juga seorang buruh harian.

”Saya mulai bekerja sebagai pengantar surat kabar sejak usia sangat muda. Untuk menghidupi keluarga saya, saya harus melakukan banyak pekerjaan, termasuk menambang pasir dari sungai yang terjadi larut malam,” kata Akhil.

Bekerja sebagai pekerja tambang pasir sepanjang malam dan menghabiskan ‘hari’ pekerjaannya dengan mengantarkan koran, Akhil mendapati dirinya sendirian selama berjam-jam. Dia terhibur dengan mendongeng, menggunakan imajinasinya untuk menghilangkan rasa takut akan malam yang sepi.

“Saya bertemu banyak orang dalam keseharian saya, saya mengamati mereka dan mendengarkan berbagai pengalaman mereka. Untuk mengatasi rasa takut dan kesepian di malam hari, saya mulai membayangkan cerita berdasarkan pengalaman yang saya dengar atau lihat di siang hari,” kata Akhil.

Hasilnya adalah “Neelachadayan”, judul yang diambil dari jenis ganja yang ditemukan di distrik Idukki Kerala. Kisah-kisah dalam buku tersebut menyelami kehidupan rakyat jelata di Kerala utara, misalnya, kesulitan yang dihadapi seniman Theyyam – yang mempraktekkan bentuk seni yang terdiri dari tarian, pantomim, dan musik.

Dia menemukan waktu di malam hari untuk menulis pemikiran dan alur ceritanya.

“Neelachadayan” kini memasuki edisi kedelapan, kata Akhil dengan bangga, kemenangannya juga merupakan penghargaan yang pantas untuk negaranya yang berada di puncak bagan literasi negara.

Seperti halnya bagi banyak penulis pemula lainnya, menemukan penerbit datang dengan tantangannya sendiri.

”Selama hampir empat tahun, saya mendekati banyak penerbit dan majalah untuk menerbitkan karya saya. Beberapa penerbit menyukai ceritanya tetapi mengatakan kepada saya bahwa mereka mungkin kesulitan untuk memasarkannya karena saya bukan nama yang dikenal di lapangan,” katanya.

“Neelchadayan” pertama kali diterbitkan setelah Akhil melihat iklan di Facebook yang menawarkan untuk menerbitkan buku jika penulisnya membayar sekitar Rs 20.000.

”Saya punya tabungan sekitar Rp 10.000. Ibu saya, yang juga seorang pekerja harian, membantu saya mengumpulkan Rs 10.000 lagi dan kami membayar untuk menerbitkan buku pertama saya. Itu hanya untuk penjualan online,” katanya.

Buku itu tidak dijual di toko buku mana pun di negara bagian itu dan tidak menimbulkan pengaruh apa pun.

Titik balik terjadi setelah penulis skenario Bipin Chandran memujinya di Facebook.

”Kemudian orang mulai memintanya di toko buku dan penerbitan dimulai. Sekarang edisi kedelapan sudah dicetak,” kata Akhil.

Ia menambahkan, penghargaan tersebut – disebut juga penghargaan wakaf Gita Hiranyan – akan menjadi inspirasi bagi orang lain seperti dirinya.

“Hal ini sering menantang bagi penulis debut untuk mendapatkan visibilitas dan menarik pembaca dan masuk ke dalam industri penerbitan,” kata Akhil, menambahkan bahwa penerbit menolak banyak karya asli, dibuat dengan baik demi nama lebih berharga di lapangan.

Akhil juga memiliki gelar lain untuk penghargaannya.

Pada tahun 2021, dia menulis “Story of Lion” 1, berdasarkan Theyyam. Pada tahun 2022, dia menulis “Tharakanthan”, berdasarkan Ramayana. Kedua buku tersebut saat ini diterbitkan oleh Mathrubhumi Books.

Malam-malam Akhil di tempat kerja menjadi kanvas ekspresi kreatifnya. Kemenangannya atas kesulitan mungkin membuatnya menjadi topik yang cocok untuk salah satu ceritanya sendiri.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)