22 April 2024

Revolusi Korea-pop Peru di Quechua, ‘Q-pop’

2 min read

Lenin Tamayo, dinamai sesuai nama pemimpin Revolusi Rusia, memasuki kancah musik Peru dengan genre baru yang menyerupai musik pop Korea Selatan tetapi dengan lagu dalam Quechua, bahasa suku Inca.

Cela peut vous intéresser : Ador Welding Limited Memamerkan Tukang Las Listrik Rhino E yang Inovatif di Pameran Perdagangan Internasional Schweissen & Schneiden 2023

Tamayo dibesarkan dengan bahasa Quechua di rumah di ibu kota Lima, dan telah menerima setidaknya 4 juta hati virtual di Tik Tok sebagai tanggapan atas jejaknya yang memadukan ketukan Korea dengan cerita rakyat Andes. Namun pemain berusia 23 tahun itu kurang peduli dengan metrik media sosial. Sebaliknya, dia berjuang untuk mengatasi diskriminasi melalui musik dan membawa perhatian pada pentingnya masa lalu leluhur negara Amerika Selatan itu.

“Musik saya harus merangkul asal-usul saya dengan kuat,” kata penyanyi itu kepada Reuters menjelang konser di distrik utara Lima. “Suara Andes yang paling purba adalah suaranya, dan suaranya sejalan dengan bahasa,” katanya, “Quechua adalah apa yang akan mendefinisikan saya dan suara saya.” Quechua adalah bahasa pribumi yang paling banyak digunakan di Amerika Selatan, digunakan oleh sekitar 10 juta orang, dari Kolombia dan Peru ke arah utara, hingga Argentina dan Chili di ujung selatan. Bahasa ini juga dituturkan di Bolivia, Ekuador, dan Brasil.

Avez-vous vu cela : PF prende hacker da ‘Vaza Jato’ e faz buscas em endereços de Zambelli – Conexão Política

Di sekolah itulah Tamayo pertama kali mulai mendengarkan musik pop Korea, yang dikenal sebagai K-pop, yang mulai mendapatkan pengikut internasional sekitar satu dekade lalu melalui supergrup BTS. Budaya Korea kontemporer menjadi cara bagi Tamayo untuk menjalin pertemanan yang sama dan menghadapi perundungan yang menurutnya dia hadapi karena penampilannya yang asli.

“Saya melihat sekelompok gadis muda yang mendengarkan K-pop dan menonton Kdrama (drama TV Korea) dan saya pikir dalam keadaan seperti itulah saya menjadi lebih dekat dengan budaya Korea, dengan mencoba berteman,” katanya kepada Reuters. . Hasilnya adalah campuran musik abad ke-21 yang dijuluki internet sebagai “Q-pop”.

Setiap lagu dari album debutnya yang dirilis pada 10 Agustus didasarkan pada mitologi Inca: Kay Pacha (dunia orang hidup), Uku Pacha (dunia orang mati) dan Hanan Pacha (kerajaan selestial). Di atas panggung ia menari seperti pemain Korea, diiringi suara dari tongkat hujan, panpipe, dan kecapi tradisional dataran tinggi Peru. Di luar venue di Lima, para penggemar yang bersemangat berkumpul untuk berfoto selfie. “(Ini) membantu meningkatkan kesadaran di antara semua orang kami, semua generasi baru kami dan juga yang lebih tua, yang merupakan bagian dari Peru,” kata penonton konser Gabriel Castro.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)