20 Juni 2024

Ramesh mengecam pemerintah atas penanganan program reintroduksi Cheetah

1 min read

Mantan menteri lingkungan Jairam Ramesh pada hari Minggu mengecam pemerintah atas penanganan program reintroduksi Cheetah, dengan mengatakan bahwa jika sains dan bukan kesombongan ditempatkan di garis depan proyek “kita mungkin tidak akan menyaksikan tragedi saat ini”.

En parallèle : JK: Operasi pencarian diluncurkan setelah gerakan mencurigakan terdeteksi di dekat LoC di Poonch

Seekor cheetah Suraj jantan, yang ditranslokasikan dari Afrika, mati di Taman Nasional Kuno (TNK) di Madhya Pradesh awal bulan ini, menambah jumlah cheetah yang mati di taman di distrik Sheopur sejak Maret tahun ini menjadi delapan.

A lire en complément : Debat Trump mengenai program tandingan menarik jutaan pandangan tentang X

Dibawa ke Twitter, sekretaris jenderal Kongres Ramesh berbagi laporan media yang mengklaim bahwa otoritas satwa liar India telah memberlakukan perintah pembungkaman pada “semua pihak terkait” dengan proyek pengenalan cheetah.

”Stephen J.O’ Brien adalah ahli biologi molekuler terkemuka. Dia juga seorang konservasionis berdedikasi yang menggunakan genetika untuk melindungi spesies yang terancam punah. Saya telah menghabiskan banyak waktu bersamanya pada tahun 2009 untuk memahami sejarah genetik cheetah. Bukunya menjadi bacaan yang menarik,” kata Ramesh dalam tweet.

“Seandainya saja sains ditempatkan di garis depan proyek reintroduksi Cheetah di India daripada kesombongan dan pertunjukan, kita mungkin tidak akan menyaksikan tragedi saat ini,” katanya.

Sebaliknya, pemerintah Modi sibuk melembagakan perintah lelucon pada ilmuwan dan petugas hutan, kata Ramesh.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)