20 Juli 2024

Psikolog tentang akhir teleworking: bos memiliki ilusi bahwa kehadirannya dapat memiliki efek motivasi

3 min read

Setelah beberapa tahun di mana pandemi memaksa jutaan orang untuk bekerja dari rumah, banyak perusahaan dan manajer yang menuntut kembali ke kantor dan banyak karyawan yang tidak mau.

Avez-vous vu cela : Neeraj Chopra lolos ke Olimpiade 2024, memasuki final Kejuaraan Dunia dengan lemparan 88,77m

Ini menunjukkan bahwa ada keterputusan yang sangat besar antara pekerja dan atasan mereka yang memunculkan banyak studi dan analisis. Misalnya, pekerja merasa jauh lebih produktif saat mereka tidak membuang waktu untuk bepergian atau saat mereka tidak dikelilingi oleh kebisingan kantor, sedangkan atasan percaya bahwa produktivitas hilang tanpa kendali.

A lire également : Sub-inspektur polisi ditangguhkan setelah buruh tewas dalam kebakaran di unit petasan di UP

Saat ini, seorang psikolog telah membuat analisis komprehensif tentang poin positif dan negatif dari pekerjaan jarak jauh untuk hubungan antara karyawan atau karyawan dengan atasannya. Ahli bagian dari asumsi bahwa “fakta bahwa bekerja dari jarak jauh dapat membuat Anda lebih produktif tidak secara otomatis berarti bahwa manajer Anda memercayai Anda.” Dia menambahkan bahwa:

“Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa kepercayaan umumnya lebih sulit diperoleh saat bekerja dari rumah, terutama karena manajer, seperti manusia pada umumnya, memiliki kecenderungan tidak sehat untuk percaya atau lebih percaya pada apa yang mereka lihatbahkan ketika penampilan bisa menipu.”

“Kalo gak liat gak percaya”

Psikolog ini, Tomas Chamorro-Premuzic, terkenal sebagai terapis organisasi yang bekerja terutama di bidang profil kepribadian, analisis orangidentifikasi bakat, antarmuka antara manusia dan kecerdasan buatan serta pengembangan kepemimpinan menunjukkan fakta bahwa ketika kita tidak melihat sesuatu dengan mata kita, sulit untuk mempercayainya.

Dalam kata-katanya, “bahkan sebelum pandemi, manajer memiliki kecenderungan yang diketahui untuk mewaspadai karyawan yang bekerja dari rumah” dan dia percaya bahwa pandangan skeptis terhadap pekerja jarak jauh ini telah meningkat akibat pandemi, meskipun secara praktis merupakan kewajiban.

Dan dia mengatakan sesuatu yang sangat menarik: “Ada paradoks yang jelas di balik keyakinan (dibagikan oleh banyak manajer) itu karyawan yang sama yang seharusnya terlalu kehilangan motivasi atau terputus untuk menjadi produktif saat bekerja di rumah entah bagaimana akan menjadi mesin produktivitas yang terlalu bersemangat karena terpaksa pergi ke kantor.”

Tapi yang terjadi adalah itu ketika manajer dapat melihat pekerja yang sibuk, mereka dapat mengalami rasa nyaman. Pakar berbicara tentang ilusi hangat bahwa kehadirannya saja dapat memiliki efek motivasi magis pada timnya. Pada saat yang sama, para pekerja yang tidak memiliki beban kerja yang memakan waktu 8 jam atau tujuan didefinisikan dengan baik, mereka mungkin merasa bahwa tanpa kantor akan lebih sulit berpura-pura bahwa mereka bekerja.

Psikolog berbicara tentang “teater produktivitas” dan menerjemahkannya sebagai kesibukan ketika tidak ada beban kerja yang berat.

Apa yang harus dilakukan untuk menghindari pemutusan ini

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa tenaga kerja itu malas, tetapi membutuhkan tujuan dan tujuan yang nyata dinamika tenaga kerja sehingga orang bisa produktif baik di kantor maupun bekerja dari jarak jauh dan pakar terapi organisasi memberikan saran untuk meningkatkan hubungan antara manajer dan pekerja.

Misalnya, seorang bos harus sangat jelas ketika menjelaskan tujuan dan sasaran dan harus mendorong staf untuk mengelola dan mengukur kinerja mereka. Hal ini juga penting untuk menjaga tim sering diperbarui pada kemajuan. “Ini memberikan akses ke data langsung atau real-time apa pun tentang kinerja Anda,” kata psikolog tersebut.

Ini juga penting punya waktu untuk berbicara dengan semua orang, tidak hanya dalam rapattetapi secara individu untuk dapat berbicara tentang lebih banyak masalah.

Gambar | Foto oleh Vana Ash di Unsplash

Di Genbeta | Inilah yang dilakukan koordinator terbaik agar teleworking berjalan dengan baik dan tim mereka tetap termotivasi dari jarak jauh