30 Mei 2024

S African Reserve Bank mengajukan permohonan ke pengadilan untuk melikuidasi Habib Overseas Bank

2 min read

Bank Cadangan Afrika Selatan (SARB) pada hari Jumat meluncurkan proses di Pengadilan Tinggi untuk perintah penutupan akhir anak perusahaan lokal Habib Overseas Bank Limited (HOB) yang berbasis di Pakistan.

En parallèle : Tablet bernilai-untuk-uang sedang dalam masalah. Redmi Pad SE ingin memperbaikinya

Permohonan tersebut, yang diajukan oleh SARB bersama dengan Otoritas Kehati-hatian (PA), akan disidangkan pada 8 Agustus 2023, atau segera setelah ditentukan oleh Pengadilan, SARB mengonfirmasi dalam sebuah pernyataan.

Ini menyusul keputusan Menteri Keuangan, atas rekomendasi PA, untuk menempatkan HOB di bawah kurator pada Maret 2023.

Cela peut vous intéresser : NASA bekerja untuk membangun dan menjalankan stasiun ruang angkasa swasta sebelum ISS pensiun pada tahun 2030

HOB ditempatkan di bawah kurator untuk menangani kegagalan tata kelola, kepatuhan, dan operasionalnya.

Sejak menjadi kurator, penilaian mendalam yang dilakukan oleh kurator menemukan bahwa posisi keuangan HOB jauh lebih buruk daripada yang dilaporkan oleh manajemen bank.

Temuan kurator menyimpulkan bahwa HOB bangkrut.

“Sesuai dengan persyaratan Undang-Undang Bank 94 tahun 1990 (Undang-Undang Bank), Craig du Plessis, yang merupakan perwakilan kurator HOB yang ditunjuk, memberi tahu PA bahwa tidak ada kemungkinan yang masuk akal bahwa kelanjutan dari kurator akan memungkinkan bank untuk membayar hutangnya atau memenuhi kewajibannya dan menjadi perhatian yang sukses.

“Kurator selanjutnya merekomendasikan penyelidikan atas urusan HOB. Total aset HOB secara signifikan lebih kecil dari kewajibannya,” kata pernyataan itu.

Dalam pandangan kurator, dengan melihat posisi HOB saat ini, sangat kecil kemungkinan HOB dapat menarik investor ekuitas alternatif untuk rekapitalisasi bank.

Kurator juga menyoroti keprihatinan serius mengenai kemampuan HOB untuk berfungsi secara efektif sebagai lembaga perbankan dan menemukan bahwa model bisnisnya tidak berkelanjutan.

“Sehubungan dengan hal ini, keputusan diambil oleh PA dan SARB bahwa akan menjadi kepentingan terbaik bagi para kreditur HOB, yang pada dasarnya adalah deposan, untuk HOB ditempatkan pada penutupan akhir, sebagai masalah yang mendesak, kata SARB.

Ini kemudian akan memungkinkan likuidator untuk menjaga aset bank untuk kepentingan krediturnya dan untuk melakukan penyelidikan yang diperlukan atas urusan HOB.

Pada tanggal 8 Juni 2023, SARB, dengan dukungan dari Perbendaharaan Nasional, mengumumkan mekanisme di mana deposan HOB yang memenuhi syarat dapat memiliki akses ke, dan dibayar kembali jumlah yang mereka setorkan ke HOB, hingga maksimum 100.000 Rands per deposan.

Mekanisme ini tetap berlaku, meskipun ada potensi likuidasi HOB. Pembayaran kepada deposan ini, hingga 100.000 Rands per deposan yang memenuhi syarat, dibayar oleh SARB, dan bukan oleh HOB, untuk membantu deposan.

Deposan dengan lebih dari 100.000 Rands di rekening mereka akan terus memiliki klaim terhadap HOB (dalam likuidasi) untuk sisa saldo setelah pembayaran 100.000 Rands.

HOB mendirikan cabang di Johannesburg pada tahun 1990 di tengah meningkatnya perhatian internasional ketika demokrasi muncul setelah pembebasan Nelson Mandela, yang menjadi Presiden pertama yang dipilih secara demokratis di negara itu.

Didirikan oleh perusahaan Habib Group pada tahun 1941 di Bombay saat itu, bank tersebut memindahkan kantor pusatnya ke Karachi sebelum pembagian India menjadi negara bagian Pakistan yang terpisah pada tahun 1947.

Menurut situsnya, HOB memiliki 875 cabang di Pakistan dan 44 cabang di luar negeri, termasuk 20 di Inggris.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)