18 April 2024

Rusia menahan pemimpin kelompok pemantau pemilu

2 min read

Rusia menahan Grigory Melkonyants, ketua bersama kelompok pemantau suara independen terkemuka Golos (Voice), kata organisasi itu di situs webnya pada Kamis malam. Petugas penegak hukum tiba di apartemen Melkonyants pagi-pagi sekali dan setelah menggeledah rumahnya, membawanya ke departemen utama Komite Investigasi Rusia untuk tuduhan, lapor agensi Rusia.

Sujet a lire : "BJP harus meminta maaf atas klaim palsunya pada Rajesh Pilot...": Menteri Rajasthan Khachariyawas

Pengadilan diperkirakan akan memutuskan pada hari Jumat apakah Melkonyants akan tetap ditahan, kata Golos merujuk pada pengacaranya Mikhail Biryukov. Melkonyants mungkin menghadapi hukuman enam tahun penjara karena bekerja dengan organisasi internasional, yang dinyatakan “tidak diinginkan” oleh otoritas Rusia, kata pengacaranya kepada agen-agen Rusia.

Sebuah video yang diterbitkan oleh kantor berita RIA menunjukkan tiga pria berpakaian preman berdiri di samping Melkonyants di dalam rumahnya sementara salah satu dari mereka memerintahkan Melkonyants untuk mencatat waktu di atas kertas yang ditandatanganinya – 6.45 pagi (0345 GMT) Golos yang berbasis di Moskow memantau pemilihan kampanye di lusinan wilayah Rusia menjelang pemungutan suara yang dijadwalkan pada bulan September.

Sujet a lire : Balap motor-Verstappen membawa pulang pole Belanda untuk tahun ketiga berturut-turut

Kelompok itu pertama kali membuat marah pemerintah dengan mempublikasikan bukti dugaan penipuan dalam pemungutan suara parlemen tahun 2011 yang memicu protes oposisi, dan dalam pemilihan presiden yang mengembalikan Vladimir Putin ke Kremlin untuk masa jabatan ketiga pada tahun 2012. Pemerintah Rusia menyebut kelompok itu sebagai agen asing. tetapi itu terus bekerja di negara itu bahkan ketika Rusia mengintensifkan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat setelah menginvasi Ukraina tahun lalu.

Penuntutan kemungkinan terkait dengan Jaringan Organisasi Pemantau Pemilu Eropa (ENEMO), sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di Montenegro, kata Golos di situs webnya. Golos menghentikan kerja samanya dengan ENEMO setelah otoritas Rusia melarang aktivitas jaringan tersebut pada 2021, kata kelompok itu.

Penegak hukum Rusia menggeledah rumah dari total 14 anggota Golos di delapan wilayah Rusia, lapor RIA.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)