18 Juli 2024

RYTHM Foundation Mendapatkan Pengakuan Perunggu untuk Proyek Pemberdayaan Perempuan di CSR Times Awards 2023

3 min read

BusinessWire India New Delhi [India], 4 September: RYTHM Foundation, cabang dampak sosial dari QI Group telah memenangkan Perunggu di CSR Times Awards edisi ke-10 untuk proyeknya di pedesaan Maharashtra dalam kemitraan dengan Mann Deshi Foundation. Proyek bertajuk Pusat Pengembangan Pemuda Mann Deshi Champions telah melatih sekitar 800 gadis muda dari komunitas pedesaan dengan keterampilan pengembangan pribadi dan profesional melalui program intervensi olahraga yang unik, yang memungkinkan mereka ditempatkan di pekerjaan pemerintah dan sektor swasta. Proyek ini mendapat pengakuan dalam kategori ‘Pemberdayaan Perempuan, Sektor Yayasan Perusahaan’ pada acara penghargaan di New Delhi.

Lire également : ‘S3Xy’, 'eXposure,' 'eXult': Elon Musk renames conference rooms to match Twitter’s new X branding

CSR Times Awards, sebuah acara unggulan tahunan, merupakan bukti kontribusi besar yang diberikan oleh perusahaan, yayasan, LSM, lembaga pemerintah, dan individu di seluruh India, yang mencakup 17 kategori berbeda. Upacara bergengsi ini dihadiri oleh Yang Terhormat Menteri Negara, Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga, Prof. SP Singh Baghel. Penghargaan ini diselenggarakan sebagai bagian dari KTT CSR Nasional ke-10 bersamaan dengan KTT G20 dan diselenggarakan dengan tema: ‘Mencapai SDGs Melalui CSR Dalam Mengembangkan Ekonomi: Peran Bangsa-Bangsa G20’. Penghargaan diterima bersama oleh Santhi Periasamy, Ketua RYTHM Foundation dan Omkar Gonjari, Direktur Mann Deshi Foundation. Di pedesaan Maharashtra, tantangan yang dihadapi perempuan dan anak perempuan ditandai dengan siklus ketidaksetaraan, patriarki, dan kemiskinan yang mengakar. Anak-anak perempuan sering kali dinikahkan sebelum mencapai usia 18 tahun, sebuah praktik yang secara efektif menghalangi mereka untuk mengejar pendidikan dan membatasi prospek mereka untuk masa depan yang lebih baik. Melalui kemitraan strategis dengan Mann Deshi Foundation yang telah bekerja di berbagai wilayah di Maharashtra selama lebih dari satu dekade, proyek Pusat Pengembangan Pemuda Mann Deshi Champions didirikan tiga tahun lalu untuk memberikan kesempatan kepada para remaja putri ini.

Berbicara pada kesempatan tersebut, Santhi Periasamy, Kepala RYTHM Foundation menjelaskan, “Proyek ini berfungsi sebagai program pengembangan karir yang menyediakan sejumlah pelatihan dan layanan dukungan yang berfokus pada pengembangan kesadaran diri dan kepercayaan diri. Proyek ini memberikan penekanan yang kuat pada kebugaran fisik, keunggulan akademis, pengembangan kepribadian, dan penciptaan lapangan kerja, melalui kursus yang mencakup bela diri, bercerita efektif, berbahasa Inggris, mengemudi, perawatan pribadi, dan persiapan wawancara. Inisiatif ini bukan hanya sebuah proyek, melainkan sebuah katalis untuk perubahan, memupuk kemandirian dan memicu masa depan yang lebih cerah bagi para remaja putri ini.” RYTHM Foundation bekerja dengan organisasi akar rumput di komunitas yang kurang terlayani di Asia Tenggara, India, Sri Lanka, dan kawasan Afrika Sub Sahara, dalam proyek yang mendukung Pendidikan, Pemberdayaan Perempuan dan Pemuda, serta pelestarian Lingkungan. Selama bertahun-tahun, yayasan ini telah membuat kemajuan signifikan dalam berkontribusi terhadap SDGs PBB di berbagai bidang, termasuk Pendidikan untuk Semua, mengadvokasi Kesetaraan Gender, memperjuangkan Air Bersih dan Sanitasi, memfasilitasi akses terhadap Energi Bersih dan Terjangkau, mempromosikan Pekerjaan Layak dan Pertumbuhan Ekonomi. , berkontribusi pada upaya Mengurangi Ketimpangan, dan berpartisipasi aktif dalam memperkuat Kemitraan untuk Mencapai Tujuan.

A lire également : Akses Universal terhadap Pendidikan Berkualitas adalah Kunci Pendakian Global India: Dr. Subhas Sarkar, Menteri Negara Pendidikan pada KTT Dampak Universitas G20

Yayasan ini telah berkolaborasi dengan lebih dari 135 mitra sejak tahun 2005 untuk melaksanakan lebih dari 75 proyek transformatif yang telah memberikan manfaat bagi sekitar 80.000 orang. (Penafian: Siaran pers di atas disediakan oleh BusinessWire India. ANI tidak bertanggung jawab dengan cara apa pun atas konten yang sama)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)